Mohon tunggu...
Taufiq Arrahman
Taufiq Arrahman Mohon Tunggu... web mahasiswa

katanya lemon segar yaitu lemon yang di iris tipis dan direndam air es

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Hubungan Gender dan Bahasa dalam Ranah Sosiolinguistik

17 Januari 2021   17:26 Diperbarui: 17 Januari 2021   17:27 52 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hubungan Gender dan Bahasa dalam Ranah Sosiolinguistik
Ditulis oleh: Taufi Qurrahman, Mahasiswa IAIN Takengon, Program Studi Tadris Bahasa Inggris/dokpri

Sosiolinguistik menempatkan posisi bahasa dalam kaitannya dengan penggunaan bahasa dalam masyarakat, sehingga melihat bahasa sebagai sistem sosial dan sistem komunikasi. Penggunaan bahasa adalah bentuk interaksi sosial yang terjadi pada situasi konkret. Dengan demikian bahasa tidak hanya sebagai gejala individu, tetapi juga sebagai gejala sosial.

Sebagai gejala sosial penggunaan bahasa dan bahasa tidak hanya ditentukan oleh faktor linguistik, tetapi juga dipengaruhi oleh faktor sosial dan situasional. Faktor-faktor sosial, misalnya: status sosial, tingkat pendidikan, usia, tingkat ekonomi, gender, dll. Faktor situasional misalnya: yang berbicara, dengan bahasa apa, kepada siapa, kapan, dan tentang masalah apa.

Dalam masyarakat, sering terjadi ketidakjelasan dan kesalahpahaman tentang persyaratan gender dan gender, kedua istilah tersebut sebenarnya memiliki perbedaan dalam makna. Gender adalah perbedaan peran perempuan dan laki-laki di mana pembentukan konstruksi sosial dan budaya, jadi itu bukan karena konstruksi yang telah dibawa sejak lahir. Jika "gender" adalah sesuatu yang dibawa sejak lahir, maka "gender" adalah sesuatu yang terbentuk karena pengertian yang tumbuh dan berkembang di masyarakat.

Gender mengacu pada dimensi sosial-budaya seseorang sebagai pria atau wanita. Salah satu aspek gender melahirkan peran gender (umum) yang merupakan harapan yang menetapkan bagaimana perempuan dan laki-laki harus berpikir, berperilaku, dan merasakan.

Bahasa adalah sistem tanda yang berisi syarat, konsep, dan label yang berbeda gender. Bahasa juga sangat berpengaruh pada persepsi dan perspektif kita tentang sesuatu. Bahasa yang kita gunakan setiap hari dipandang mungkin sebagai alat komunikasi, tetapi bahasa adalah sarana sosialisasi dan pelestarian sikap atau nilai. 

Bahkan bahasa memengaruhi gerakan fisik manusia yang menggunakannya, melalui saran yang diberikan oleh kata-kata tertentu akan memiliki kekuatan tersembunyi yang berguna untuk melaksanakan nilai dalam masyarakat dan mendorong masyarakat untuk melakukan tindakan sosial berdasarkan keyakinan Bahasa.

Banyak hal mendasar adalah penampilan perbedaan bahasa. Dalam berbicara wanita memiliki kecenderungan untuk mengekspresikan makna dengan jujur melalui sinyal atau gaya berbicara (pesan meta), sementara pria cenderung tidak demikian, mereka menyampaikan niat mereka.

Hubungan antara bahasa dan gender dapat diwujudkan dalam tiga jenis hubungan menurut Graddol dan Joan's, yaitu:

1. Bahasa mencerminkan distribusi gender

Penggunaan bahasa sensitif terhadap pola hidup dan pola interaksi sehingga diindikasikan bahwa perbedaan pengalaman sosial antara pria dan wanita memiliki efek tertentu dalam perilaku bahasa. Dengan demikian, bahasa dipandang sebagai crazil komunitas.

 Perbedaan linguistik hanyalah cerminan perbedaan sosial, dan selama masyarakat terlihat pada pria dan wanita bervariasi, dan tidak setara, maka perbedaan dalam bahasa pria dan wanita akan terus terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN