Mohon tunggu...
TauRa
TauRa Mohon Tunggu... Rabbani Motivator, Penulis Buku Motivasi "The New You" dan Pembicara Publik

Rabbani Motivator, Leadership and Sales Expert and Motivational Public Speaker. Instagram : @taura_man Twitter : Taufik_rachman Youtube : Taura_Official email : taura_man2000@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Jangan-jangan Toksiknya adalah Anda!

23 Mei 2021   20:42 Diperbarui: 23 Mei 2021   20:56 156 31 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan-jangan Toksiknya adalah Anda!
Cek diri kita masing-masing, jangan-jangan toksiknya ada di cermin kita (idntimes.com)

Seorang teman pernah bercerita kalau bosnya terkesan pilih kasih, ada mengistimewakan orang tertentu dan lain sebagainya. Singkatnya, dia cerita panjang lebar tentang situasi yang tidak menyenangkan di kantornya.

Setelah dia bercerita panjang lebar, sejurus kemudian dia meminta saya memberikan komentar terhadap situasinya saat ini. Saya dengan sederhana bertanya kembali,

"Brader, adakah di dunia ini yang bisa menyakitimu (diri dan hatimu) ketika kamu sedang sadar..?"

Dia diam sejenak sebelum menjawab.

"Kayaknya ga ada deh. Selagi aku bisa melawan dan dalam keadaan sadar.." jawabnya setengah yakin.

"Brader, satu-satunya hal yang bisa menyakiti dirimu adalah jika rasa sakit itu kau izinkan masuk ke dalam hati dan jiwamu. Jika kau tidak mengizinkannya masuk, maka rasa sakit itu tidak dapat menyakitimu.." Balas saya lagi.

Dia mendengarkan dengan teliti dan seperti mencoba memahami apa yang saya sampaikan. Ya, rasa sakit, dengki, iri dan teman-temannya itu, hanya bisa masuk ke dalam jiwa kita, jika semua rasa itu kita izinkan masuk ke dalam diri kita. Kalau kita tidak izinkan, maka (Insya Allah) semua "rasa sakit" tidak akan ada di diri kita.

Nah, lalu yang menjadi penting kita pahami adalah, ketika kita sibuk mengatakan si anu begini, si ono begitu dan seterusnya, sadarkah Anda kalau sebenarnya Anda sedang mengizinkan rasa iri, dengki, kecewa dan kawan-kawannya itu masuk ke dalam diri Anda? Padahal, Anda punya peluang untuk tidak mengizinkan mereka masuk ke dalam diri dan jiwa Anda?

Lebih parah lagi, pada saat Anda terlalu sibuk melihat ke luar dan mengatakan "sepertinya saya ada di lingkungan yang toksik..", jangan-jangan sesungguhnya Anda lah yang baru saja menjadi toksik di lingkungan kerja Anda? Jangan-jangan sebenarnya Anda lah yang sudah konsisten menjadi "penyakit buruk" di lingkungan kerja Anda?

Ya. Kita terkadang terlalu mudah melihat ke luar tanpa berkaca dan mengintrospeksi diri kita. Ingat, teman, melihat keluar hanya menghabiskan banyak energi Anda. Jauh lebih bijak jika Anda bisa sesering mungkin melihat ke dalam dan melakukan introspeksi sebelum menyelami orang lain dengan seluruh "karakter jeleknya" menurut Anda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN