Mohon tunggu...
Sari Agustia
Sari Agustia Mohon Tunggu... Penulis - IRT, Penulis lepas

Tia, pangillan akrabnya, menekuni menulis sejak tahun 2013 sampai sekarang. Sebuah karyanya, novel Love Fate, terbit di Elex Media Komputindo pada tahun 2014. Saat ini aktif menulis bersama beberapa komunitas dan Indscript Creative

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Together Together: Jadi Ibu Tidak Berarti Memiliki

20 Juni 2022   10:05 Diperbarui: 20 Juni 2022   10:31 112 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi pribadi dengan Canva

Ini adalah film kedua yang saya (ingat) tonton bertema kisah ibu tumpang. Pertama, saya lihat film India berjudul "Mimi", dan yang kedua ini berjudul "Together Together". 

"Mimi" dan "Together Together" dibangun dari tema yang sama, tetapi memberi hasil akhir yang berbeda. Alur cerita "Mimi" lebih melow karena melibatkan kasih sayang ibu pada anaknya. Sedangkan, "Together Together" lebih lucu dan mengemaskan karena para tokoh membangun kedekatannya karena ada kehamilan.


Terus terang saya penasaran menonton "Together Together" setelah membaca sedikit sinopsisnya, meskipun aktor aktris di film ini tidak saya kenal. Ceritanya tentang seorang lelaki yang menyewa seorang ibu tumpang untuk mengandung anaknya. Lelaki ini bernama Matt (Ed Helms) yang sudah berumur lebih dari 40 tahun dan belum menikah. Dia hidup sendiri di sebuah rumah dan bercukupan. 

Tipikal seorang ibu tumpang, dia digambarkan adalah perempuan muda, sehat, dan butuh uang. Demikian Anna (Patti Harisson) adalah seorang perempuan sederhana yang diusir keluarga karena dulu saat remajanya tak sengaja hamil di luar nikah. Ia tak mengurus anaknya karena  memberikan anaknya untuk diadopsi setelah dilahirkan. Semenjak itu, keluarga Anna tak mau kenal lagi dengannya.

Ingin punya anak dan butuh uang adalah alasan Anna dan Matt bertemu. Latar suasana film ini dimulai dengan Matt yang sedang melakukan wawancara calon ibu tumpangnya. Sebagai dua orang asing yang bertemu hanya untuk dealing sebuah kontrak kerja, mereka tidak terlihat cocok satu sama lain.

Alur cerita di film ini singkat padat. Durasi film pun hanya 1 jam 30 menit saja. Kekuatan film ini ada pada alur cerita, bagaimana kedekatan calon bapak dan ibu tumpang ini diangkat. Bagaimana kehamilan bisa mendekatkan dua orang yang tak saling mengenal bahkan tak kontak fisik sebelumnya menjadi dekat.

Mereka berdua bekerja kerasa, terutama Anna secara profesional menuruti kemauan Matt. Dari sanalah lambat laun tercipta kedekatan sebagai partner hingga kelahiran terjadi. Layaknya sering bertemu dan mengobrol, kedekatan tersebut bisa disalahartikan oleh salah satunya.

Inilah yang seharusnya bisa menjadi hikmah bahwa ikatan perkawinan hendaklah akan mengekalkan sebuah rasa dan jadi baik bagi keduanya. Jika dalam perjalanannya ada seorang anak di tengah perkawinan mereka, hal itu harus disyukuri dan jadi pengikat yang lebih erat lagi bagi pernikahan tersebut.

Ilustrasi pribadi dengan Canva
Ilustrasi pribadi dengan Canva

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan