Mohon tunggu...
Taufik Uieks
Taufik Uieks Mohon Tunggu... Dosen - Dosen , penulis buku travelling dan suka jalan-jalan kemana saja,

Hidup adalah sebuah perjalanan..Nikmati saja..

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Teka Teki Nisan di Kaki Bukit Situs Cendonosari

21 Juli 2022   09:21 Diperbarui: 21 Juli 2022   09:22 151 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gapura Situs Cendono Sari: Dokpri

Setelah sejenak mengintip Situs Goa Siluman yang penuh misteri, kami melanjutkan perjalanan menuju ke Situs Cendonosari yang letaknya janya sekitar dua menit naik sepeda motor menyusuri jalan-jalan di Wonocatur, Banguntapan, Kabupaten Bantul.

Sebuah pintu gerbang yang cantik namun terlihat antik dan tua menyambut.  Pintu masuk berbentuk segi empat sementara di kedua sisinya ada hiasan lubang-lubang berbentuk belah ketupat.  Di bagian atas gapura  diukir sebuah gambar kala atau raksasa dan juga menggunakan sengkala  memet atau gambar untuk menunjukkan tahun.

"Pada gerbang ini ada sengkala memet melambangkan Dwi Naga Rasa Tunggal yang kalau dibaca melambangkan tahun Jawa 1682," demikian jelas sobat saya sambil menunjuk ke gambar yang juga ada di Kraton Yogya.   Ternyata tahun 1682 Tahun Jawa bersamaan dengan 1756 tahun Masehi dan merupakan tahun berdirinya Kraton Yogyakarta.

Kami masuk melewati gapura dan di sebelah kirinya terdapat sebuah bangunan berbentuk joglo yang juga dalam keadaan memprihatinkan alias kurang terawat. Bangunan terbuka ini disebut sebagai Bale Paleraman yang memiliki fungsi sebagai tempat pemberhentian sementara jenazah sebelum dimakamkan di atas bukit.

Tepat di depan Gapura, terletaklah bukit yang merupakan pusat dari Situs Makam Cendonosari ini. Konon bukit setinggi sekitar delapan meter ini merupakan bukit buatan yang tanahnya diambil dengan menggali parit di sekelilingnya. 

Papan info Cagar Budaya: Dokpri
Papan info Cagar Budaya: Dokpri

Di depan bukit ini ada dua papan informasi yang menjelaskan situs ini sebagai cagar budaya sekaligus sebagaimana biasa ancaman denda bagi yang merubahnya. Ada deretan anak tangga menuju ke puncak bukit. Sayangnya jalan masuk menuju anak tangga ini terhalang oleh pagar hijau yang digembok rapat.

Menurut info, kalau kami datang di pagi hari, situs ini dibuka untuk umum yang mau berziarah dan ada kuncen yang menunggu.  Karena tidak bisa naik ke atas, saya memutuskan untuk berjalan mengelilingi bukit.   Di sebelah kanan terlihat parit dengan air yang cukup dalam namun Sebagian sudah ditumbuhi berbagai jenis pohon  termasuk banyak pohon pisang. Demikian juga dengan bukit di sebelah kiri yang banyak ditumbuhi berbagai jenis pohon besar dengan daun yang lebat.

Kami terus berjalan dan akhirnya tiba di bagian kanan makam. Di sini sekitar beberapa puluh meter dari gapura degan sebagian dinding situs yang masih utuh terapat sebuah batu nisan yang terlihat sudah tua, berukuran kecil, namun sama sekali tidak ada keterangan nama pemiliknya. Atau bisa saja sudah aus ukirannya dimakan waktu. Saya tidak tahu makam siapa dan sobat saya juga tidak tahu.

Nisan yang misterius: Dokpri
Nisan yang misterius: Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan