Mohon tunggu...
Zulfikar Akbar
Zulfikar Akbar Mohon Tunggu... Praktisi Media

Kompasianer of the Year 2017 | Wings Journalist Award 2018 | Instagram/Twitter: @zoelfick

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Benarkah Aldi Pentolan Gojek Mundur?

19 November 2020   19:39 Diperbarui: 20 November 2020   00:32 1359 12 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Benarkah Aldi Pentolan Gojek Mundur?
Aldi dikabarkan mundur dari Gojek? - Foto: YT Mata Najwa

Kaget. Seorang teman mengirim pesan WhatsApp. Isinya, Aldi Haryopratomo mundur dari Gojek!

Mengagetkan karena kabar ini terbilang mendadak. Sebab jika melihat rekam jejak, ia pernah disebut sebagai salah satu sosok sangat menentukan di balik kesuksesan Gojek (PikiranRakyat.com, 20 Feb 2020).

Mendapat kabar ini, saya pribadi cuma bisa membatin, sangat disayangkan jika penyandang predikat cumlaude dari Teknik Elektro Purdue University dan juga Universitas Harvard mengambil keputusan untuk meninggalkan posisi CEO Gopay.

Namun dalam isi WhatsApp itu, ia nyaris tidak menyebutkan ada masalah tertentu. Di sana ia justru mengawali dengan terima kasih kepada perusahaan yang bertahun-tahun ditekuninya. 

"Saya ingin menyampaikan terima kasih  kepada teman-teman semua, termasuk untuk teman-teman yang belum sempat bertemu langsung dengan saya.  Waktu perjalanan saya di Gojek ini benar-benar berkesan bagi saya dan tidak mungkin terjadi tanpa bantuan teman-teman."

Ini menjadi pembuka sebuah "surat perpisahan" yang, di mata saya, sangat menyentuh. Namun juga tertangkap semacam ada sesuatu perasaan berat hati, untuk meninggalkan sebuah peran yang pernah menjadi bagian hidupnya.
 
Setidaknya itu teraba saat di pesan WA itu ia bercerita tentang berbagai kelebihan Gojek.

"Yang membuat Gojek istimewa untuk saya adalah karena Gojek bukan hanya sekedar perusahaan ride-hailing yang kemudian memutuskan untuk beralih ke layanan pesan antar makanan, kemudian ke layanan pembayaran dan layanan keuangan."

Ia juga bercerita bahwa sejak Gojek masih berbagi ruang kantor dengan Mapan di sebuah rumah mungil di jalan Ciasem, Gojek selalu berupaya menghilangkan berbagai hambatan agar orang bisa terus saling membantu satu sama lain.  

Ini memunculkan pertanyaan, apakah ketika sekarang Gojek membesar lantas kultur ini surut? Tidak tegas terjawab di sana, tetapi lagi-lagi, bisa jadi itu menjadi pesan darinya agar kelak Gojek tetap menjaga prinsip baik tersebut; saling membantu.


Lebih jauh ia juga bercerita, dulu belum ada aplikasi Gojek, sehingga mau tidak mau pengguna harus menelpon call center. Layanan yang akhirnya diminta oleh konsumen pun bermacam-macam.

Pelanggan meminta bantuan mitra driver tidak hanya untuk ngojek, tetapi juga  untuk membantu mereka di berbagai urusan sehari-hari lainnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x