Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#

#Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#Menulis sesuai suara hati#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Pahami, Seberapa Berdaya Saingkah Kamu di Kantor?

9 Desember 2022   12:38 Diperbarui: 9 Desember 2022   13:15 258
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi gambar Karyawan yang berdaya saing | Dokumen sumber foto via freepik.com

Kompetitifnya dinamika dunia kerja kekinian semakin selektif saja. Bagi mereka karyawan yang tak bisa mengikuti dinamika tersebut jelas akan semakin ditinggal dan tertinggal.

Dengan semakin selektifnya standarisasi suatu kantor dalam menentukan nilai tolok ukur ataupun parameter terkait seberapa eligible maupun seberapa bermutu dan berkualitas seorang karyawan, ternyata faktor daya saing juga menjadi patokan nilai terkait seberapa berdaya saingkah dan seberapa unggul seorang karyawan.

Sebab, ketika karyawan dinilai sama-sama eligible dan sama-sama bermutu dan berkualitas, maka nilai daya saing lah yang justru menentukan bagi kedepannya.

Ilustrasi gambar Karyawan yang berdaya saing | Dokumen sumber foto via freepik.com
Ilustrasi gambar Karyawan yang berdaya saing | Dokumen sumber foto via freepik.com

Lantas, dengan dihadapkan dinamika yang sudah penulis uraikan tadi di atas, bagaimana dengan kamu? Seberepa berdaya saingkah kamu di kantor? Seberapa unggulkah kamu dibandingkan yang lainnya?

Nah, ini dia, yang harus jadi perhatian kamu, sebab soal daya saing ini seringkali terabaikan, padahal dari daya saing inilah letak dimana kamu lebih unguul dari yang lainnya dapat ternilai oleh kantor.

Pada banyak kasus, karena enggak menyadari bagaimana untuk lebih unggul dari rekan kerja sejawat, justru ketika rekan kerja sejawat kamu yang dapat promosi jabatan duluan kamu malah komplain, karena merasa sebenarnya kamulah yang lebih pantas dapat promosi tersebut.

Padahal sebenarnya, rekan kerja kamu yang duluan dipromosikan tersebut lebih unggul daya saingnya dari kamu, dia lebih kuat mental misalnya, dia lebih tangguh dan gigih misalnya, dan sebagainya.

Inilah yang seringkali tidak disadari, tahunya komplain, bikin gosip, kasak-kusuk, dan sejenisnya. Semestinya ya enggak bisa begitulah.

Kalau penulis sih, ketika gagal promosi jabatan karena kalah bersaing, penulis enggak akan berperilaku begitu, cemen lah itu namanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun