Siti Afifiyah
Siti Afifiyah Journalist

Look deep into nature and then you will understand everything better https://www.tagar.id

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Jalan Berbeda Tiga Putri Bung Karno

10 Januari 2019   22:46 Diperbarui: 10 Januari 2019   22:56 823 13 2
Jalan Berbeda Tiga Putri Bung Karno
Tiga putri Bung Karno: Megawati, Rachmawati, Sukmawati. (Foto: Istimewa)

Hari itu Jumat 21 Desember 2018. Susilo Bambang Yudhoyono alias SBY usai melakukan pertemuan tertutup dengan Prabowo Subianto selama dua jam di rumahnya di kawasan Mega Kuningan, menyatakan akan lebih intensif melakukan kampanye memenangkan Prabowo-Sandi dalam Pilpres 2019. 

SBY dalam kesempatan itu mengklaim tidak pernah mengganggu dan minta pihaknya dan partai koalisinya tidak diganggu. 

Ia tidak menjelaskan siapa yang ia maksud telah mengganggu atau berpotensi mengganggunya.

Di situ ada Rachmawati putri Bung Karno, adik Megawati. Ia duduk di kursi roda dengan wajah mendongak. Ia Wakil Ketua Umum Bidang Ideologi Partai Gerindra yang Ketua Umum-nya adalah Prabowo Subianto.

Bagi yang sudah membaca sejarah, mungkin pemandangan itu adalah hal biasa. Tapi, bagi yang belum tahu mungkin bertanya-tanya kenapa adik Megawati ada di gerbong Prabowo-Sandi, bukan Jokowi-Ma'ruf yang diusung PDI Perjuangan yang Ketua Umum-nya adalah Megawati Soekarnoputri.

Berbeda dengan semua anak Pak Harto yang kompak di Partai Berkarya, tidak demikian halnya dengan anak-anak Bung Karno. 

Terutama tiga putri Bung Karno: Megawati, Rachmawati dan Sukmawati, sejak awal memang menempuh jalan berbeda dalam berpolitik. 

Rachmawati pada sebuah kesempatan mengatakan Megawati telah mengkhianati kesepakatan keluarga saat Megawati masuk PDI. Menurut ceritanya, keluarga bersepakat menjauhi politik begitu Orde Baru melebur PNI bentukan Bung Karno dan beberapa partai politik menjadi PDI.

Anehnya di kemudian hari Rachmawati pun masuk gelanggang politik. Sebelum di Gerindra, ia sempat di Nasional Demokrat. Ia keluar dari Nasdem karena kecewa Nasdem mendukung Jokowi-Kalla dalam Pilpres 2014. Partai pengusung utama Jokowi-Kalla adalah PDI Perjuangan yang dipimpin kakaknya sendiri.

Lebih ke belakang lagi, Rachmawati sempat membentuk Partai Pelopor namun tampaknya tidak berkembang. Tidak laku dijual, kasarnya.

Rachmawati tidak menyembunyikan perseteruannya dengan Megawati. Ia sering melancarkan kritik pedas, serangan frontal pada kakaknya itu, termasuk ketika kakaknya itu menjadi Presiden. Ia menyebut Megawati hanya memanfaatkan nama besar Soekarno, namun ajaran Soekarno yang diteruskannya tidak murni lagi. 

Bukan hanya berbeda dalam pandangan politik, ia pun mengaku hubungan pribadinya dengan Megawati berlangsung hambar. Sangat jarang bertemu. Ia mengaku terakhir ketemu Megawati ketika suami kakaknya itu, Taufik Kiemas, meninggal dunia. 

Megawati tidak sepatah kata pun menanggapi sikap adiknya itu. Megawati hanya diam, menyimpan sendiri pendapatnya, sebagaimana ia mendiamkan SBY selama sepuluh tahun. 

Taufik Kiemas saja yang pernah menanggapi Rachmawati, itu pun ia mengatakan agar tidak mencampuri dapur orang lain, kira-kira seperti itu. 

Ketika Rachmawati ditangkap polisi karena dugaan makar pun, keluarga besar Bung Karno seperti tidak ambil pusing. 

Seperti Rachmawati, Sukmawati juga kemudian berpolitik dengan menghidupkan PNI Marhaenisme. Ia kadang mengkritik Megawati di depan umum, namun tidak sefrontal Rachmawati. 

Rachmawati bukan hanya tidak cocok dengan Megawati, ia juga tidak cocok dengan Sukmawati. 

Hal ini terlihat ketika puisi Sukmawati dilaporkan ke polisi oleh pihak tertentu karena dianggap melecehkan ajaran Islam. Rachmawati bukannya memberikan komentar yang meringankan, justru mengatakan puisi Sukmawati itu lebih serius dari kasus Ahok. Rachmawati meminta Bareskrim Polri mengusutnya dengan serius. 

Megawati tidak bersuara mengenai puisi Sukmawati tersebut. 

Guntur anak sulung Bung Karno angkat bicara, meminta Sukmawati meluruskan maksud puisinya tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2