Mohon tunggu...
Sandi Nata
Sandi Nata Mohon Tunggu... Lainnya - akuntansi

mencoba mencari hal baru

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Conflict Management

2 Agustus 2021   09:57 Diperbarui: 2 Agustus 2021   10:09 56 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Conflict Management
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Dalam kehidupan bermasyarakat sehari-hari tidak dapat kita pungkiri bahwa kebutuhan, tuntutan dalam melakukan hal apapun, serta teknologi yang berkembang pesat tanpa melihat waktu kerap kali menjadi salah satu faktor pemicu masalah pada masyarakat. Mudah sekali menjumpai orang-orang yang tidak kuat menghadapi permasalahan serta kegagalan-kegagalan yang kerap kali terjadi dalam hidupnya atau orang yang terbawa/lupa akan kesuksesan yang telah mereka gapai sehingga menimbulkan dampak buruk untuk dirinya hingga orang disekitarnya.

Menurut Usman Effendi (2014:1) "manajemen merupakan salah satu bentuk proses untuk mewujudkan keinginan yang akan dicapai atau diinginkan oleh sebuah organisasi, baik organisasi bisnis, organisasi social, maupun organisasi pemerintahan dan sebagainya". 

Lalu terdapat pendapat mengenai menejement konflik pada organisasi menurut  Rusdiana (2015:170) "manajement konflik sebagai proses pihak yang terlibat konflik atau pihak ketiga yang menyusun strategi konflik agar menghasilkan resolusi yang diinginkan." 

Sedangkan menurut Usman Effendi (2014:195) "manajement konflik merupakan proses yang mengarahkan pada bentuk komunikasi ( termasuk tingkah laku) dari pelaku maupun pihak luar dan bagaimana mereka mempengaruhi kepentingan dan interpensi." 

Berdasarkan definisi ahli diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa manajemen konflik merupakan bagaiamana proses mengelola konflik yang ada pada diri sendiri maupun suatu organisasi agar menjadi manfaat atau keuntungan untuk meningkatkan efektivitas dan prestasi untuk diri sendiri maupun organisasi.

Pada hakikatnya konflik merupakan segala macam bentuk interaksi pertentangan antara dua atau lebih pihak. Dalam artian yang luas konflik memiliki kaitan yang sangat erat dengan tujuan, motif, keinginan atau tujuan dari dua individual atau kelompok yang tidak dapat berjalan secara bersamaan. 

Seorang ahli bernama Stepanova et al menyatakan bahwa konflik ialah hal yang menyangkut atau mencakup kepentingan yang beragam atau ketidaksetujuan yang berbeda yang disebut dalam beberapa cara termasuk: perselisihan ,benturan kepentingan, kepentingan bersaing atau sekedar masalah. 

Disebutkan bahwa terdapat dua dasar terjadinya konflik yaitu a.) konflik internal dimana konflik terjadi pada diri sendiri seperti kepercayaan dan prinsip seseorang itu sendiri lalu b.) konflik eksternal yaitu konflik yang datangnya dari luar seperti berhadaapan dengan seseorang dan lingkungan sekitarnya. Konflik umum terjadi dengan latarbelakang ketidakcocokan atau perbedaan dalam hal nilai, tujuan, status, dan lain-lain.

Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan konflik dapat terjadi:

1. Komunikasi buruk.

Dapat diketahui bahwasanya komunikasi merupakan hal penting dalam kehidupan sehari-hari. Dari komunikasi yang buruk akan menyebabakan kurangnya pemahaman pada suatu topik dan berakhir dalam kegagalan menyapaikan maksud dan tujuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x