Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Sensasi Sate Domba dan Olahan Lainnya, Loe Musti Coba!

6 Juli 2019   12:18 Diperbarui: 6 Juli 2019   12:21 48 1 1 Mohon Tunggu...
Sensasi Sate Domba dan Olahan Lainnya, Loe Musti Coba!
dok.pri bakar sate domba dok.pri

Jangan mengaku sebagai sate mania kalau belum pernah mencecap kenikmatan sate domba.  Jenis daging domba memang belum setenar daging kambing, ayam atau sapi yang kerap dijadikan sebagai bahan utama menu sate. Lantas apa bedanya ya sate domba dengan sate-sate lainnya? 

Ya jelas beda lah, apalagi kalau makan sate dombanya disini nih. Di sate domba Udin Petot Waroong Kebayoran, a new dinning sate experience deh pokokmen..eh pokoknya.

Domba itu beda tidak ya mas dengan biri-biri alias shaun the sheep? itu pertanyaan yang terlontar  saat pertama tiba di lantai 2 waroong Kebayoran.Makklum ini klai pertama mau mamam sate domba. 

Pertanyaan berikutnya yang tertuju pada si pemilik warung adalah, itu daging domba asalnya dari mana? Dan ternyata Indonesia bagian Garut lah yang menjadi lokasi asal si daging domba. Selain dagingnya yang masih fresh, domba yang banyak diternak di Garut sana juga menghasilkan produksi susu dan rambutnya. Khusus sore itu kami hanya akan disuguhi daging domba , tidak bersama rambut dan susunya ya gaess.

 Tidak  susah untuk menjangkau lokasi yang beralama di Jl Prof Joko Sutono kawasan Kebayoran Baru. Bisa ditempuh dari Blok M, Senopati atau Mampang-Tendean. Alhasil kami pun tak sabar untuk menyantap aneka sajian menu domba dan sate ayam nakal special yang berbeda dari yang lainnya saat senja mulai menggoda. Sembari menunggu sate domba dihidangkan, segelas es teh lecy cukup mengurangi haus dahaga. Dan begitu daging domba yang telah ditusuk muncul diatas meja, semua langsung mengerubut.

doki. Bozz MAdyang
doki. Bozz MAdyang
Upppss...tahan dulu, sate domba disini disajikan dengan cara yang berbeda. Bilah batu berbentuk persegi yang telah dilapis kayu menjadi pengganti tungku arang. 

Semacam hot plate, tapi yang ini daging domba yang telah ditusuk masih mentah. Jadilah kita bakar-bakar sate domba on the spot. gag kebayang kan menikmati sate domba kebul-kebul dengan gaya bakar sesuai selera loe?. Mau Setengah mateng sampe mateng pun..atur sendiri gaes...begitupun dengan dressingnya. 

Aneka dressing pelengkap disajikan dalam beberapa cawan yang berbeda dari mulai sambal kacang, sambal kecap, hingga sambal matah. Tidak lupa bawang putih, bawang bombay dan tomat yang ikut menghias sudut bakar batunya. Tidak butuh waktu lama untuk mematangkan sate domba, sebab bakar batu bersuhu 300 derajat celcius. Awas panas yaa!!!. 

Cara penyajian yang seperti ini cocok bagi para penikmat petualangan kuliner. Kesan Vintage muncul dengan hadirnya piring jadul yang menawan. Banyak momen untuk cekrak cekrek aneka menu dari berbagai sudut pandang. Seperti y ang dilakukan oleh bozz madyang noh.

dok.pri mamamiaaaa lezatnya..
dok.pri mamamiaaaa lezatnya..
Dan tibalah saat untuk mencicip uniknya sensasi sate domba. Bak pengamat kuliner ternama, satu persatu melempar komentar. Juicy, empuk, tidak "prengus" (sebutan aroma yang biasanya muncul dari sate kambing), enak gila. 

Apalagi sate domba ini punya dua versi yakni polos dan manis dibibir yang lebih cenderung berasa manis karena bumbunya. Saya sih suka dua-duanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN