Mohon tunggu...
Syarif Enha
Syarif Enha Mohon Tunggu... Manusia yang selalu terbangun ketika tidak tidur

Manusia hidup harus dengan kemanusiaannya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tuhan Maha Kasih dan Sayang

22 November 2020   00:09 Diperbarui: 22 November 2020   01:15 37 3 0 Mohon Tunggu...

"Sesederhana itu". Itu komentar saya pertama ketika mendengar cerita Kirun tentang Gus Dur ketika menjawab pertanyaan tentang apa yang bisa dilanjutkan generasi sekarang dari warisan Gus Dur? Kirun menjawab singkat. Katresnan.

Kemudian Kirun menlanjutkan bahwa Gus Dur jika bicara tentang Tuhan, selalu yang diambil adalah adalah Tuhan Maha Kasih dan Sayang. Cinta dan kasih sayang. Saya terhentak. Dan keluar gumaman pelan, "sesederhana itu".

Mengapa saya mengatakan sesederhana itu? Karena saban hari kita memang disuguhi begitu banyak ujud kasih sayang, cinta kasih. Mulai dari ujud paling dangkal cinta kasih antar jenis manusia demi kelanjutan generasi, hingga ujud cinta semesta yang begitu abstrak, tapi nyata.

Udara yang tak terhingga, bebas kita hirup sepuasnya. Inilah kasih sayang alam. Kita temui pohon mangga begitu ranum buahnya, itulah persembahan cinta kasih pepohonan. Seekor induk domba menyusui anaknya, dan seterusnya. Itu semua digerakkan siapa?

Setiap detik ada saja kebaikan yang dilakukan manusia, saling tolong, bantu dan bekerja sama. Semua ada ejawantah dari katresnan. Betapa Tuhan telah mendesain begitu rupa sifat kasih sayang Nya pada semua mahluq.

Namun kadang, kita sebagai mahluk yang katanya paling mulia dan sempurna lebih sering lupa. Kita lebih sering membincangkan Tuhan dalam salah satu sisi saja sifatNya yang keras, tegas, adil. Cara berpikir kita dibatasi benar salah semata. Hitam putih, tidak ada abu-abu.

Abu-abu adalah kemunafikan. Kemunafikan adalah ujud kepengecutan. Hidup harus tegas, keras dan berani. Betapa kita sering merasa kelelahan karenanya. Padahal, ada cara lain memandang hidup agar lebih indah dan dapat dinikmati. Memandang hidup dari sudut cinta dan kasih sayang.

Katresnan. Sebuah diksi jawa yang jiwa maknanya mungkin hanya bisa dirasakan oleh orang Jawa sendiri. Katresnan itu memberi sebanyak semampunya, dan mau menerima apa adanya, tanpa syarat, tanpa ketentuan tertentu yang rumit. Seperti seorang ibu yang melimpahkan semuanya untuk anak, seberapa nakal dan buruk perilakunya, katresnan seorang ibu mampu menampung segalanya.

Ada baik, ada buruk. Bukan berarti dengan alasan cinta dan kasing sayang kita pelihara keduanya. Tuhan memiliki rumus dasar, yang baik itu jelas, yang buruk itu jelas. Yang baik ayo dilakukan, yang buruk silahkan ditinggalkan saja. Ini sikap perilaku diri. Jika ada pilihan kebaikan dan keburukan dan kebaikan, kita pilih yang baik. Karena sudah jelas.

Dalam ajaran sosial, Rasul mengajarkan, pada pelaku dzalim maupun korban kedzaliman tolonglah keduanya. Tolonglah keduanya. Beliau, Rasululullah menggunakan diksi yang khusus. Tolonglah.

Ini adalah perwujudan sikap kasih sayang. Bahwa pelaku keburukan itu maupun korban keburukan semua adalah umat manusia, ummat Nabi di akhir zaman. Maka tolonglah keduanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN