Nur Annisa Hamid
Nur Annisa Hamid Wiraswasta

seorang wanita yang hobi travelling, menulis dan menyukai anak-anak selalu berfikir positif dan bersyukur dalam segala hal

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Upaya Pemerintah Tingkatkan Kualitas SDM Menuju Revolusi Industri 4.0

10 Januari 2019   10:31 Diperbarui: 10 Januari 2019   10:40 382 2 1
Upaya Pemerintah Tingkatkan Kualitas SDM Menuju Revolusi Industri 4.0
sumber : medium.com

Tiga tahun setelah diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN yang membuka peluang tenaga kerja asing mengisi berbagai profesi yang sebelumnya tertutup oleh orang asing. Hal ini tidak bisa dihindari mengingat Indonesia bagian dari ASEAN yang seharusnya menjadi pemimpin di Asia Tenggara. 

Sejumlah kekhawatiran pun dialami pemilik usaha mengingat masih banyak tenaga kerja asal Indonesia yang belum menguasai bahasa asing dan belum percaya diri bersaing dengan tenaga kerja asing. 

Berbagai permasalahan tenaga kerja masih tantangan yang perlu dibenahi seperti upah, jam kerja, minimnya lapangan kerja, dan tingginya angka pengangguran. Agar bisa bersaing dengan tenaga kerja asing, pemerintah perlu memperbanyak pelatihan ketrampilan seperti bahasa asing, penguasaan komputer, dan sikap profesional dalam dunia kerja.

sumber : bps.go.id
sumber : bps.go.id
Dari data BPS tahun 2017 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) sebesar 70,81 yang dilihat dari indikator utama harapan hidup, pendapatan perkapita, dan harapan lama sekolah. Angka ini naik 0,63 poin dari tahun sebelumnya berkat upaya pemerintah membangun infrastruktur seperti air bersih, sanitasi, pendidikan dan kesehatan untuk meningkatkan kualitas SDM. 

Namun jika dibandingkan dengan negara Asia Tenggara kualitas SDM Indonesia menurut UNDP masih dibawah Thailand dan Malaysia dengan urutan ke lima dari sepuluh negara anggota ASEAN. Harusnya dengan penduduk lebih dari 200 juta jiwa, Indonesia memiliki potensi SDM yang besar dari segi kuantita. 

sumber : katadata.co.id
sumber : katadata.co.id
Dari data ini menunjukkan tugas pemerintah untuk meningkatkan kualitas SDM tidaklah mudah karena kualitas angkatan kerja masih didominasi lulusan SD-SMP sekitar 58,76%. Jika tidak dibenahi maka peluang bonus demografi yang akan dihadapi akan menimbulkan masalah di masa depan. 

Maka Presiden sejak tahun 2016 mengeluarkan Inpres tentang revitalisasi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dengan program link and match pendidikan dengan dunia usaha. Program revitalisasi meliputi kurikulum, cara pembelajaran, sarana dan sertifikasi kompetensi. 

Selain itu Kementerian Tenaga Kerja (Kemnaker) mengadakan program Pemagangan Terpadu Tingkat Nasional dimana tenaga kerja bisa magang di perusahaan di bawah naungan Kamar Dagang Indonesia (KADIN). Tahun 2018 ditargetkan sebanyak 400 ribu peserta magang melibatkan 8000 instruktur. 

Untuk meningkatkan kompetensi angkatan kerja Kemnaker melakukan beberapa terobosan selama tahun 2018 berupa pelatihan yang gencar di Balai Latihan Kerja (BLK) dengan triple skilling yaitu skilling, up skilling, dan re-skilling. Skilling yaitu pelatihan bagi angkatan kerja untuk mendapatkan skill, up skilling bagi pekerja yang ingin meningkatkan skill, dan re-skilling untuk pekerja yang ingin mendapatkan keterampilan baru. 

Akses masyarakat untuk mendapatkan pelatihan vokasi semakin dipermudah dengan membangun BLK Komunitas sebanyak 75 BLK Komunitas di tahun 2018 dan akan ditambah menjadi 1000 BLK di tahun 2019. Setiap BLK ditargetkan dapat memberi pelatihan sampai 100 orang. 

Pelatihan pun ditingkatkan mengikuti perkembangan teknologi misalnya yang semula pelatihan menjahit ditambah menjadi digital fashion industry melibatkan desainer profesional. Bahkan pada bulan November 2018 telah diresmikan Creative Room di BLK Bekasi yang ditujukan bagi lulusan SMK berupa animasi digital yang diharapkan menjadi  animator profesional di industri perfilman dunia. 

Bagi calon pekerja migran, Kemnaker akan memberikan pelatihan pada Balai Latihan Kerja Luar Negeri (BLKLN) yang ditargetkan memberi pelatihan kepada 100rb calon pekerja migran. 

Melihat perkembangan teknologi yang semakin pesat, Menaker Bp Hanif berinisiatif membangun Innovation Room di Kantor Kemnaker pada Juni 2018. Gedung yang semula digunakan untuk parkir kendaraan diubah menjadi menjadi seperti coworking space untuk siapapun yang ingin mendirikan bisnis rintisan atau startup. 

sumber : pixabay
sumber : pixabay
Innovation Room nantinya akan direplikasi di BLK untuk menghadapi era industri digital dan industri 4.0. Selain menyediakan tempat, Kemnaker akan memberikan pendampingan untuk bisnis rintisan agar generasi muda dapat produktif melahirkan karya yang bisa memudahkan masyarakat yang belum tersentuh teknologi. 

Penjelasan program pelatihan vokasi dijelaskan oleh Sekretaris Jenderal Kemnaker bapak Khairul Anwar saat temu media di Innovation Room tanggal 28 Desember 2018. Walaupun masih banyak hal yang harus diperbaiki pemerintah dalam meningkatkan kualitas SDM Indonesia, namun Kemnaker tetap optimis mencapai target yang ditetapkan oleh presiden. 

Upaya yang telah dilakukan oleh Kemnaker patut diapresiasi karena telah memberikan banyak pelatihan kepada lulusan SMK, mendirikan banyak BLK, dan bekerja sama dengan industri. Namun usaha ini perlu ditingkatkan lagi dengan bersinergi dengan Kementerian Pendidikan Nasional untuk merubah kurikulum pendidikan yang lebih menekankan kreativitas dan peningkatan skill. 

Sayangnya masih banyak pelajar dan mahasiswa yang berpikir untuk menjadi pegawai dibandingkan wirausaha. Padahal ekonomi kreatif berbasis digital telah membuktikan bisa membuka lapangan pekerjaan dan memberikan kontribusi kepada pemasukan negara. Sudah saatnya teknologi dijadikan peluang dalam meningkatkan SDM Indonesia untuk penyebarluasan informasi dan pemerataan pendidikan kepada seluruh lapisan masyarakat. 

Semoga target 2019 dapat dicapai, ada peningkatan kualitas SDM, dan jumlah pengangguran berkurang. Sehingga tenaga kerja Indonesia bisa bersaing di tingkat global dan bisa berprestasi melahirkan karya dengan teknologi yang bermanfaat.