Mohon tunggu...
Saidatun Nia
Saidatun Nia Mohon Tunggu... Pengisi waktu luang

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pertumbuhan dan Pengetahuan

20 Maret 2020   05:28 Diperbarui: 20 Maret 2020   05:46 21 1 0 Mohon Tunggu...

Seiring bertambahnya usia, kita cenderung mengikuti urutan perubahan perilaku dan penampilan yang disebut pematangan. Setiap orang dipengaruhi secara berbeda oleh pengalaman pribadi mereka, tentu saja, tetapi kita semua berbagi kecenderungan pertumbuhan genetik yang melekat.

Kita berguling sebelum kita duduk, kita duduk sebelum berdiri, dan kita berdiri sebelum kita berjalan, dan kita berjalan sebelum kita istirahat. Hal yang sama berlaku untuk perkembangan kognitif kita, bagaimana kita belajar berpikir, tahu, mengingat, dan berkomunikasi. Dan jika anda akan berbicara tentang perkembangan kognitif.

Sebagaimana yang telah diteliti oleh Jean Piaget, seorang psikologi perkembangan yang luar biasa. Piaget telah menguji bakat dan kemampuan anak-anak.

Saat melakukan tes ini, Piaget mulai memperhatikan bagaimana anak-anak yang lebih muda terus memberikan jawaban yang salah untuk pertanyaan-pertanyaan tertentu. Dia menjadi terpesona oleh fakta bahwa anak-anak dari usia tertentu secara konsisten membuat hal tertentu pula.

Misalnya anak di suruh milih antara uang koin dan uang kertas yang nominalnya sama; 1.000,- maka yang dipilih oleh anak adalah uang yang kertas. Sementara orang lain mungkin menganggap ini sebagai kesalahan kekanak-kanakan.

Piaget dalam teorinya menyatakan bahwa itu karena manusia melalui tahapan spesifik perkembangan kognitif dan intelektual perkembangan. Begitu jika seorang anak balita belum pernah melihat rusa tetapi memiliki skema untuk seekor kuda, ia dapat memanggil yang pertama rusa dia melihat kuda.

Dia ingin menyesuaikannya dengan pemahamannya. Tetapi dengan lebih banyak interaksi di dunia, pikiran kita berkembang untuk mengakomodasi, atau menyesuaikan diri pengalaman baru. Begitu cepat, anak itu menyadari bahwa rusa bukan hanya kuda, dan dia menyesuaikan rencananya.

empat tahap perkembangan kognitif dan menjelaskan bagaimana kita belajar dalam berbagai fase kehidupan kita:

Tahap sensorimotor, yang dimulai saat lahir dan berlanjut hingga sekitar usia dua tahun. Ini adalah saat ketika bayi mengalami dunia melalui indera dan tindakan mereka. Menyentuh dan meraih, melihat dan mendengar. Dan memasukkan barang ke mulut mereka.

Dari apa yang bisa saya katakan, kebanyakan hanya memasukkan barang ke mulut mereka. Bayi yang lebih muda mungkin merasa takut di sekitar orang asing, tampaknya hanya hidup di masa sekarang, dan harus melihat sesuatu untuk mengetahui keberadaannya.

Ini membuat mereka sangat mudah untuk ditipu, jika Anda suka itu - maksud saya jika Anda memiliki pengalaman dengan bayi, pikirkan saja ini: melemparkan selimut lebih dari dot anak berusia enam bulan dan mereka pikir itu lenyap. Mereka tidak memiliki objek permanen, kesadaran bahwa benda-benda masih ada ketika mereka tidak terlihat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN