Mohon tunggu...
Stevanus Banu
Stevanus Banu Mohon Tunggu...

Mahasiswa universitas Atma Jaya Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Media

Interaktivitas pada Jurnalisme Multimedia dan Komodifikasi Audiens

25 Oktober 2017   21:48 Diperbarui: 25 Oktober 2017   22:12 3736 0 0 Mohon Tunggu...

Latar Belakang

Berkembangnya teknologi membawa perubahan yang cukup signifikan pada ranah komunikasi. Internet sebagai salah satu produk dari perkembangan teknologi membawa perubahan, tidak hanya pada pola komunikasi masyarakat, namun juga media yang digunakan oleh masyarakat. Istilah media baru yang kerap kali digunakan dalam ruang perkuliahan, baik oleh dosen maupun mahasiswa, merupakan bentuk kongkrit dari perubahan tersebut.

Kata 'baru' pada media baru dianggap membawa angin segar pada kehidupan masyarakat. Konsep tersebut selalu dikaikat dengan 'yang lebih baik'. Secara tidak langsung ada beberapa harapan yang disodorkan dari keberadaan konsep tersebut menurut Lister et all(2009) yaitu: media yang baru ini akan menambah produktivitas dan kesempatan belajar dan menambah cakrawala baru pada bidang kreatifitas dan komunikasi. Hadirnya media baru ini tidak dapat dipisahkan dari pengglobalan konsep neo-liberalpada ranah produksi dan distribusi. Dari hal tersebut dapat diartikan bahwa, media baru tersebut merupakan produk dari neo-liberal.

Dengan adanya media baru kemudian ada juga yang disebut dengan media lama. Media lama sendiri adalah media yang masih konvensional, seperti koran, majalah, radio, televisi, buletin. Perbedaan yang sangat menonjol dari kedua konsep tersebut adalah tergabungnya seluruh media penyampai informasi. Pada media lama, konvergensi media (penggabungan media) tidak dapat terjadi karena belum terjadinya digitalisasi pada setiap media. Maksudnya, data yang terdapat dalam media belum dirubah menjadi data dalam bentuk angka. Menurut Lister et all(2009) dalam media digital data yang ada tidak diubah kedalam bentuk lain, melainkan kedalam bentuk angka. Setelah data tersebut diubah menjadi bentuk angka, kemudian akan diproses dengan algoritma tertentu yang ada pada suatu software tertentu.

Perubahan yang ada pada media baru tidak hanya dalam hal kecil saja. Dapat dikatakan bahwa perubahan yang terjadi dari media baru sangat luas. Ada beberapa karakteristik kunci menurut Lister et all(2009), yaitu: Digital, interaktif, hypertextual, virtual, berjaringan, dan tersimulasi. Enam hal tersebut merupakan karakteristik utama yang membedakan media baru dan media lama.

Dengan adanya media baru tersebut, praktik jurnalisme, yang merupakan bentuk dari komunikasi pun ikut berubah. Perkembangan pesat dari teknologi membawa jurnalisme kearah yang sangat berbeda dari sebelumnya, cara penyampaian pesan dan pola interaksi yang terjadi pun berubah. Menurut Adzkia (2015) cara penyampaian berita tidak lagi monoplatform tetapi multiplatform. Penyampaian multiplatform tersebut mengintegrasikan platform tulisan, gambar, audio, dan video. Penyampaian berita dengan paket platform yang lebih dari dua tersebut kemudian disebut sebagai jurnalisme multimedia oleh Mark Deuze (2004). Saat ini sudah banyak media massa yang menggunakan model jurnalisme multimedia. Kebanyakan media tersebut sudah terintegrasi dengan internet, yang kemudian disebut sebagai jurnalisme online.

Jurnalisme multimedia yang dilakukan media massa berbasis online tidak serta merta dapat disamakan begitu saja. Jurnalisme online online adalah praktik jurnalime yang memproduksi berita kurang lebih untuk kebutuhan presentasi dan distribusi dalam World Wide Web. Mark Deuze (2004) menjelaskan perbedaan diantara kedua jurnalisme tersebut secara sederhana. 

Menurutnya tujuan dari jurnalisme online buka dititik beratkan pada penggunaan multimedianya. Artinya, jurnalisme yang berbentuk tulisan saja atau pun hanya berbentuk animasi tanpa ada integrasi atas keduanya, jika ditampilkan secara online dapat dikatakan sebagai jurnalisme online. Menurut Mark Deuze (dalam Adzkia, 2015) Multimedia merupakan ruh dari jurnalisme online itu sendiri.

Sebagai ruh dari jurnalisme online, jurnalisme multimedia dapat dikatakan sebagai produk dari adanya media baru. Dengan begitu dapat dikatakan bahwa karakteristik yang terdapat dalam media baru juga terdapat pada jurnalisme multimedia. Adzkia (2015) menyebutkan bahwa penggunaan multimedia yang ada dalam jurnalisme multimedia merupakan implementasi dari karakteristik interaktivitas dan hypertekstual.

Rumusan masalah

Dengan banyaknya media massa yang menerapkan jurnalisme multimedia secara langsung mereka juga menerapkan prinsip interaktivitas dan hypertekstual. Tulisan ini akan membahas tentang prinsip interaktivitas yang ada pada media massa sebagai implementasi dari jurnalisme multimedia tanpa membahas prinsip hypertekstualnya. Tulisan ini akan melihat apakah interaktivitas hanya sebagai komunikasi dua arah oleh pengguna media massa yang dapat mempengaruhi sebuah berita? Atau sebenarnya ada muatan ideologis dari adanya interaktivitas tersebut?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x