Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#

#Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#Menulis sesuai suara hati#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Maaf Pak, Saya yang Salah

28 April 2019   23:25 Diperbarui: 29 April 2019   00:44 294 11 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokpri, kita harus sabar dimanapun.

Realita konflik dijalan kadang datang tak disangka, suatu hari di jalan dalam sebuah perjalanan, tiba tiba saya kaget dan Ciiiiiit,,, bunyi rem motor saya berdecit, bau ban seperti terbakar dan bau jalanan akibat gesekan rem menyeruak.

Untung saja bapak itu tidak  tertabrak, nyariss hampir saja tertabrak bapak itu, dengan motornya perlahan dia menghampiri saya dan lalu,Dibentaknya saya.

 "kamu itu gimana sih!, dimana matamu sih kalau jalan liat-liat, coba tadi kalau saya tertabrak, jadi apa saya," Bentak bapak itu.

Bapak itu marah rupanya, padahal kalau dilihat dari duduk perkaranya, beliaulah yang tiba tiba memacu motornya langsung keluar dari gang dan langsung masuk kejalan, akhirnya saya coba menjelaskan kepadanya, kenapa hal ini terjadi.

"Maaf pak, saya kaget, sebab bapak tiba-tiba keluar dari gang itu tidak tengok kanan kiri dulu pak, untung saya sempat rem pak." Saya coba menjelaskan, tapi si bapak makin emosi

Kamu itu sudah tau salah, ngotot pula, bukannya minta maaf malah nyolot kau, cari masalah kau!," si bapak tambah emosi dan nada suaranya makin tinggi.

Wah, repot juga kalau menghadapi karakter seperti ini, saya coba menenangkan beliau dan mengalah daripada tambah ribut.

"Pak saya sudah minta maaf, saya hanya sedikit menjelaskan kondisi tadi pak, bukannya ngotot." Kata saya.

"Itu tadi kamu bilang apa, kamu menyalahkan saya toh, harusnya kamu pelan tadi liat-liat dulu, jangan asal saja, kamu bisa naik motor tidak sih, jangan jangan SIM kau nembak pula." Kata Si bapak

Iya sudah pak saya yang salah, saya yang ngebut tapi, ini SIM saya ada kok pak, STNK juga ada, semuanya masih berlaku." Kata saya.

Aahh sudahlah, lain kali kau hati hati naik motor, jangan kayak tadi ugal-ugalan hampir saya tadi kamu tabrak." Kata si bapak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan