Mohon tunggu...
Saverinus Suhardin
Saverinus Suhardin Mohon Tunggu... Perawat - Perawat penulis

Perawat yang senang berlatih menulis.

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Bukit Jamur: Tempat Unjuk Kamera

19 Mei 2015   23:30 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:48 165 2 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bukit Jamur: Tempat Unjuk Kamera
1432049877233169972

[caption id="attachment_366593" align="aligncenter" width="448" caption="Saya Saver (kiri) dan Mas Pujo (kanan) di Bukit Jamur"][/caption]

Bukan merupakan rencana khusus berkunjung ke Gresik. Karena salah satu tempat praktek profesi ners dilaksanakan di RS Petrokimia Gresik, makanya harus berdomisili di sana untuk sementara waktu. Masa praktek selama 2 minggu, dilaksanakan dari 11 hingga 22 Mei 2015.

[caption id="attachment_366595" align="aligncenter" width="448" caption="Siap-siap berangkat menuju Bukit Jamur"]

14320501301736386100
14320501301736386100
[/caption]

Tidak setiap hari kami masuk praktek, hari minggu libur dari aktivitas di RS. Kesempatan ini menjadi sia-sia jika tidak berkujung di tempat wisata daerah setempat. Mulailah bertanya-tanya sana warga setempat. Mereka menyarankan ke Bukit Jamur.

“Bukit Jamur ???”

“Seperti apa bentuk tempat itu. Apakah di sana tumbuh banyak jamur ?”

Berbagai pertanyaan muncul. Rasa penasaran yang tinggi membuat kami putuskan berkunjung berencana ke sana. Awalnya banyak yang ingin ikut. Namun, pada saat berangkat banyak yang mengundurkan diri dengan berbagai alasan. Jadilah saya bersama Mas Pujo yang berangkat. Berdua saja, nekat demi melihat Bukit Jamur.

[caption id="attachment_366596" align="aligncenter" width="448" caption="Bingung dengan arah jalan ??? Cek GPS dulu bro..."]

14320502201437652264
14320502201437652264
[/caption]

Sekitar pukul 09.30 kami berangkat. Kami menggunakan bantuan GPS (Global Positioning System) atau bisa juga disebut “Gunakan Penduduk Setempat”untuk menanyakan arah jalan dan sebagainya.

Dari Kota Gresik (tepatnya di Jl. A.Yani), kami melewati jalur pantura. Setelah melewati jembatan sungai Bengawan Solo, kita memasuki wilayah Kecamatan Bungah. Tidak jauh dari situ, kita akan melihat papan penunjuk arah menuju daerah Dukun pada sisi kiri jalan. Belok kiri mengikuti petunjuk ke Dukun, sekitar satu kilometer di sisi kanan jalan ada gang masuk ke area pertambangan bukit kapur. Di sanalah kumpulan batu yang menyerupai jamur berjejer.

[caption id="attachment_366597" align="aligncenter" width="448" caption="Jika masih bingung, lihat plank arah jalan. Belok kiri menuju daerah "]

1432050416196284928
1432050416196284928
[/caption]

Dari jalan utama menuju areal Bukit jamur, belum beraspal. Meski begitu, jalanan  sudah  rata dan layak dilewati motor maupun mobil. Belum tiba di areal Bukit Jamur, kita akan “dihadang” oleh petugas parkir. Masuk ke sana tidak gratis. Kita mesti membayar biaya parkir sebesar Rp 3.000 tiap motornya. Tentunya biaya tersebut sangat terjangkau bagi siapapun.

[caption id="attachment_366598" align="aligncenter" width="448" caption="Biaya karcis masuk atau parkir sebesar Rp. 3.000"]

1432050711809181442
1432050711809181442
[/caption]

Beberapa meter sebelum tiba di tempat parkir, dari kejauhan sudah kelihatan berjubelnya pengunjung. Terlihat dari banyaknya sepeda motor dan mobil yang berjejer rapi di tempat parkir. Terlihat beberapa tugas parkir mengatur kendaraan agar mudah keluar-masuk .

[caption id="attachment_366599" align="aligncenter" width="448" caption="Pemandangan Bukit Jamur terlihat dari tempat parkir"]

14320507811063835421
14320507811063835421
[/caption]

Bagaimana bentuk Bukit Jamur yang sebenarnya ? Dari tempat parkir kita bisa melihat hamparan batu yang berbentuk mirip jamur pada satu bukit. Mungkin karena bentuk batu yang mirip jamur itu, makanya disebut Bukit Jamur.

[caption id="attachment_366600" align="aligncenter" width="448" caption="Mas Pujo di Bukit Jamur"]

14320509111036249900
14320509111036249900
[/caption]

Lalu, mengapa kumpulan batu  tersebut bisa berbentuk jamur ??? Pertanyaan  tersebut masih menyimpan sejuta misteri. Namun, ada kisah terjadinya Bukit Jamur berdasarkan cerita yang beredar di masyarakat setempat.

[caption id="attachment_366601" align="aligncenter" width="448" caption="Saya (Saver) berpose di depan batu yang menyerupai jamur"]

143205101717985544
143205101717985544
[/caption]

Dikisahkan, kalau di sana dulunya merupakan tempat galian kapur. Bekas galian tersebut –khususnya pada lokasi Bukit Jamur- , menyisakan struktur kapur yang unik. Disebut unik kerena pada bagian atas merupakan batu dengan struktur yang keras. Sementara struktur bagian bawah berupa batu kapur yang rapuh, sehingga mudah terkikis oleh terpaan hujan dan angin kencang. Lama-kelamaan, pengikisan pada bagian bawah batu,  membentuk mirip seperti jamur yang belum mekar.

[caption id="attachment_366602" align="aligncenter" width="448" caption="Pujo berpose di depan batu yang mirip jamur"]

1432051125304496866
1432051125304496866
[/caption]

Unjuk Kamera

Hamparan batu mirip jamur tersebut memang terlihat menarik bagi siapapun. Pemandangan yang unik tersebut pantas dijadikan objek foto. Tidak heran jika tujuan orang ke sana hanya untuk  berfoto-ria. Pengunjung rela berpanas-panasan  ke sana, unjuk kamera mengabadikan gambar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan