Mohon tunggu...
Tama Nauli
Tama Nauli Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Politik UPN Veteran Jakarta

Mahasiswa Ilmu Politik UPN Veteran Jakarta

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Polemik Piagam Jakarta dan Kaitannya dengan Paham Komunitarianisme

23 April 2021   02:20 Diperbarui: 23 April 2021   02:27 70 2 0 Mohon Tunggu...

Negara dan Agama

Negara adalah bentuk atau wujud nyata dari gejolak politik yang ada di tengah masyarakat. Definisi negara oleh Roger H. Soltau tertuang dalam bukunya ‘An Introduction to Politics (1951)’. Menurutnya negara adalah agen atau kewenangan yang mengatur atau mengendalikan persoalan-persoalan bersama atas nama masyarakat.[1] 

Sementara agama, menurut saya, adalah wadah bagi mereka yang percaya pada satu entitas yang biasa kita puja sebagai Tuhan Yang Maha Esa. Agama adalah tempat mencurahkan rasa syukur dan tempat belajar mengenai suatu. Biasanya agama diklasifikasikan menurut yang dipercaya, contoh Kristen Protestan dan Katolik yang percaya pada Yesus Kristus (khusus Katolik saya menambahkan Bunda Maria), atau Hindu yang menyembah Dewa Shiwa, dan Islam yang menyembah Allah Subhanahu wa ta'ala. 

Komunitarianisme adalah paham mengenai komunitas. Sebenarnya dalam bingkai Indonesia, topik ini tidak akan pernah habis mengingat Indonesia memiliki beragam komunitas di dalamnya. Komunitas agama, komunitas suku, komunitas etnis, komunitas ras, belum lagi ideologi. Komunitarianisme walau memiliki banyak topik untuk dibahas namun sangat jarang pembahasannya berada di tengah masyarakat Indonesia.[2]

Masalah negara dan agama dalam negeri tercinta ini sudah muncul saat pembentukan negara Republik Indonesia. Saat itu pembentukan Pancasila mengalami polemik penolakan akan tujuh kata Sila Pertama, bunyinya “Ketuhanan, dengan kewajiban melaksanakan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.”

Pembetukan BPUPKI pada 29 April 1945, beranggotakan 67 orang dengan ketua dr. KRT. Radjiman Wedyodiningrat. BPUPKI dibuat oleh Jepang dalam mewujudkan kemerdekaan Indonesia. Betul, persiapan kemerdekaan Indonesia. Untuk mweujudkan mimpi merdeka dan menjadi bangsa utuh, Indonesia perlu memiliki konstitusi dan dasar negara, fondasinya. BPUPKI dengan dua kali sidang membahas banyak hal.

Sidang pertama pada tanggal 28 Mei – 1 Juni 1945 adalah mencari dasar negara. Tokoh-tokoh yang menyumbangkan pikirannya adalah Soepomo, M. Yamin, Soekarno, dan M. Hatta. Sebenarnya di luar mereka, banyak yang memberikan sumbangsih pemikirannya dalam merancang dasar negara Indonesia, golongan yang aktif saat itu adalah golongan nasionalis dan golongan islam. 

Golongan islam menyarankan untuk membuat agama resmi negara adalah agama Islam dan pemimpin atau presiden harus warga negara Indonesia. Alasannya sederhana, karena Islam adalah agama mayoritas Indonesia, maka sudah selayaknya. Hal ini mendapat penolakan keras dari golongan nasionalis. Dalam sidang pertama, tidak ada kesepakatan perihal dasar negara. Maka dibuatlah Panitia Sembilan untuk melanjutkan pembicaraan di masa reses.

Sebelum adanya Panitia Sembilan, Panitia Delapan dibuat terlebih dahulu dengan Soekarno sebagai ketua. Anggotanya ada Ki Bagus Hadikusumo, M. Hatta, M. Yamin, KH Wahid Hasyim, Sutardji Hadikusumo, Otto Iskandardinata, dan AA Maramis. Dengan harapan dapat merumuskan consensus, mereka gagal. Dengan penyempurnaan terbentuklah Panitia Sembilan dengan Soekarno tetap menjadi ketuanya dan beranggotakan golongan nasionalis: M. Hatta, M. Yamin, Achmad Soebardjo, dan AA Maramis. 

Tidak lupa juga dari golongan Islam ada KH Wahid Hasyim, Abdul Kahar Muzakir, Abikoesno Tjokorosoenjoso, dan H. Agus Salim. Rapat Panitia Sembilan menghasilkan sebuah consensus yang dikenal dengan nama Piagam Jakarta (22 Juni 1945). Perbedaan Pancasila versi Piagam Jakarta dan Pancasila dalam UUD 1945 terletak pada sila pertama, bunyinya “Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.”

Sidang kedua BPUPKI pada tanggal 10 - 16 Juli 1945 tidak berjalan dengan baik karena ternyata banyak anggota BPUPKI menolak consensus hasil Panitia Sembilan yang diketuai Soekarno itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x