Mohon tunggu...
Sigit R
Sigit R Mohon Tunggu... masjid lurus, belok kiri gang kedua

Pedagang tanaman hias, menulis di waktu senggang, prefer dari teh daripada kopi, tinggal di Batam

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Rengkam, Penyelamat Periuk Nelayan Batam

26 November 2019   20:19 Diperbarui: 27 November 2019   21:25 0 6 1 Mohon Tunggu...
Rengkam, Penyelamat Periuk Nelayan Batam
Warga pesisir menjemur rengkam (Sargassum sp) di Tanjungpiayu, Batam. Foto/Joko Sulistyo

Masyarakat pesisir dan pulau kecil di wilayah Kota Batam tidak jauh berbeda dengan masyarakat pesisir lain di Indonesia. Kebanyakan dari mereka adalah nelayan, biasanya dengan alat tangkap tradisional dan perahu berukuran kecil.

Ombak dan angin bukan halangan berarti bagi para nelayan. Agar periuk tetap mengepul, mereka bertaruh nyawa setiap harinya. Pun demikian dengan nelayan di hinterland Batam. Sehari-hari mereka mengandalkan peruntungan dengan alat tangkap sekadarnya.

Cuaca tak menentu bukan sesuatu yang membuat nelayan menggantungkan mesin tempel ke dinding-dinding rumah panggung mereka. Mereka akan tetap pergi melaut, asal ombak dirasa masih dalam batas kemampuan berlayar perahu pancungnya.

Semangat mereka tidak perlu diragukan lagi. Hanya saja, beberapa tahun belakangan mereka harus berusaha lebih keras untuk memperoleh penghasilan. Selain jarak melaut yang kian jauh akibat menipisnya populasi ikan, kadang mereka terpaksa tetap berada di rumah saat angin terlalu kuat.

Jika kondisi betul-betul sulit, nelayan melakukan berbagai upaya untuk bertahan hidup. Mulai dari menyewakan perahu untuk transportasi, bekerja serabutan di kota, hingga mencari rengkam, sejenis rumput laut yang banyak terdapat di pesisir Pulau Batam.

Rengkam awalnya hanya tumbuhan bawah air yang tidak diketahui memiliki nilai jual. Tumbuhan itu menjalar panjang dari dasar laut dan kerap membuat kesal karena menyangkut di baling-baling motor perahu nelayan.

Tumbuhan bernama latin Sargassum sp itu belakangan justru jadi buruan, selepas ada sejumlah tengkulak mau membelinya dalam kondisi kering. Penduduk lokal tidak banyak yang tahu untuk keperluan apa rengkam dibeli. 

Mereka tidak ambil pusing, karena yang penting bagi mereka ada pemasukan yang menjamin keluarga mereka bisa bertahan hidup beberapa saat.

Saat ini, pulau-pulau kecil dan wilayah pesisir seperti dilanda demam rengkam. Karena jumlahnya yang cukup melipah, tidak hanya para pria, perempuan di pesisirpun kerap turun melaut untuk mencari rengkam, sekaligus menjemur dan mengepaknya.

Hasil dari penjualan rumput yang masuk dalam jenis alga coklat itu cukup lumayan. Dengan harga kering mencapai Rp1200 perkilo, warga rata-rata dapat mengumpulkan hingga Rp 500 ribu per minggu. 

Jumlahnya mungkin tidak terlalu besar untuk sebagian warga Kota Batam, namun itu jauh lebih baik daripada tidak menghasilkan apa-apa selagi paceklik ikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN