Mohon tunggu...
Shelina Lauren
Shelina Lauren Mohon Tunggu... Lainnya - Program Studi Kimia

Fakultas Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Pendidikan Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Pengaruh Anemia Defisiensi Besi Terhadap Penderita Restless Legs Syndrome Pada Ibu Hamil dan Tidak Hamil

7 Desember 2021   11:20 Diperbarui: 7 Desember 2021   11:53 1080
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Gambar 1. RLS (Imran, 2021)

 

Restless legs syndrome (RLS) atau dikenal sebagai penyakit Willis-Ekbom merupakan suatu gangguan yang mempengaruhi neurologi sensorik motorik yang biasanya ditandai dengan adanya gejala seperti sensasi tidak nyaman pada anggota gerak bagian bawah (kaki) seperti rasa nyeri, kram otot, dan kesemutan, hal tersebut membuat tidak nyaman pada fungsi tubuh penderita (Widianti et al., 2017). Menurut de Weerd (2007) dan Bidhayasiri (2009) menjelaskan bahwa Restless Legs Syndrome (RLS) adalah suatu syndrome yang ditandai dengan adanya dorongan pada penderita untuk menggerakkan tungkai yang biasanya disertai atau didahului adanya rasa yang tidak nyaman pada tungkai, gejala dimulai atau memburuk saat sedang istirahat (tidak beraktivitas), gejala menghilang sebagian atau seluruhnya saat bergerak paling tidak pada saat aktivitas kontinyu dan gejala tersebut memburuk saat sore atau malam hari.

Penyakit RLS pertama kali dilaporkan oleh Thos Willis pada tahun 1672 yang menunjukkan faktor provokatif istirahat dan malam. Sedangkan istilah Restless Legs kemudian diperkenalkan oleh Karl Axel Ekbom pada tahun 1944 yang mendefinisikan semua gambaran klinis tersebut berdasarkan observasi pada 34 orang sehingga penyakit ini dikenal sebagai ekbom disease. Tetapi baru dipelajari secara serius pada akhir tahun 1950 – 1960 dan pada tahun 1995 pertama kali dicoba membuat diskripsi secara formal yang kemudian diperbaiki pada tahun 2003 seperti diskripsi yang sampai saat ini dipakai (Hamdan dan Machin, 2009).

Penyebab utama dari RLS masih belum diketahui secara pasti. RLS dianggap sebagai salah satu jenis penyakit yang hampir tidak diperhatikan. Bahkan dokter kerap salah mendiagnosis bahwa penyakit RLS dianggap sebagai gejala kegugupan, stres, insomnia atau keram otot. Padahal RLS dapat menimbulkan risiko yang lebih parah sehingga dapat menyebabkan masalah berupa gangguan saat tidur dan kesehatan lainnya (Ariani dan Maliya, 2021).

Menurut Allen et al. (2012) mengatakan bahwa wanita lebih sering terkena RLS sebanyak 2 kali lipat dibandingkan dengan pria. Hal tersebut juga didukung oleh penelitian Hening, W. (2005), de Weerd (2007), dan Bidhayasiri (2009) bahwa  prevalensi RLS lebih banyak pada wanita, selain itu dapat terjadi pada berbagai usia tetapi prevalensinya meningkat dengan bertambahnya usia terutama di atas dekade 7 atau 8, intensitas RLS fluktuatif pada kondisi awal dan cenderung progresif pada RLS yang berat.

Patofisiologi pada umumnya membedakan RLS menjadi dua kategori, yaitu RLS primer (etiologinya belum diketahui secara pasti) dan RLS sekunder etiologinya berada pada kepastian 20–50%. Beberapa penyakit yang dikaitkan dengan RLS sekunder diantaranya anemia defisiensi besi, uremia (pasien penyakit ginjal), rheumatoid arthritis, defisiensi folat dan magnesium, gangguan tidur lain (narkolepsi), penyakit Parkinson, myelopati, radikulopati, polineuropati, dan kehamilan (Cotter dan O’Koeeffe, 2006; Hamdan dan Machin, 2009). Sedangkan RLS primer dikaitkan dengan faktor genetik (Bidhayasiri, 2009; de Weerd, 2007).

Anemia defisiensi besi (ADB) adalah anemia yang timbul karena kekurangan zat besi sehingga pembentukan sel-sel darah merah dan fungsi lain di dalam tubuh terganggu (Adriani, 2012). Secara umum, penyebab anemia defisiensi besi adalah kekurangan asupan zat besi dari makanan (ikan, daging, hati, dan sayuran hijau tua), meningkatnya kebutuhan tubuh akan zat besi yaitu pada masa pertumbuhan dan kehamilan, asupan pada penderita yang memiliki penyakit hingga menahun, serta meningkatnya peneluaran zat besi dari tubuh karena pendarahan, cacingan, dan menstruasi (Proverawati, 2010). Selain itu, anemia defisiensi besi terjadi karena adanya gangguan saat proses absorbsi sehingga tidak dapat mencukupi kebutuhan besi dalam tubuh. Pada Tabel 1 dapat dilihat jenis makanan nabati yang dapat menyebabkan berkurangnya penyerapan zat besi dalam tubuh, sehingga makanan tersebut perlu dijaga asupannya agar menghindari terjadinya anemia defisiensi besi. Besi merupakan kofaktor enzim yang terlibat dalam sintesis dopamin, jika defisiensi besi terjadi maka dapat menyebabkan gejala RLS (Patrick, 2007).

Sumber: Mantadakis et al. (2020)
Sumber: Mantadakis et al. (2020)

Tujuan penulisan artikel ini adalah untuk menjelaskan hasil tinjauan jurnal terkait pengaruh anemia defisiensi besi pada ibu hamil terhadap penderita RLS, serta pengaruh anemia defisiensi besi pada wanita tidak hamil terhadap penderita RLS. Penelitian yang dilakukan oleh Telarović dan Čondić (2019) dilakukan dengan cara menyebarkan kuesioner kepada 462 responden yang terdiri dari 231 wanita hamil dan 231 kelompok kontrol wanita tidak hamil pada usia 18 – 50 tahun.

Hasil penelitian tersebut dapat dilihat pada Gambar 1, tercatat bahwa RLS terdapat pada 17,6% ibu hamil yang tidak anemia dan 38,6% ibu hamil yang mengalami anemia. Hasil tersebut memberikan perbedaan yang signifikan secara statistik (p < 0,05). Pada hasil uji kelompok kontrol, RLS terdapat pada 8,4% wanita tidak hamil yang tidak anemia, dan 23,5% wanita tidak hamil yang anemia. Hasil pada kelompok kontrol tidak memberikan perbedaan secara signifikan (p > 0,05).

Sumber: Telarović dan Čondić (2019)
Sumber: Telarović dan Čondić (2019)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun