Mohon tunggu...
Sugiyanto Hadi Prayitno
Sugiyanto Hadi Prayitno Mohon Tunggu... Lahir di Ampel, Boyolali, Jateng. Sarjana Publisistik UGM, lulus 1982. Pensiunan Pegawai TVRi tahun 2013.

Pensiunan PNS, penulis fiksi. Menulis untuk merawat ingatan.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Madu Saat Shaum, Jaga Nutrisi, dan Pilih Kojima

20 April 2021   22:18 Diperbarui: 20 April 2021   22:53 333 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Madu Saat Shaum, Jaga Nutrisi, dan Pilih Kojima
Kojima, Madu dengan tiga kebaikan, yaitu korman, jitan hitam, dan madu - www.tianlustiana.com

Madu merupakan makanan sehat. Penghasil madu merupakan satwa yang istimewa, yaitu lebah. Ia mengambil sari-sari bunga, lalu memprosesnya menjadi madu. Sejak berabad-abad silam, madu menjadi minuman sehat.  Raja-raja zaman dulu menjadikan madu sebagai minuman sehari-hari.

Mungkin zaman itu lebah madu sudah dibudidayakan.  Produksinya massal. Tetapi bukan tidak mungkin kualitas madu terbaik tetaplah madu hutan. Para pencari madu merupakan para pemberani. Sebab mereka harus menjejaki gunung dan hutan, di lereng dan tebing tinggi, bahkan di pohon-pohon yang tingginya menjulang ke angkasa. Nyawa taruhannya. Bukan saja karena medan yang teramat sulit di tempuh. Melainkan juga karena ancaman dari si lebah dengan sengatnya yang menyakitkan dan mematikan.

Sengat menjadi pertahanan terakhir untuk membela keberadaan ratu dan istana mereka, tetapi sesaat ketika sengat dilepaskan maka matilah si lebah, tanpa ada pilihan lain.

Dalam kehidupan modern, antara madu dan kegiatan shaum dapat disinkronkan untuk saling membutuhkan dan memenangkan. Madu itu sehat, shaum pun sehat. Ketika orang-orang yang sedang shaum menambah menu minuman mereka dengan madu maka eksehatan maksimal dapat dicapai.

*

Shaum merupakan cara terbaik untuk memperbaiki kondisi jasmani dan rohani. Dengan kata lain puasa pada tataran ibadah untuk untuk tujuan menjadi orang bertakwa, juga menjadi orang yang sehat secara rohani-mental-hati.

Untuk tujuan pertama, yaitu sekadar menahan lapar dan dahaga serta aktivitas persuami-isterian memang berat bagi yang belum terbiasa. Tetapi seiring berjalannya waktu orang jadi terbiasa. Menahan diri, untuk sesuatu yang halal dilakukan pada bulan di luar Ramadan, itulah ujian paling awal.

Kalau dalam tingkatan kesufian, itulah tantangan untuk tingkatan dasar, paling rendah, untuk anak-anak. Kelanjutan dari shaum gaya anak-anak yaitu adanya iming-iming makanan-minuman berbuka yang serba enak-banyak-mengundang selera. Belum tengah hari tapi bayangan apa yang hendak disantap pada waktu berbuka sudah di depan mata. Lapar dan dahaga jadinya tak terhayati dengan lebih baik. Ada oang yang karenanya melalai-lalaikan waktu dengan bermain, tidak menambah kuantitas dan kualitas ibadah maupun amaliah.

Meningkat pada tingkatan kedua, yaitu shaum khusus. Pada tingkatan ini bukan hanya menahan lapar dan dahaga serta bergaul dengan isteri pada siang hari; melainkan juga menjadi ujian segenap anggota tubuh maupun indera untuk ikut berpuasa.  Tingkatan ketiga untuk para sufi, yaitu shaum sangat khusus . Di sini orang tidak lagi berharap imbalan surga, melainkan semata mempraktikan ketakwaan dengan sebenar-benarnya takwa dilandasi oleh kecintaan kepada Alklah SWT dan Rasulullah SAW.

*

Penulis punya pengalaman tak terlupakan terkait dengan mau dan shaum. Ketika masih menjadi mahasiswa di Yogya, penulis singgah di kamar kost seorang teman kampus. Rencana tidak lama untuk segea pulang, karena waktu maghrib tinggal belasan menit lagi. Tapi mau mau dikata, pembicaraan dengan teman pun berlangsung seru. Bedug maghrib sudah dibunyikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN