Sarwo Prasojo
Sarwo Prasojo Angin-anginan

Suka motret, tulas-tulis dan ini itu. Dan yang pasti suka Raisa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Pasar Tradisional dan Fenomena Desa

9 Januari 2019   16:43 Diperbarui: 10 Januari 2019   17:11 667 16 7
Pasar Tradisional dan Fenomena Desa
Suasana salah satu sudut Pasar Manis Karangmoncol Purbalingga. Dokpri

Pasar ilang kumandange begitu ramalan orang Jawa Kuno, yang bagi masyarakat Jawa sudah akrab di telinga.  Suatu prediksi jangka panjang tentang akan terpinggirkannya pasar, dalam arti tempat ini sepi.

Orang-orang tak ramai belanja di sini. Sehingga kumandang atau suara-suara mereka saat berada di pasar hilang. Pasar yang sepi berarti fungsinya sebagai tempat jual beli menurun.

Ramalan itu makin mendekati kebenarannya saat kita bertandang ke pasar-pasar tradisional di pedesaan. Para pedagang mengeluh sepinya pembeli. Bagi mereka yang puluhan tahun berdagang di sana merasakan perubahan itu.

Bahkan yang terjadi, jumlah pedagang tambah banyak dengan berbagai jenis dagangan. Tetapi tidak sebanding dengan jumlah pengunjung pasar.  Tentu saja, ini sebatas pengamatan saya yang sering keluar masuk pasar tradisional di pedesaan sekitar tempat tinggal.  Tapi siapa tahu ini gejala yang tengah melanda di tempat lain.

Pedagang biji bibit tanaman menggelar lapak di emper kios pasar. Dokpri
Pedagang biji bibit tanaman menggelar lapak di emper kios pasar. Dokpri
Zaman dulu, pasar tradisional sangat diandalkan sebagai magnet ekonomi. Orang-orang dari berbagai penjuru datang untuk berbelanja kebutuhan. Pasar tumpah ruah penuh aneka dagangan. Dari makanan siap santap, aneka sayuran mentah dan sejenisnya, hingga perkakas rumah tangga dari kayu dan bambu. Pokoknya, semua yang dibutuhkan hampir tersedia di situ.

Pasar tradisional bukan saja tempat bertemu penjual dan pembeli. Sikap dan perilaku orang tercecer di sana pula. Kita akan menemukan pembeli "kejam"yang menawar sampai titik darah penghabisan. Seperti hendak menghalangi pedagang yang ingin untung.

Ada juga orang yang enggan menawar karena tak tega. Kecuali jika belanja banyak. Ada penjual yang mudah tersinggung jika ada orang mendekat tapi tak beli.  Ada yang menerima sebagai hal wajar.

Aneka cara digunakan oleh penjual untuk laris. Dari kesantunan yang ditunjukkan lewat ucapan, berpakaian yang tidak asal-asalan, hingga penggunaan "penglaris" yang di dapat dari mendatangi tempat keramat ataupun "orang pintar". Begitulah strategi dagangnya.

Dalam masyarakat Jawa dikenal lima hari pasaran, yaitu manis, paling, pon, wage, kliwon.  Nama pasar biasanya berdasar kelima hari itu.  Dan di saat hari pasaran  itulah keramaian lebih kentara ketimbang hari biasa. Apalagi jelang Idul fitri, ramainya bukan main yang disebut sebagai prepegan.

Keramaian pasar begitu ditunggu, bukan saja oleh pedagang barang dan hewan ternak. Banyak orang yang menjual jasa di sana. Tukang jahit, tukang patri, juga tukang cukur dan tukang arloji. Semua mencari peruntungan dari keramaian pasar itu.

Sekarang berbeda. Lambat dan pasti telah terjadi perubahan. Ada beberapa faktor yang mungkin menjadi penyebabnya.  

Pertama perkembangan infrastruktur. Saya mengamati makin ke sini jalan-jalan di pedesaan semakin bagus. Lebar dan beraspal. Kendaraan sekelas mobil akan mudah melintas.

Jembatan penghubung antar desa banyak dibangun. Kedua sarana itu mempercepat dan mempermudah pergerakan masyarakat. Kondisi ini membangkitkan gairah untuk punya kendaraan utamanya roda dua. Nyaris, tiada rumah tanpa motor.  

Pedagang pakaian keliling bermotor. Dokpri
Pedagang pakaian keliling bermotor. Dokpri
Infrastruktur yang tersedia menumbuhkan fenomena lanjutan. Mereka memanfaatkan lahan sekitar rumah, membuat kios atau warung untuk berjualan. Dengan kendaraan bermotor mereka bisa kulak. Mobil-mobil box atau pick up bisa masuk ke area dalam desa menawarkan barang. 

Konsekuensinya adalah keterjangkauan masyarakat untuk membeli di tempat terdekat. Sedangkan dulu, satu kecamatan hanya ada satu pasar besar di ibukota kecamatan. Untuk ke sana mesti membutuhkan kendaraan angkutan umum. Kadangkala mesti berjalan kaki melewati pesawahan dan menyeberang kali.

Pedagang bibit tanaman keliling. Dokpri
Pedagang bibit tanaman keliling. Dokpri
Fenomena lanjutan dari baiknya infrastruktur adalah tumbuhnya pedagang keliling, baik kendaraan roda dua ataupun tiga. Mereka mampu masuk ke gang, mendekati calon pembeli persis di depan rumah. Sesuatu yang tidak terbayangkan orang bisa belanja begitu mudah. Lewat kode suara tertentu pedagang itu memanggil, berseru seraya menyampaikan warta: aku datang!

Orang pun tak perlu berdesakan, berbecekan, dan merasakan hawa pengap di pasar. Kini mereka nyaman dan santai belanja yang tak perlu buang ongkos dan waktu. Cukup beberapa langkah menghampiri penjual. Sayuran, perabot, pakaian masing-masing ada penawarnya. Mudah bukan?

Apa yang terjadi beberapa tahun lalu di perumahan kota, kini sudah merambah ke pedesaan.

Beberapa lembaga perbankan hadir di wilayah pedesaan. Biasanya dekat dengan pusat pemerintahan kecamatan. Minimarket ikut nimbrung berkompetisi.

Di mana ada "si Domar" di situ hadir "si Alfa". Keduanya mencari pangsa, ujungnya menjepit keberadaan toko-toko yang sudah ada. Minimarket menawarkan kemudahan dan  kenyamanan  berbelanja ala modern. Daya pikatnya  kuat bagi kalangan menengah pedesaan, juga anak-anak jaman now

Dokpri
Dokpri
Lembaga perbankan sekelas BRI dan juga minimarket menjadi magnet ekonomi baru.  Citra modern yang ditunjukkan oleh bank dengan fasilitas ATM menjadikan tempat itu kerap dikunjungi orang dari pagi hingga malam.

Minimarket dengan ruangan ber-AC dan cara belanja yang memanjakan pembeli, tak ayal menarik konsumenorang desa untuk  menyambanginya dari pagi hingga malam.  

Imbasnya adalah tumbuhnya pedagang makanan kaki lima di sekitar keduanya.  Memanfaatkan tepi jalan yang sempit.  Bermodal gerobak dan tenda mereka berdagang. 

Apa yang terpajang di berbagai sudut kota, kini ada di desa. Mau apa? Takoyaki, burger, ayam penyet, martabak dan sostel. Atau aneka es: es duren, es kelapa muda, es capucino, es bubble dan entah apalagi.  Begitu banyak varian yang bisa ditemui di desa.  Tentu dengan harga khas kocek orang desa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2