Mohon tunggu...
Khulfi M Khalwani
Khulfi M Khalwani Mohon Tunggu... Freelancer - Care and Respect ^^

Backpacker dan penggiat wisata alam bebas... Orang yang mencintai hutan dan masyarakatnya... Pemerhati lingkungan hidup... Suporter Timnas Indonesia... ^^

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Lestari Pilihan

Investasi Hijau: Pemulihan Ekonomi Nasional Melalui Hutan Sosial

31 Juli 2022   23:25 Diperbarui: 31 Juli 2022   23:37 547 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pandemi covid-19 yang melanda dunia, termasuk Indonesia, diyakini telah membuat target pencapaian agenda global Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) menjadi sulit tercapai. Ruang mobilisasi barang dan orang yang terbatas membuat banyak sektor ekonomi yang mengalami kemunduran dan berimbas pada kehidupan sosial masyarakat, seperti kemiskinan, kelaparan dan pengangguran.

Pada bulan Juli tahun 2021 yang lalu, Presiden RI telah menyampaikan empat pandangan terkait SDGs di Forum Tingkat Tinggi Dewan Ekonomi Sosial PBB. Pidato Presiden tersebut sampai saat ini masih bisa kita akses melalui UN Web TV.

Pertama, kita harus membuat dunia untuk segera pulih dari Pandemi. Vaksin adalah harapan untuk mempercepat dunia keluar dari krisis ini. 

Kedua, perlu peningkatan perhatian dan bantuan kepada kelompok rentan akibat melambatnya kegiatan perekonomian. Ketiga, kedepan kita harus mendorong investasi dalam pemulihan yang berketahanan, berkeadilan dan hijau. 

Pembangunan yang lebih berkelanjutan, inklusif dan mendukung pengentasan kemiskinan harus menjadi landasan. Keempat, kemitraan global harus diperkuat. Prinsip "no one left bebind" harus diwujudkan dalam bentuk nyata.

Setahun sudah berlalu sejak Pidato Presiden RI di Forum Tingkat Tinggi Dewan Ekonomi Sosial PBB. Meskipun belum 100 persen dinyatakan ancaman covid-19 telah usai, namun geliat sosial ekonomi di Indonesia terlihat pulih perlahan. Tentunya selain didorong upaya vaksinasi yang gencar, hal ini juga merupakan dampak strategi lincah dan adaptif yang diambil oleh Pemerintah.

Berbagai kebijakan pemulihan ekonomi nasional telah diprioritaskan dalam porsi anggaran Pemerintah selama 2 tahun terakhir. Strategi penghematan dan pemotongan anggaran dilakukan secara ketat pada kegiatan yang tidak bersifat padat karya atau tidak banyak melibatkan masyarakat.

Masih dalam bayangan pandemi covid-19, tahun ini Indonesia akan menjadi pemegang Presidensi G20, yaitu forum kerja sama multilater yang terdiri dari 19 negara utama dan Uni Eropa (EU). G20 mempresentasikan lebih dari 60 persen populasi bumi, 75 persen perdagangan global, dan 80 persen PDB dunia. 

Mengangkat tema "Recover Together, Recover Stronger", Indonesia akan memgajak seluruh anggota forum untuk bergerak bersama dalam pemulihan ekonomi pasca covid-19 melalui kebijakan ekonomi dan keuangan yang berkualitas dan memberi dampak jangka panjang.

Selaras dengan pandangan Presiden RI pada Juli tahun lalu di Forum Tingkat Tinggi Dewan Ekonomi Sosial PBB dan tema Presidensi G20 tahun ini, maka menjadi penting bagi Pemerintah untuk konsisten tetap memprioritaskan program dan anggaran pada berbagai bentuk investasi hijau yang memperkuat ekonomi kerakyatan dan membangun modal sosial melalui padat karya. Pemulihan ekonomi nasional tidak boleh menjadi slogan jangka pendek meskipun pandemi covid-19 perlahan membaik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Lestari Selengkapnya
Lihat Indonesia Lestari Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan