Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Pilihan

Teknologi Keselamatan Bukan Ibarat Film "Final Destination"

14 Januari 2021   12:17 Diperbarui: 14 Januari 2021   12:26 229 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teknologi Keselamatan Bukan Ibarat Film "Final Destination"
Kecelakaan F1 Romain Grosjean (Bolasport)

Membuka artikel ini, sedikit quote dari Penulis.

"Apa karena orang bisa membuat kue berarti ia tukang kue? Pada hakikatnya pengetahuan bisa dimiliki siapa saja".

Apakah Anda masih ingat peristiwa mengerikan pada ajang Formula 1 (F1) GP Bahrain pada akhir bulan November 2020 lalu? Ketika itu pembalap dua kebangsaan Perancis dan Swiss yang membela Haas F1 Team, Romain Grosjean mengalami kecelakaan horor pada lap pembuka. Mobil Romain Grosjean kala itu bersenggolan dengan mobil AlphaTauri Daniil Kvyat sehingga tergelincir dalam kecepatan tinggi dan menabrak pagar pembatas hingga terbakar terbelah dua. Diduga akibat hantaman yang keras menyebabkan kebocoran tangki bahan bakar dan memicu kebakaran hebat tersebut.

Lantas siapa yang menduga, pembalap berusia 34 tahun ini selamat dari kecelakaan mengerikan itu. Ia hanya mengalami luka bakar ringan di tangan dan pergelangan kakinya. Lebih lanjut pasca peristiwa itu terkuaklah bahwa teknologi Halo melatarbelakangi mengapa Romain dapat luput dari maut.

Apa itu teknologi Halo pada F1? Teknologi Halo merupakan perangkat keamanan yang awal mula diperkenalkan FIA pada tahun 2016 yakni berupa palang yang mengelilingi kepala pembalap dan terhubungkan pada tiga titik pada rangka kendaraan. Halo terbuat dari bahan titanium dan beratnya sekitar 7 - 9Kg (FIA rules 2018).

Sebuah teknologi yang sejatinya tidak semua pembalap setuju menggunakannya karena prinsip teknologi Halo dipandang merusak nilai estetika sebuah mobil F1 yang bertahan dalam berapa dekade dan sedikit menghalangi penglihatan pembalap. Namun semua penilaian itu 180 derajat berubah pasca peristiwa kecelakaan Romain Grosjean.

Seperti kita ketahui, baik ajang balap jet darat ataupun ajang balap lainnya selalu memprioritaskan aspek keselamatan. Sebagaimana contoh F1, fitur keselamatan ini tidak hanya tersemat pada mobil balapnya saja, melainkan tersemat pula pada perlengkapan yang dikenakan pembalapnya. 

Pada prinsipnya teknologi keselamatan baik pada mobil balap maupun apa yang dikenakan oleh pembalap ialah sarana untuk memberikan perlindungan maksimal guna meminimalisir terjadinya kecelakaan maupun dampak dari kecelakaan. Hal itu tentunya didukung pula dengan adanya peraturan balap, keamanan di sirkuit, tak terkecuali aspek penting yaitu skill si pembalap.

Akan tetapi kiranya siapa manusia yang dapat menduga kapan sebuah kecelakaan dapat terjadi? Lepas dari beragam fitur keselamatan guna memastikan nyawa si pembalap aman, bagaimanapun banyak faktor x yang tidak dapat terkontrol maupun dijangkau oleh teknologi dimana memungkinkan terjadinya kecelakaan pada ajang balap jet darat.

Sebagai gambaran lain, contoh kecelakaan fatal yang pada ajang MotoGP Sepang dimana pembalap Italy Marco Simoncelli meninggal, atau kecelakaan yang dialami Marc Marquez hingga membuatnya cedera bahu berkepanjangan.

Padahal kita tahu segala aspek keselamatan pada ajang balap baik dalam balap F1 maupun MotoGP merupakan prioritas utama karena mereka tahu nyawa itu sangatlah berharga. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN