Mohon tunggu...
safira mirza rahman
safira mirza rahman Mohon Tunggu... Mahasiswa PKN STAN

Mahasiswa PKN STAN

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Ini Resiko dan Kebijakan Kredit Macet Saat COVID-19

29 Juni 2020   08:00 Diperbarui: 29 Juni 2020   08:02 474 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini Resiko dan Kebijakan Kredit Macet Saat COVID-19
freepik

Saat ini seluruh dunia sedang menghadapi kasus kesehatan global yaitu pandemic virus corona. Tidak dapat dipungkiri bahwa saat ini pemerintah sedang kesulitan memikirkan bagaimana cara agar ekonomi terus maju disaat pandemic.

Keberadaan virus ini menjadikakan tatanan ekonomi menjadi kacau balau karena kedatangan virus corona yang tidak dipresiksi sebelumnya. Serta hal ini menjadikan beberapa bidang usaha menjadi terhenti.

Salah satu masalah yang dihadapi adalah kredit macet. Apa itu kredit macet? Kredit macet adalah keadaan dimana debitur tidak dapat membayar hutang atau kewajibannya kepada kreditur tepat pada waktunya.

Lalu penyebab dari kredit macet dapat berasal dari faktor internal yang dapat berasal dari penyimpangan dari pelaksanaan kredit, atau kurangnya informasi tetang kredit macet  dan juga faktor eksternal contoh penyebabnya adalah kegagalan usaha dari debitur, dan menurunnya pertumbuhan ekonomi.

Jika digolongkan untuk saat ini maka penyebab dari kredit macet adalah melemahnya pertumbuhan ekonomi akibat dari pandemic virus corona. Bank dalam skala kecil juga beresiko terkena kredit macet karena tetap memberikan pinjaman untuk debitur. Hal ini dapet mengakibatkan kredit macet karena pendapatan masyarakat berkurang karena kehilangan pekerjaan mereka karena kebijakan “Lockdown” yang mengakibatkan banyak perusahaan terpaksa mem-PHK karyawan untuk mengurangi cost of production mereka. Lalu untuk pedagang kaki lima juga sangat terdampak karena mata pencaharian mereka tergantung dari lalu lalang masyarakat yang lewat, dengan keadaan Lockdown maka banyak orang yang melakukan WFH sehingga hal ini akan berdampak pada pekerjaan pedagang kaki llima. Akibat keputusan ini banyak pihak yang mengalami pengurangan pendapatan bahkan kehilangan pendapatan sehingga terpaksa untuk meminjam uang dari bank.

Dan biasanya mereka masih punya hutang yang belum dibayarkan karena untuk memenuhi kebutuhan hidup maka mereka hutang bank lagi. Hal inilah yang dapat membuat resiko kredit macet menjadi lebih besar.

Lalu bagaimana cara penyelamatan agar tidak terjadi kredit macet? Jawabannya adalah ada 5 cara yang dapat dilakukan yaitu Recheduling (bank memberikan keringanan kepada nasabah), Reconditioning (Bank melukan perubahan persyaratan agar meringankan nasabah), Restructuring (Bank merestruktur menambah atau mengurangi kredit atau ekuitas pemilik), Kombinasi dari Recheduling, Reconditioning, dan/ Restructuring, yang terakhir adalah Penyitaan Jaminan.

Pada kenyataannya yang dapat dilaksanakan adalah Recheduling yang dilakukan oleh bank agar nasabah mendapatkan keringanan ditengah pandemic Covid-19 yang menyebabkan kehilangan pendapatan mereka.

Bedasarkan POJK N0.11/POJK.03/2020 tentang Stimulus Perekonomian Nasional, Pemerintah memberikan perlakuan khusus kepada debitur, terutama pelaku UMKM yang mengalami kesulitan untuk membayar kewajibannya. Lalu melalui Perppu No.1/2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Covid-19 Pemerintah memberikan kebijakan relaksasi kredit dan berbagai macam stimulus untuk menjaga stabilitas perbankan ditengah pandemic yang menyebabkan pergerakan ekonomi menurun.

Dengan memberikan relaksasi perkreditan maka hal ini secara tidak langsung juga akan membangun perekonomian.

Terdapat 4 kebijakan pokok yang diatur dalam POJK N0.11/POJK.03/2020 yaitu meredam volatilitas di pasar keuangan dalam menjaga kepercayaan investor dan stabilisasi pasar, memberikan keringanan bagi sector riil dan informal untuk dapat brtahan di tengah pandemic corona melalui relaksasi restrukturisasi kredit/pembiayaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN