Mohon tunggu...
Simon Sutono
Simon Sutono Mohon Tunggu... Impian bekaskan jejak untuk sua Sang Pemberi Asa

Nada impian Rajut kata bermakna Mengasah rasa

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Penyesalan Ratih

5 Desember 2020   11:30 Diperbarui: 5 Desember 2020   11:40 49 7 0 Mohon Tunggu...

Ratih termangu. Matanya nanar menatap layar telepon genggam. Pikiran Ratih galau antara percaya dan tidak. Bulatan-bulatan lonjong terselip di antara nilai-nilai lainnnya yang juga tidak memuaskan. 

           "Separah inikah?" pikirnya, "Bagaimana kalau mama tahu?" gumamnya
Hati Ratih mencelot ketika mengingat mamanya. Ia menggelengkan kepala. Tangannya  meletakkan HP di meja dan beringsut menjauh dari tepi ranjang. Ia merebahkan badannya, menarik guling dan memeluknya erat. Ratih yang sehari-hari tidak lepas dari HP seakan ingin menghindari barang itu.
                                                                                       
           "Kak, Danang lapar." Kepala Danang, melongok dari ambang pintu. Ratih tidak menghiraukan suara itu.
           "Kak," panggil Danang lebih keras. Ratih berbalik. Dilihatnya Danang berdiri di ambang pintu. Matanya terpusat pada HP yang dipegangnya.
           "Belum ada kiriman?" tanya Ratih lesu pada adiknya. Adiknya menggeleng sementara matanya tetap melekat pada gadget.
           "Kenapa sih tidak kamu hentikan gamenya?" Ratih bertanya kesal. Ia bangkit seraya melempar bantal pada adiknya.
           "Yaah, Kakak. Jadinya kalah!" Danang setengah berteriak kesal pada Ratih seraya memungut HPnya yang terjatuh.
           "Kamu minta makan ke Kakak, tapi matamu tidak lepas dari HP!" balas Ratih lebih keras, "Simpan HPnya!" bentak gadis itu. "Game mulu!"
           "Kakak sendiri bagaimana?" kilah Danang.
           "Berani ya, kamu?" Ratih beranjak dari kasur. Kekalutan yang tadi dirasakan seakan mendapatkan jalan pelampiasan. Mukanya memerah dengan pelototan yang membuat Danang berkerut. Sekalinya Ratih marah, anak laki itu memilih untuk diam. Bunyi bel rumah mendorong Danang beranjak pergi.
                                                                                     
            Danang menjinjing keresek memasuki dapur. Ratih sedang menyiapkan piring. Kemarahan sudah menghilang dari wajahnya.
            "Ikan lagi, Kak," kata Danang.
            "Masih untung kita dapat makan," jawab Ratih.
            "Sampai kapan sih mama?" tanya Danang.
            Tangan Ratih yang sedang menyendok nasi dari rice cooker terhenti. "Mama," pikirnya. Ia mengurangi porsi nasi dari piring yang sedang dipegangnya. Ibunya harus mengurangi gula.
            "Sekarang kamu makan dulu. Sambil makan Kakak ingin bicara,"ujarnya. Disodorkannya piring berisi nasi. Tangan Ratih meraih telepon genggam Danang.
            "Lho, Kakak mau ngapain?" tanya Danang. Tangannya sigap hendak merebut HP
            "Sebentar, Kakak pinjam dulu. Kakak ingin tunjukkan sesuatu," ujar Ratih sambil menepiskan tangan adiknya. Jarinya mengetikkan user name dan password di HP adiknya dan seketika raut mukanya berubah. Murung.
            "Lihat Danang," ujarnya seraya menunjukkan layar HP. "Ini raport semestermu, seperti ini hasil belajarmu."
            Danang terdiam matanya menatap layar HP. Lantas menoleh pada kakaknya.
            "Bagus?" tanya Ratih. Danang menggeleng.
            "Ada nolnya," ujar Danang pelan. Tangannya menyendok nasi dan sayur. "Nilai Kakak bagaimana?" tanyanya. Ratih tidak langsung menjawab.
            "Tidak lebih baik dari nilaimu," gumam gadis itu.
            "Mama tahu tidak, ya?" tanya Danang. Ratih menggelengkan kepalanya.
            "Jangan sampai mama tahu. Lagian HP mama kan di Kakak. Kalau mama tahu, tambah banyak pikiran. Bisa-bisa.."
            "Bisa-bisa apa, Kak?" kejar Danang
            "Sudahlah. Sekarang kamu makan saja. Nanti kita bicara lagi agar nilai-nilai ini berubah. Yang pasti kurangi game."
            "Kakak sendiri?" potong Danang. Ratih mengangguk, "Kakak juga mau kurangi. Sekarang Kakak mau antar makanan buat mama."

Gadis itu menyisihkan lauk makanan yang dikirim pihak gereja. Hati kecilnya bertalu dengan rasa bersalah. Ratih dengan energi yang seakan tidak pernah habis ketika bermain game sekarang terkulai. Tanpa bisa ia tahan sebutir air mata menetes dari sudut mata. Ia menyekanya dan berharap Danang tidak melihat.

             Setelah nasi dan lauk siap, ia menuju tangga ke lantai 2 tempat ibunya yang sekian hari lalu dinyatakan positif COVID 19. Bermula dari kehilangan indra penciuman ibunya memeriksakan diri. Kekhawatirannya terbukti. Orang tua tunggal itu, tulang punggung keluarga, sekarang tidak punya pilihan lain kecuali mengisolasi diri. Apalagi riwayat kesehatannya orang yang beresiko tinggi. Beruntung hasil pemeriksaan Ratih dan Danang negatif. Atas kebaikan warga sekitar dan gereja, keluarga Ratih tidak sampai kekurangan makanan.

Danang menghabiskan makanannya. Sesekali jarinya menggeser layar HP, melihat nilai-nilai raportnya. Entah apa yang ada dibenaknya. Terlihat ia menikmati makan siangnya sampai...
           "Prang!!" Bunyi piring terjatuh dan teriakan Ratih mengejutkannya.
           "Mama.. mama.. mama kenapa? Mama..."
           "Danaang! Mama!"**

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x