Mohon tunggu...
Stefan Sikone
Stefan Sikone Mohon Tunggu... Guru - Mengajar di SMAN 1 Tengaran - Kab. Semarang dan Entreprenuer Bisnis Online

Saya senang menulis dan mengamati bisnis online. Saya berlayar di 3 pulau ilmu berbeda: filsafat, ekonomi manajemen, komputer. Mendirikan LPK TIKTokbes untuk memberikan pendidikan dan latihan gratis bisnis online bagi masyarakat yang berminat.

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency Pilihan

Bitcoin di Pusaran Inflasi

23 Agustus 2022   08:05 Diperbarui: 23 Agustus 2022   08:07 147 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cryptocurrency. Sumber ilustrasi: FREEPIK

Tahun 2022 adalah tahun yang penuh tantangan terutama untuk kripto. Pasar crypto terutama bitcoin mengawali  tahun dengan turbulensi harga di tengah Federal Reserve AS (Fed) menaikkan suku bunga, inflasi tinggi, dan pasar ekuitas umum turun. Kapitalisasi pasar crypto total secara singkat mencapai level tertinggi sepanjang masa pada USD 3tn pada awal November 2021 dan telah turun menjadi USD 1,87tn, dengan bitcoin sekarang sekitar USD 44,000 (-6% year-to-date (YTD)) dan ethereum ( ETH) pada USD sekitar 3.300 (-11%YTD).

Pada titik ini,  tepat waktunya  untuk mendekonstruksi mitos bahwa bitcoin dianggap sebagai lindung nilai inflasi dari sudut pandang desain teknologi, dan bagaimana aset berperilaku selama lingkungan inflasi tinggi saat ini.  

Bitcoin Secara teknologi

Protokol Bitcoin dikodifikasi menjadi deflasi. Penambangan bitcoin dilakukan menggunakan daya komputasi. Imbalan hasil penambangan  telah ditentukan sebelumnya -- dan dikenal juga halving di mana imbalan dibagi dua setiap empat tahun-  pasokan bitcoin baru menjadi separuh -- dengan demikian  jadwal penerbitan bitcoin konsisten dan dapat diprediksi. Hingga kini, lebih dari 90% bitcoin sudah beredar, dari  pasokan maksimal  21 juta. Tingkat inflasi Bitcoin, dihitung sebagai persentase koin baru yang diterbitkan dibagi dengan pasokan saat ini, saat ini berada di 1,8% per tahun (PA) dan dijadwalkan akan menurun setelah separuh berikutnya sekitar Maret 2024.

Secara teknologi, bitcoin harus menjadi instrumen lindung nilai inflasi yang baik, tetapi mengapa harga tidak berperilaku sesuai di pasar saat ini?

Bukti empiris

Tingkat inflasi saat ini sekitar 7,9% di AS, 5,8% di Kawasan Euro, 6,0% di India, dan 5,5% di Inggris. Risiko geopolitik telah mendorong harga energi dan komoditas lebih tinggi, menunjukkan kemungkinan kelanjutan inflasi yang lebih tinggi hingga 2022.

Ini bertentangan dengan narasi bitcoin yang banyak dikutip sebagai "lindung nilai inflasi," tempat untuk menaruh uang Anda ketika fiat kehilangan nilai dunia nyata. Apa yang bisa menjadi penjelasan yang mungkin?

Quote : Kinerja historis bukan merupakan indikasi kinerja masa depan dan investasi apa pun dapat turun nilainya.

1) Kelas aset yang baru lahir dengan rekam jejak singkat

Bitcoin baru dibuat pada tahun 2009 dan adopsi arus utamanya tidak dimulai hingga 2019. Selama periode ini, ekonomi maju global belum melihat banyak inflasi untuk menguji bagaimana mereka akan bereaksi terhadap kondisi seperti itu. 2021 adalah pertama kalinya bitcoin diuji di lingkungan inflasi tinggi. Aset lindung nilai inflasi tradisional seperti emas, komoditas, dan aset riil, semuanya telah melalui beberapa siklus inflasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan