Mohon tunggu...
TauRa
TauRa Mohon Tunggu... Konsultan - Rabbani Motivator, Penulis Buku Motivasi The New You dan GITA (God Is The Answer), Pembicara Publik

Rabbani Motivator, Leadership and Sales Expert and Motivational Public Speaker. Instagram : @taura_man Twitter : Taufik_rachman Youtube : RUBI (Ruang Belajar dan Inspirasi) email : taura_man2000@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Ini 3 Tipe Orang Menyikapi Keberagaman

13 Agustus 2021   09:57 Diperbarui: 13 Agustus 2021   10:02 225 44 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ini 3 Tipe Orang Menyikapi Keberagaman
Pahami 3 tipe orang menyikapi keberagaman (bola.com)

Keberagaman adalah keniscayaan. Perbedaan adalah karunia ilahi yang memang sudah sepatutnya kita syukuri. Saya dan Anda yang membaca tulisan ini juga berbeda. Satu selesai menulis dan yang lainnya membaca. Apa jadinya dunia ini jika semua orang sibuk menulis tanpa ada yang membaca? Sebaliknya, bagaimana jika semua orang sibuk membaca tanpa ada yang menulis?

Ya, kita ada karena (salah satu alasannya) kita berbeda. Tapi tahukah Anda, kalau pada dasarnya ada 3 tipe orang dalam menyikapi keberagaman. Ini yang akan kita ulas kali ini. Harapannya, kita jadi tahu dimana posisi kita berada. Baiklah, markililede (mari kita lihat lebih dekat).

1. Marah 

"Kenapa Anda bisa berbeda pendapat dengan saya?"

"Apa pendapat Anda lebih baik dari saya?" 

"Apa menurut Anda referensi Anda lebih baik dari bacaan saya..?"

Ini adalah beberapa contoh kalimat yang sering digunakan orang tipe pertama ini. Dia mendadak esmosi alias marah bin tempramen begitu ada orang lain yang berbeda, beragam dan taksepaham dengan dia.

Jangan salah, tipe ini tidak mengenal jenjang pendidikan, status sosial atau profesi seseorang. Ada yang masih remaja, esmosi. Ada yang sudah berumurpun esmosinya meletup melihat perbedaan dan keberagaman dalam banyak hal.

Ada yang jenjang pendidikan menengah, esmosi. Pun hingga berderet titel di depan dan belakang namanya takjarang marah begitu tahu ada orang lain yang taksependapat, berbeda dan beragam dalam banyak hal dengannya.

Singkatnya, tipe ini bolehlah kita masukkan "tipe pemula" dalam menyikapi perbedaan dan keberagaman. Karena pemula, terkadang kita perlu "mengasihaninya". Jangan dimarahi. Ibarat anak kecil (pemula) yang berbuat salah, maka berikan senyuman terbaik Anda jika bertemu orang seperti ini, sambil melihat momentum untuk memberitahunya (dengan cara yang baik) bahwa posisinya masih ada di level "pemula".

2. Biasa Saja

Saya pernah bertanya dengan seorang peserta dalam sebuah pelatihan yang sebelumnya saya putarkan sebuah video tentang sebuah diskusi yang alot. Pertanyaan saya,"Apa pendapat bapak tentang diskusi yang berujung dengan perdebatan tadi..?" 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan