Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sedikit Ulasan Soal CSR untuk Taman Bacaan

23 April 2022   00:33 Diperbarui: 23 April 2022   00:46 73 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Alhamdulillah, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka pada tahun 2022 ini, seluruh aktivitas taman bacaan dan kegiatan literasi yang diprogramkan dibiayai oleh para sponsor CSR (Corporate Social Responsibility) korporasi yang terdiri dari" 1) Bank Sinarmas, 2) PertaLife Insurance, 3) Aosiasi DPPL, dan 4) Pacific Life Insurance. Ini pula kali pertama, TBM Lentera Pustaka disponsori CSR oleh 4 perusahaan/lembaca swasta. Karena di tahun-tahun sebelumnya hanya 3 perusahaan yang berkontribusi.

Lalu untuk apa bantuan CSR untuk taman bacaan?

Terus terang secara operasional, TBM Lentera Pustaka membutuhkan dana minimal Rp. 60 juta per tahun untuk menjalankan aktivitas taman bacaan dan program literasi-nya. Diantaranya adalah membayar honor wali baca, event bulanan dan jajanan kampung gratis, membayar listrik + wifi, membeli buku, makan siang relawan seminggu sekali, event tahunan seperti 17 Agustusan dan Festival Literasi Gunung Salak, dan event lainnya yang tidak terduga. Jadi, tidak bisa dipungkiri. Bahwa sekalipun bersifat sosial, taman bacaan pasti membutuhkan biaya operasional untuk menjalankan aktivitas dan program literasi sesuai dengan yang ditetapkan setiap tahunnya.

Nah, ada satu hal yang selalu dihindari TBM Lentera Pustaka. Yaitu sekalipun bersifat sosial, taman bacaan tidak boleh dikelola dengan asal-asalan, kesannya tidak profesional. Pengelola-nya terkesan tidak serius, taman bacaannya kadang buka kadang tidak. Anak-anak yag membaca tidak bertambah, lalu koleksi bukunya pun minim. 

Alasannya klasik, karena tidak ada dananya dan selama ini seluruh biaya ditanggung dari kocek pribadi pengelola taman bacaan. Atas dasar itu, TBM Lentera Pustaka setiap tahun menyodorkan proposal CSR kepada perusahaaan swasta untuk terlibat dan mau mendonasikan "sedikit dana CSR" ke taman bacaan.

Zaman begini, jujur saja, sangat tidak mungkin aktivitas sosial di taman bacaan tidak membutuhkan biaya. Pasti ada biaya-nya. Apalagi pegiat litetasi yang mengelola taman bacaan sebisa mungkin "dilarang" mengeluarkan uang dari kantong pribadinya. Karena pegiat literasi sudah meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran untuk taman bacaan. Bila ditambah mengeluarkan uang ssendiri, maka itulah tanda-tanda taman bacaan akan "mati suri" atau "kepayahan" dalam menjalankan aktivitas dan program literasinya. 

Atas alasan itulah TBM Lentera Pustaka selalu berjuang setiap tahun untuk mencari dan menawarkan proposal CSR kepada perusahaan swasta. 

Selama ini, setidaknya ada 5 proposal yang dikeluarkan dan dikirimkan ke perusahaan atau lembaga swasta. Dan alhamdulillah, sejak berdiri tahun 2017 hingga kini, TBM Lentera Pustaka selalu sponsor CSR korporasi untuk biaya operasional dan programnya. Sehingga tidak alasan, pegiat literasi tidak aktif atau malas-malasan. Karena seluruh biaya operasional sudah tersedia dari CSR. 

Maka tinggal menjalankan program literasi dan aktivitas taman bacaan dengan baik, kreatif, dan menyenangkan. Sebagai pertanggungjawaban ke mitra CSR korporasi yang sudah "rela" mendoasikan sejumlah dana ke taman bacaan. 

Aktivitas taman bacaan harus berjalan aktif dan reguler. Pegiat literasi dan relawan harus berjiwa "spartan" untuk menjalankan program literasi yang sudah ditetapkan. Karena semuanya, harus dilaporkan ke perusahaan swasta yang ber-CSR ke TBM Lentera Pustaka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan