Mohon tunggu...
Senada Siallagan
Senada Siallagan Mohon Tunggu... Berpikir Out of The Box
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Telinga dan Lidah Seorang Murid

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Membantu Teman Anda

21 April 2021   21:43 Diperbarui: 21 April 2021   21:50 51 9 4 Mohon Tunggu...

Ketika seorang teman menelepon dan membutuhkan bantuan Anda, ada "cara terbaik" untuk menanggapi. Pertama, ingatlah Anda membantu sebagai teman yang penuh kasih. Kedua, dalam beberapa kasus, teman Anda mungkin membutuhkan bantuan profesional. Namun, Anda mungkin orang pertama yang dia raih, jadi bersiaplah untuk berdiri di celah untuknya. Mengingat hal ini akan mendorong Anda untuk lebih banyak berdoa dan bergantung pada pimpinan Roh Kudus untuk mendengarkan, apa yang harus dikatakan, dan apa yang harus dilakukan. Beberapa saran yang sama akan berlaku baik teman Anda pernah mengalami krisis atau trauma.

Saat Anda mengumpulkan informasi awal dari ceritanya dan jawabannya atas pertanyaan Anda, Anda berusaha menemukan: (1) masalah mana dalam hidup teman Anda yang perlu segera ditangani dan (2) masalah mana yang dapat ditunda hingga nanti. Anda mungkin perlu membantu teman Anda membuat keputusan ini karena begitu sering orang dalam krisis tidak menyadari apa yang bisa menunggu dan apa yang harus segera ditangani. Terkadang bantuan Anda bisa sesederhana memberinya makan dan mendorongnya untuk istirahat. Ketika Anda mendapatkan lebih banyak pengalaman dalam membantu dalam situasi krisis, Anda akan menemukan bahwa Anda jarang harus melakukan pendekatan pertanyaan demi pertanyaan untuk menemukan informasi penting. Teman Anda akan menjadi sukarelawan sebagian besar. Tetapi saat Anda mendiskusikan situasinya dengannya, pastikan untuk mengingat pertanyaan-pertanyaan dalam bab ini.

Waspadai tingkat kewaspadaan dan kemampuan komunikasi teman Anda. Identifikasi penyebab krisis dengan bertanya: "Ceritakan apa yang terjadi yang membuat Anda begitu kesal?" atau "Maukah Anda memberi tahu saya mengapa Anda begitu kesal? Saya ingin mendengarnya. "Membuat teman Anda menceritakan kisahnya saat dia mengalaminya adalah hal mendasar. Jangan memulai percakapan dengan menanyakan tentang perasaan. "Katakan padaku bagaimana perasaanmu" bukanlah titik awal yang baik.

Mereka yang berada dalam krisis terkadang mengalami kesulitan untuk menyatakan dengan jelas apa yang ingin mereka katakan. Jika ini terjadi, Anda harus sangat bersabar. Memberikan indikasi verbal atau nonverbal tentang ketidaksabaran atau ketidaknyamanan, seperti mendesak teman Anda untuk bergegas, adalah kontraproduktif. Biarkan jeda dan tetap tenang. Terutama selama fase dampak krisis, ada saat kebingungan dan disorientasi, dan proses mental tidak berfungsi sebagaimana biasanya. Beberapa rasa sakit mungkin begitu ekstrim sehingga kata-kata tidak dapat keluar dengan mudah. Dalam beberapa kasus, mungkin tidak ada kata-kata yang cukup untuk menggambarkan pengalaman teman Anda (Wright: 2014, 111-112).

Terkadang apa yang Anda dengar mungkin terdengar tidak rasional-dan mungkin juga tidak. Bagaimana Anda menangani irasionalitas yang tidak bisa Anda hentikan? Lepaskan kebutuhan Anda sendiri untuk memegang kendali dan rangkul keinginan Anda untuk membantu orang lain merasa lebih baik. Membantu teman yang hancur akan memanfaatkan energi Anda dan mendorong kemampuan Anda untuk bersikap fleksibel. Adalah hal yang wajar untuk bertanya-tanya, Apakah ini akan pernah berakhir? Atau saya tidak tahu berapa banyak lagi yang bisa saya terima. Sama seperti reaksi teman Anda yang normal, begitu juga reaksi Anda. Bertahanlah di sana dan doakanlah teman Anda dan diri Anda sendiri.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x