Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu sempat membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Menyoal Fenomena Gunung Es "Pagebluk" Virus Corona di Indonesia

3 Maret 2020   23:53 Diperbarui: 3 Maret 2020   23:47 361 10 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Fenomena Gunung Es "Pagebluk" Virus Corona di Indonesia
Ilustrasi gambar pendukung | Dokumen Jakartaglobe.id

Semenjak Pemerintah RI secara resmi mengumumkan bahwa Indonesia sudah terdampak wabah Corona atau Covid19 atau status bahwa Indonesia positif Corona pada Senin, 2 maret 2020, kepanikan langsung melanda masyarakat. Kekhawatiran masyarakat takut terjangkit ataupun terinfeksi virus Corona merebak ke seantero wilayah nusantara.

Ya memang, bila menyimak dan sesuai fakta yang ada, bagaimana kecepatan penyebarannya yang mengglobal dan keganasan virus Corona yang bisa menyebabkan kematian tersebut, maka sangatlah wajar bila masyarakat sangat khawatir.

Karena biar bagaimanapun juga bila dilihat secara realitanya, telah terjadi fenomena gunung es di berbagai belahan dunia, ketika tetiba virus Corona muncul dan mewabah tanpa diduga-duga dan ternyata telah menginfeksi banyak orang.

Maka bukan tidak mungkin atau bahkan bila dianalisis dengan melihat realita yang ada, fenomena gunung es tersebut, tetiba juga bisa ataupun telah melanda Indonesia, tetiba virus Corona semakin menjadi "Pagebluk" atau semakin mewabah dan meluas menjangkiti seantero nusantara.

Jadi, bagaimana mungkin masyarakat tidak panik bila pada kenyataannya yang terjadi memanglah seperti itu.
Tidak mungkin bila tidak ada seorangpun masyarakat yang khawatir dan ketakutan dengan situasi dan kondisi terkait ganasnya dan begitu cepatnya penyebaran virus Corona tersebut.

Himbauan pemerintah agar masyarakat tenang dan tidak panik tidaklah memberi pengaruh yang berarti, dari mana dasarnya masyarakat bisa tenang bila dihadapkan dengan kenyataan bagaimana begitu cepatnya lesatan penyebaran, penularan dan ganasnya wabah virus Corona memang benar begitu adanya, tentu saja masyarakat pasti panik dan tidak tenang.

Ditambah lagi, semenjak virus Corona ini telah mengepung- Indonesia, sudah terbentuk keragu-raguan dan sikap skeptis dalam Mindseat masyarakat terhadap pemerintah, sehingga munculah berbagai tudingan-tudingan bahwa pemerintah memberi kesan berbohong bahwa kasus Corona sebenarnya sudah ada di Indonesia tapi pemerintah justru menutup-nutupinya.

Andaikata, ada praktik dan tindakan nyata cegah tangkal yang menyentuh masyarakat secara langsung dan pemerintah dapat meyakinkan bahwa tindakan yang langsung menyentuh masyarakat tersebut berlaku efektif, mungkin Mindseat masyarakat bisa berbeda. Tapi yang terjadi masyarakat disuruh tenang tanpa ada tindakan serius pemerintah yang dapat meyakinkan masyarakat.

Memang, tindakan pemerintah dalam misi penyelamatan WNI di sejumlah tempat ataupun di negara yang terdampak positif virus Corona dan langsung mengkarantina dan mengobservasinya agar meyakinkan steril dari virus Corona dan dalam rangka cegah tangkal penyebaran virus Corona masuk ke Indonesia, sudahlah tepat dan benar.

Akan tetapi, yang jadi berbanding terbalik adalah, mengapa pintu-pintu keluar masuk ataupun transit orang, baik yang masuk kedalam maupun yang keluar negeri diberbagai wilayah di Indonesia masih belum diterapkan sistem cegah tangkal yang ketat, bahkan yang lebih ironi dan riskan telah membuktikan, ternyata pintu-pintu kunjungan wisata justru masih terbuka lebar.

Ditengah begitu cepatnya lesatan penyebaran virus Corona, pemerintah malah melakukan blunder memberi diskon 50 % untuk tiket penerbangan, loyal mengelontorkan milyaran pundi rupiah kepada para influencer dan begitu getol membuka pintu-pintu wisata di berbagai wilayah Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN