Mohon tunggu...
Alfian Arbi
Alfian Arbi Mohon Tunggu... Aquaqulture Engineer

Aquaqulture Engineer I eastborneo.my.id

Selanjutnya

Tutup

Wisata

Mirrorless, Si Pemburu Rupawan Edensor

21 November 2016   22:48 Diperbarui: 27 November 2016   08:25 1092 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mirrorless, Si Pemburu Rupawan Edensor
mediayohana.wordpress.com

Musim dingin di penghujung tahun ini, akan melanda negara negara eropa. Dinginnya seakan sudah kurasakan sekarang, setelah seharian tadi aku melahap Edensor, salah satu novel Andrea  Hirata. Lalu dari sini mulailah ada keinginan kuat untuk mengunjungi desa Edensor di Inggris. 

It is like back home, rasanya seperti merasakan kembali suasana di tanah air. Suasana desa yang benar benar terjaga keasriannya. Lukisan alam beserta aktivitas tradisional manusia bisa mengungkapkan apa yang ada dibalik alam Edensor.Mata ini tak terpejam dan akan terbuat takjub oleh desa dipinggiran timur negara Inggris ini, tepatnya di Derbishare, East Midlands, Inggris.

Jika desa yang ada di Indonesia terbentuk secara natural dan lambat laun bisa berubah menjadi desa modern seiring waktu, Edensor  adalah lukisan desa yang dibuat manusia sealami mungkin yang tidak akan mungkin berubah penampilannya sampai kapanpun. Disana terdapat gereja tua nan kokoh yang fenomenal, jalan kecil lurus nan bersih, dan padang rerumputan yang maha luas. Pandangan mata kita akan menjulur luas ke taman dan terus memperhatikan aneka tumbuhan yang tumbuh subur serta aktivitas peternakan yang menyenangkan.

Taman? Ya taman yang maha luas. Setelah kita masuk ke dalam satu gerbang besar menuju desa Edensor. Fokus kita akan terpecah menyaksikan keindahan yang jarang kita temukan. Berbagai rumah rumah gaya arsitektur eropa, mulai gaya Jacoben, Norman,  dan Tudor Inggris sampai Swiss Cottage dan Italian Villa. Kesemuanya merupakan lukisan yang harus diburu dan dinikmati oleh para wisatawan yang akan datang kemari. Realitas itu tentu akan membawa kita ke sebuah alam yang sepertinya hanya ada di buku cerita dulu saja.

Ah, melihat pemandangan seperti ini adalah hal yang langka bukan? Kesempatan ini tentu tak akan luput untuk menjadi pajangan yang dipamerkan ketika tiba di tanah air nanti. Jujur, saja saya bukan Fotografer handal untuk menangkap angle dari semua keindahan Edensor ini. Namun dengan mata terpejam saja, hasil jeperetan akan terlihat professional dengan kamera Mirrorless ini. Ya sebuah kamera pemula yang baru saya bisa beli beberapa minggu lalu di toko Electronic City tepatnya di komplek Balikpapan Permai, di kota Balikpapan, yang selalu bisa diandalkan.

Ransel hitam yang saya bawa di pundak ini, bisa dengan mudah menyelipkan  kamera Canon Mirrorles White –EOS M3. Si silver ini, memang terasa lebih ringan untuk dibawa mengelilingi padang rerumputan seperti di taman Edensor. Meski baru saja belajar memotret. Si Silver ini akan memanjakan kita untuk berkreasi dan membidik buruan dari angle angle yang indah. Jujur, saya menyukai kamera ini, karena ukurannya yang tidak sebesar kamera DSLR. Dan terlebih lagi harga kamera Mirrorlessini sangat terjangkau oleh khalayak umum yang pemula seperti kita semua.

http://www.cheshirenow.co.uk/
http://www.cheshirenow.co.uk/
Kemana lagi, kita bisa ambil angle keren?

Nah, sekarang setelah belum puas dengan kehidupan alam Edensor. Yuk, kita segera akan bergegas menuju ke sebuah bangunan tua nan megah yang diberi nama Chatsworth House, yang terletak masih di kawasan Edensor juga. Chatsworth House merupakan bangunan yang digunakan sebagai rumah dinas bagi Duke of Devonshire, kalau di Indonesia adalah daerah kesultanan. Nah, di Chatsworth House biasanya para wisatawan banyak menemukan sesuatu bisa diabadikan sepanjang masa. Ber-selfie ria adalah aktivitas biasa ketika berada di tempat ini. Dan si Mirrorless sangat lihai dalam hal itu untuk digunakan, coba saja.

http://www.mondorosashokking.com/
http://www.mondorosashokking.com/
Dilihat dari bangunannya, Chatsworth House merupakan mansion  atauistana istimewa yang terkenal di Inggris. Bangunan ini menempati urutan pertama dari segi luasnya dan ukuran serta kemewahannya tak kalah dengan istana kerajaan. Tamannya maha luas, keren sekali membuat photo photo  pra wedding,karena pemandangan bangunannya bernuansa kerajaan tempo dulu. Chatsworth House juga sering terpilih sebagai country house paling favorite di United Kingdom.

 Semua wisatawan yang datang kemari akan berkesan deh, apalagi bangunan ini dibuka untuk umum. Dan tidak salah jika Lokasi ini memang sering dipakai untuk lokasi syuting film dan acara televisi. Sebut saja film The Duchess (1998), Pride and Prejudies (2005) dan The Wolfman (2009). Seakan bisa jadi berada di sini, kita juga akan masuk dalam alur cerita filmnya itu, dan menjadi actor dan aktrisnya juga.

Chatsworth Houseitu luas sekali dan memiliki bangunan seperti bangunan rumah para bangsawan di masa lampau. Di dalamnya juga masih banyak dijumpai perabotan dan lukisan serta barang barang yang memiliki nilai tinggi. Namun, hal yang membuat kita terpana adalah bagian belakang Chatsworth House.Dimana terdapat halaman yang sangat luas  yang berhiaskan air terjun buatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN