Mohon tunggu...
Sari Agustia
Sari Agustia Mohon Tunggu... Penulis - IRT, Penulis lepas

Tia, pangillan akrabnya, menekuni menulis sejak tahun 2013 sampai sekarang. Sebuah karyanya, novel Love Fate, terbit di Elex Media Komputindo pada tahun 2014. Saat ini aktif menulis bersama beberapa komunitas dan Indscript Creative

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Pilah Sampah Jadi Berkah

28 Juni 2021   20:53 Diperbarui: 28 Juni 2021   21:12 99 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pilah Sampah Jadi Berkah
Ilustrasi desain pribadi

Saya benar-benar tertegun ketika mengetahui kalau mengelola sampah rumah tangga adalah sangat rumit. 

Pengelolaan sampah pribadi dengan cara memilah sampah baru saya kenal ketika pada tahun 2013 tinggal di Aachen, Jerman. Di sana, kami diwajibkan memilah sampah organik, kering, dan kertas. 

Ada tempat sampah khusus untuk tiga macam sampah tersebut. Unik dan sangat berkomitmen, pemerintah menyediakan plastik khusus untuk sampah kering, yang berupa plastik bekas makan dan stereofom, berwarna kuning. 

Plastik tadi secara berkala kami bisa ambil gratis di balai kota. Untuk botol plastik ada sebuah mesin penghancur botol yang terletak di supermarket. Sejak itulah, keluarga saya terbiasa memilah sampah ke dalam kategori-kategori tadi.

Pulang ke Indonesia, meski masih rajin memilah, sayangnya saya membuang hasil pilahan ke dalam satu bak sampah besar di depan rumah yang dikelola oleh pemerintah kota (pemkot). 

Sedih sih, tapi saya tak bisa berbuat apa-apa. Ada tempat sampah organik yang disediakan pemkot tapi hanya satu buah per RT. Anehnya, RT saya tidak kebagian tempat sampah tersebut meski sudah pernah saya minta. 

Akhirnya pun saya hanya bisa pasrah dengan fasilitas yang ada. Plastik-plastik bersih sisa makanan dan minuman kemasan, kertas sisa belajar anak, baju, dan mainan bekas, saya kumpulkan dan berikan ke tukang loak langganan. 

Tanggal 5 Juni 2021 diperingati sebagai Hari Lingkungan Hidup Sedunia. Dari salah satu grup akhirnya justru saya tahu bahwa banyak juga teman yang sudah melakukan pilah sampah mandiri dan mendistribusikannya ke pihak pengelola sampah swasta. 

Saya benar-benar dibuat terkesima! Bukan main sampah dipilah dengan sangat rapi dan ragamnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN