Mohon tunggu...
Siti Nazarotin
Siti Nazarotin Mohon Tunggu... Guru - Dinas di UPT SD Negeri Kuningan Blitar

Tebarkan manfaat lewat kata-kata. Akun Youtube: https://youtube.com/channel/UCKxiYi5o-gFyq-XmHx3DTbQ

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Pidato Inspiratif: Harmoni Pendidikan dan Spiritualitas

3 April 2024   12:40 Diperbarui: 3 April 2024   13:55 388
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Siraman rohani di lingkungan Disdik Kabupaten Blitar | Sumber gambar: Siti Nazarotin

Dalam lembaga pendidikan, peran wali murid tak dapat diabaikan. Mereka bukan hanya mitra dalam mengawal proses belajar mengajar, tetapi juga menjadi pemegang tanggung jawab penting dalam membentuk karakter dan kesuksesan anak. idealnya, hubungan antara sekolah dan wali murid haruslah terjalin harmonis, sebagai fondasi utama dalam mencapai cita-cita bersama: mendidik generasi masa depan yang tangguh dan berakhlak mulia.

Cara Mengelola Lembaga Pendidikan

Dalam setiap sekolah, dua sosok berpengaruh memegang peran kunci: kepala dinas dan wali murid. Hubungan yang seharusnya harmonis antara keduanya adalah kunci utama kesuksesan pendidikan. Kepala dinas menjadi figur otoritas dalam hal kebijakan dan pengelolaan sekolah, sementara wali murid bertindak sebagai garda terdepan dalam mendukung proses belajar anak-anak.

Menjaga hati wali murid menjadi prioritas yang tak terbantahkan, terutama karena mereka adalah pihak yang paling dekat dengan anak-anak di rumah. Terutama anak usia TK dan SD masih sangat dipengaruhi oleh lingkungan keluarga dan perhatian dari orang tua atau wali murid. Oleh karena itu, kolaborasi yang baik dengan wali murid menjadi krusial.

Lain lagi dengan anak usia SMp, SMA dan mahasiswa telah memasuki tahap di mana mereka mulai membuat pilihan sendiri, meskipun tetap memerlukan dukungan dan bimbingan dari orang tua atau wali murid.

Dalam menghadapi tantangan ini, penting untuk ditegaskan bahwa kualitas layanan pendidikan terutama jenjang TK dan SD, harus dijaga dengan baik. Wali murid yang merasa dihargai akan cenderung mendukung secara aktif terhadap semua program sekolah. Mengundang mereka dalam acara-acara penting, seperti perayaan hari besar Islam, adalah salah satu cara yang baik untuk mempererat hubungan.

Tak hanya itu, disiplin juga harus ditingkatkan, baik dari pihak guru maupun siswa. Kedatangan tepat waktu menjadi sikap yang harus ditanamkan sebagai bentuk ketaatan pada perintah Allah, menuntut ilmu.

Dengan memposisikan wali murid sebagai "majikan" sekolah, bukan hanya sekolah yang akan mendapatkan keuntungan dengan meningkatnya jumlah siswa, tetapi juga terjalinnya kerjasama yang harmonis dalam mencetak generasi yang unggul. Oleh karena itu, mari bersama-sama menjaga hubungan yang baik dengan wali murid, sebagai langkah awal menuju masa depan pendidikan yang lebih baik dan berkelanjutan.

Peserta acara siraman rohani menyimak pidato KH. Saikhudin Rahman | Sumber gambar: Siti Nazarotin
Peserta acara siraman rohani menyimak pidato KH. Saikhudin Rahman | Sumber gambar: Siti Nazarotin

Hikmah Puasa

Selain menyampaikan tentang bagaimana kiat-kiat lembaga pendidikan diminati masyarakat, Bapak Saikhudin Rahman menguraikan dua aspek penting dalam konteks hikmah puasa Ramadan.  Hikmah puasa tidak hanya merangkum nilai-nilai kemanusiaan, tetapi juga menyoroti esensi spiritualitas yang mendalam

1. Puasa mengajarkan untuk menaruh kasih dan sayang terhadap orang lain yang masih kekurangan. Laparnya kita saat berpuasa menjadi pengingat akan nasib orang fakir miskin.

Selama bulan Ramadan, umat Islam dianjurkan untuk meningkatkan amal kebajikan, seperti memberikan zakat dan sedekah, sebagai wujud empati dan kasih sayang terhadap sesama yang kurang beruntung. Sensasi lapar yang kita rasakan selama berpuasa juga menjadi pengingat kuat akan nasib orang-orang yang tidak mampu memenuhi kebutuhan makanan sehari-hari. Hal ini membangkitkan kesadaran kita akan pentingnya berbagi rezeki dengan mereka yang membutuhkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun