Mohon tunggu...
S Eleftheria
S Eleftheria Mohon Tunggu... Lainnya - Penikmat Literasi

***NOMINEE BEST IN FICTION 2023*** --- Baginya, membaca adalah hobby dan menulis adalah passion. Penyuka hitam dan putih ini gemar membaca tulisan apa pun yang dirasanya perlu untuk dibaca dan menulis tema apa pun yang dianggapnya menarik untuk ditulis. Ungkapan favoritnya, yaitu "Et ipsa scientia potestas est" atau "Pengetahuan itu sendiri adalah kekuatan", yang dipaparkan oleh Francis Bacon (1561-1626), salah seorang filsuf Jerman di abad pertengahan.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Ketika Hidup Tidak Selalu Mengandalkan "Kekuatan"

1 Februari 2023   12:17 Diperbarui: 1 Februari 2023   12:26 295
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi seseorang menjinakkan harimau tanpa "kekuatan" |by pixabay

Umumnya, orang-orang mengagumi "kekuatan" dan merendahkan "kelemahan". Kebanyakan dari kita mengasosiasikan kekuatan dengan sikap yang tegas, energik, dan kokoh. Kekuatan memungkinkan kita mencapai hal-hal yang dianggap mampu untuk melawan kesulitan, tidak terpengaruh oleh dunia sekitar, serta bersifat asertif, sehingga memberi tempat yang dianggap menarik dan patut dipuji. Dengan demikian, banyak orang lalu yang bercita-cita menjadi pilar kekuatan yang tak terpatahkan.

Kelemahan, di sisi lain, kita cenderung mengasosiasikannya dengan ketidakmampuan, kerapuhan, dan ketidakberdayaan. Kelemahan tidak membawa kita kemana-mana sehingga menganggapnya tidak menarik dan berusaha untuk menghindarinya, bahkan kita cenderung berupaya menyembunyikan kelemahan yang kita miliki karena tidak ingin diketahui oleh orang lain.

Sebenarnya, tidak semua kelemahan itu buruk. Ada banyak hal yang dianggap sebuah kelemahan, nyatanya memiliki denotasi (positif). Kelemahan tidak serta merta menyiratkan sesuatu yang payah, tetapi justru bisa menjadi sebuah senjata untuk mengalahkan kekuatan jika digunakan dengan cara yang benar.

Kekuatan tidak selalu menjadi jawaban dalam banyak situasi. Banyak hal-hal yang harus ditempuh ketika dalam posisi yang seharusnya membutuhkan salah satu sisi kelemahan, yaitu berupa kelembutan, seperti, kita lebih baik mengalah daripada berkelahi, menyesuaikan diri daripada menentang, dan tunduk daripada mendominasi.

Sebuah kisah berikut merupakan penyiratan bagaimana kelembutan dari kelemahan bisa mendominasi kekuatan.


Dahulu kala, ada seorang raja yang hanya memperkerjakan orang-orang kuat dan pemberani. Sang Raja percaya bahwa orang-orang itulah yang paling mampu melindunginya. Suatu hari seorang filsuf berkunjung. Filsuf tersebut menyampaikan sebuah argumennya kepada raja bahwa orang-orang yang dianggap lemah, meski takut, mereka masih berharap untuk menyakiti raja.

Maka katanya, "Tuan raja, hanya karena orang tidak ingin menyakiti, bukan berarti mereka akan menghormati atau mencintai Anda. Namun, ada strategi yang lebih baik yang membuat orang tidak ingin menyakiti Anda sama sekali, bahkan bisa membuat orang-orang tidak berani menyerang Anda sejak awal."

"Apakah strategi ini lebih baik dari sekadar kekuatan dan keberanian?"

Filsuf mengangguk. Raja menjadi sangat antusias ketika Sang Filsuf menyarankan kepadanya untuk lebih baik memerintah dengan kebajikan dan intregritas daripada mengandalkan kekuatan militernya. Jadi, dengan bersikap baik dan lembut kepada orang-orang, raja menjadi lebih dicintai dan dihormati daripada ditakuti, dan popularitasnya akan melampaui banyak orang bijak. Dalam posisi seperti itu, kemungkinan besar raja tidak perlu lagi menyewa orang kuat untuk mempertahahankannya dengan kekuatan karena pada akhirnya akan sangat sedikit orang-orang yang ingin menyerangnya. Raja pun tertarik dan mengangguk setuju dengan gagasan yang telah disampaikan Sang Filsuf tersebut.

Kita kemudian bisa membandingkannya dengan tipe pemimpin yang memerintah menggunakan intimidasi dan ketakutan. Meskipun mungkin berhasil melindungi dirinya sendiri dan posisinya sebagai seorang pemimpin, pemimpin tersebut akan terus menerus menarik banyak pertentangan. Orang-orang akan membencinya dan mencoba menyerangnya sehingga dia perlu meningkatkan kekuatannya untuk melindungi dirinya sendiri.  Yang terjadi kemudian, pemimpin seperti itu akan terjebak ke dalam lingkaran setan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun