Mohon tunggu...
Okti Li
Okti Li Mohon Tunggu... Ibu rumah tangga suka menulis dan membaca.

"Pengejar mimpi yang tak pernah tidur!" Salah satu Kompasianer Backpacker... Keluarga Petualang, Mantan TKW, Indosuara, Citizen Journalist, Tukang icip kuliner, Blogger Reporter, Backpacker,

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Suka Duka Ikutan Samber THR Kompasiana 2021

8 Mei 2021   14:50 Diperbarui: 8 Mei 2021   14:55 455 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Suka Duka Ikutan Samber THR Kompasiana 2021
Dok pribadi 

Seperti yang udah saya thread-kan di Twitter, di tantangan menulis hari ke 25 ini saya lebih dulu bercerita tentang dukanya mengikuti Samber THR Kompasiana 2021. Ya meski ga duka-duka amat sih, tapi ya nyisain rasa lain yang cukup berkesan aja jadinya.

Adapun cerita sukanya, ntar aja nyusul. Itu pun kalau beruntung jadi bagian dari pemenang. Hehehe. Kalau enggak, ya berarti ga ada cerita sukanya.

Ok, kembali ke hp, karena saya gak pakai laptop. Selama 25 hari ikutan menulis maraton di Kompasiana Ramadan ini emang banyak cerita seru yang saya alami dibaliknya.

Seperti karena saya ga ada komputer, nulis semuanya kan dari hp, dan nulis digeder tuh pemiarsa, nih jari tangan sampai sering terasa keram. Terpaksa meski ide sedang ngalir deras, dijeda dulu dengan olahraga jari.

Seringnya saya nulis setelah tarawih. Dadakan, ga pernah bikin tulisan yang tayangnya dijadwalkan. Beberapa kali tuh ngalamin sampai ketiduran. Tahu-tahu hp udah jatuh dan tulisan yang udah dicicil ilang tanpa lebih dulu tersimpan. Nasib ... Ngetik ulang lagi deh.

Kisah duka lainnya, karena hampir seluruh waktu luang, baik di rumah maupun di pesantren tempat anak saya belajar kaligrafi, saya pakai untuk ngutak ngatik hp terus, suami sampai komplain dan marah, "Main hape terus, rumah dibiarin berantakan begini. Nyapu ngepel, kek!" katanya ketus.

Ups! Kalau udah gitu, buru-buru deh saya lepasin dulu nih ponsel. Belajar gesit melebihi Cinderella, biar sebelum jam 12 teng tengah malam artikel udah bisa published di Kompasiana.

Pernah keteteran karena internet yang lola (loading lama) abis pas nulis tentang Kojima yang pertama. Itu bersyukur banget, meski foto ga semua saya naikkan, tapi artikel bisa tayang jam 23.59 wib. Satu menit lagi ke pergantian tanggal! Bayangkan gimana deg-degannya saya saat itu. Soalnya kalau lewat tengah malam kan sama saja dengan hangus...

Meski banyak drama, tapi dengan ikut Samber THR ini saya juga jadi nambah skill. Saya jadi semangat belajar keras bikin infografis ala-ala, belajar utak-atik video, edit foto, sampai mengatur waktu supaya tulisan bisa selesai tepat waktu dan kerjaan rumah, urus anak serta ibadah tidak terbengkalai. Pokoknya meski di rumah aja ternyata kita bisa kok produktif kalau ada niat dan usaha.

Karena itu saya mau ucapkan terimakasih buat suami, anak dan keluarga. Terimakasih banyak atas pengertian dan dukungannya. Terimakasih juga buat internet yang mendukung. Cukup stabil meski kadang sinyal timbul tenggelam. Terimakasih juga buat listrik yang selama Ramadan ini ga lagi sering mati. Padahal sebelumnya kan di Pagelaran Cianjur Selatan ini listrik mati sehari lebih dari lima kali itu udah biasa. Apalagi kalau musim hujan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN