Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... Dosen - Pensiunan

Aku hanya debu di alas kaki-Nya

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Bahaya "Overthinking"

7 November 2023   11:38 Diperbarui: 7 November 2023   12:05 122
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Strategic Psychology

Overthinking (berpikir berlebihan), meskipun merupakan kebiasaan yang umum dan sering kali tidak disadari, dapat merusak kesehatan mental dan emosional seseorang. Ini melibatkan perenungan dan analisis berlebihan terhadap pemikiran, peristiwa, atau situasi, yang sering kali mengarah pada siklus pemikiran negatif dan tidak produktif. Berikut beberapa bahaya yang terkait dengan overthinking:

Meningkatnya Stres dan Kecemasan: Overthinking  dapat meningkatkan stres dan kecemasan ketika seseorang terus memikirkan masalah dan kemungkinan dampaknya. Stres yang berkepanjangan ini dapat berdampak negatif terhadap kesehatan fisik dan mental.

Kelumpuhan Keputusan: Orang yang overthinking sering kali kesulitan mengambil keputusan karena mereka ragu-ragu dan khawatir akan membuat pilihan yang salah. Hal ini dapat mengakibatkan hilangnya peluang dan meningkatnya frustrasi.

Produktivitas Berkurang: Berpikir berlebihan dapat menghabiskan banyak energi dan waktu mental, mengalihkan sumber daya dari tugas dan tanggung jawab produktif.

Pemecahan Masalah yang Buruk: Paradoksnya, berpikir berlebihan dapat menghambat pemecahan masalah yang efektif. Alih-alih menemukan solusi praktis, individu malah terjebak dalam lingkaran kekhawatiran dan keraguan.

Pembicaraan Diri yang Negatif: Overthinking dapat memperkuat persepsi diri yang negatif dan kritik diri. Hal ini dapat menyebabkan pandangan yang menyimpang mengenai kemampuan dan harga diri seseorang.

Hubungan yang Renggang: Terus-menerus menganalisis dan terlalu memikirkan interaksi dengan orang lain dapat menciptakan ketegangan dalam hubungan. Hal ini dapat menyebabkan kesalahpahaman, penafsiran berlebihan terhadap tindakan orang lain, dan rasa tidak aman.

Dampak Kesehatan Fisik: Stres berkepanjangan akibat overthinking dapat berdampak negatif terhadap kesehatan fisik, termasuk masalah tidur, sakit kepala, dan masalah pencernaan.

Perfeksionisme: Orang yang berpikir berlebihan sering kali berusaha mencapai kesempurnaan, yang merupakan standar yang tidak dapat dicapai. Hal ini dapat menyebabkan frustrasi dan ketidakpuasan terhadap kinerja mereka sendiri.

Merenungkan Masa Lalu: Berpikir berlebihan sering kali melibatkan pengulangan kesalahan atau penyesalan masa lalu berulang kali, yang dapat menghambat pertumbuhan dan kemajuan pribadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun