Mohon tunggu...
Taufik Uieks
Taufik Uieks Mohon Tunggu... Dosen - Dosen , penulis buku travelling dan suka jalan-jalan kemana saja,

Hidup adalah sebuah perjalanan..Nikmati saja..

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Kembang Gula, Mie Jowo, dan Pedang Bermata Dua di PIK Pantjoran

27 Juni 2022   11:19 Diperbarui: 27 Juni 2022   11:43 117 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Musala di PIK Pantjoran letaknya di sudut kawasan, terasa agak sempit karena menjadi satu untuk lelaki dan perempuan. Menurut saya kurang layak dan memerlukan perhatian agar ditingkatkan mengingat pengunjung kawasan Pantjoran ini cukup bervariasi latar belakang etnis dan agamanya.  Namun kalau dilihat dari luar gedungnya cukup menarik karena bagaikan sebuah rumah tua khas Tiongkok.

Gedung Musala : Dokpri
Gedung Musala : Dokpri

Dari musala saya keluar ke sisi jalan raya. Di sini ada papan informasi mengenai pelayaran Laksamana Zheng Ho yang konon merupakan utusan zaman Dinasti Ming yang pernah berlayar dalam 7 misi pelayaran ke pelosok dunia pada awal abad ke 15. Salah satu misi pelayarannya adalah mampir ke Nusantara sekaligus menyebarkan agama Islam di Nusantara.

Di dekatnya juga ada sebuah vending machine yang menjual berbagai makanan ringan. Dan setelah berjalan lagi menyusuri kaki lima saya sampai ke dekat pintu gerbang.  Di sini ada denah PIK Pantjoran yang menjelaskan gerai apa saja yang ada di kawasan ini.  Bahkan ada sebuah kontainer yang berisi rumah contoh promosi salah satu apartemen di kawasan PIK 2 ini.

Kembang Gula: Dokpri
Kembang Gula: Dokpri

Di salah satu sudut tidak jauh dari toilet dan musala,  ada sebuah mural yang bergambar anak-anak yang sedang bermain dengan gembira sambil menikmati berbagai jenis kembang gula atau permen beraneka warna dan bentuk.  Namun kembang-gula yang dominan berbentuk bulat  bagai lingkaran  dengan garis yang ,melingkar bagaikan obat nyamuk. Warnanya  biru, pink dan oranye.   Tiga buah huruf Hanzi ada pada lukisan mural ini berbunyi Tangguo Dian atau Toko Kembang Gula.

Saya kembali berjalan di koridor tengah dan memperhatikan deretan toko dan gerai yang ada. Ad gerai menjual berbagai jenis buah termasuk durian musang king alias Black Thorn yang impor dari Malaysia, ada Soto Udang dari Medan dan bahkan juga Mie Jowo Semar.  Juga ada Bubur Hong Kong Laota dari Bali serta Kopi Es Takie yang legendaris.   Tinggal pilih sesuai selera Anda. 

Salah Satu Gerai: Dokpri
Salah Satu Gerai: Dokpri

Dari sini perjalanan dilanjut menuju sisi luar kawasan melewati sebuah pintu gerbang kecil khas Tiongkok.  Saya tiba di kawasan Kuliner Pedagang Kaki Lima. Ada sebuah papan informasi yang cantik dengan gambar pedagang yang menggunakan pikulan seperti sate dan makanan lainnya.  Salah satu gerai yang mejeng di sini adalah MPM atau Martabak Piring Medan.  Melihat berbagai jenis dan variasi kuliner yang ada di PIK Pantjoran ini, tentunya tidak usah khawatir bahwa hanya makanan tidak halal saja yang ada di sini.

Pedagang Pikul: Dokpri
Pedagang Pikul: Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan