Ryo Kusumo
Ryo Kusumo Professional

Membaca, menulis.. ...udah gitu aja www.ryokusumo.com

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Ngobrol ala Anak Jaksel, Alami atau Sekadar Gaya-gayaan?

11 September 2018   10:43 Diperbarui: 11 September 2018   12:06 5194 32 27
Ngobrol ala Anak Jaksel, Alami atau Sekadar Gaya-gayaan?
Sumber foto: jakarta.panduanwisata.id

"Lo tadi beli charger harganya berapa?"

Anak Jakpus: "Lima puluh ribu"

Anak Jaktim: "Mapuluh rebu"

Anak Jakbar: "Goban"

Anak Jaksel: "Hmm..around fifty thousand gitu deh.."

Percakapan di atas sedang menjadi viral belakangan ini, bukan lagi anak Bekasi yang diledek karena letak kotanya di luar planet bumi, but anak Jakarta Selatan yang menjadi bahan bully akibat pencampuran bahasa (mixing) yang menurut mereka menjadi lucu.

Kenapa sih kalian? Saya sebagai eks anak Jakarta Selatan (25 tahun saya di Jaksel, tepatnya di Bintaro - but that's not Bintaro Tangsel ya, please note) agak sedikit terusik jiwanya.

Gini ya guys, Jakarta Selatan itu sedari dulu tidak diragukan lagi merupakan tempat paling heits se-Jakarta, even di Indonesia. Coba kalian sebut tempat mana yang gak heits di Jaksel? Since di era 70an, 80an, 90an untill now?

Dari mulai Pondok Indah, yang dulu basic-nya tempat pemukiman warga Pondok Pinang, dibebaskan oleh PT Metropolitan Kentjana (Ciputra and the gank) dan fokus ke develop elite residence dari tahun 1970 sampai 1980an.

Agak melipir sedikit dari PI, kita ketemu sama daerah Bintaro. Look at there, mana ada tipe rumah RSS disitu? Apalagi sampai susah selonjor, ih gak ada story ya buat anak Jaksel.

Agak ke sana lagi dari PI, kita ketemu kawasan Radio Dalam yang dulunya tempat kongkownya anak muda yang baru pulang dugem, dan literally betah nongkrong di sate padang Salero Ajo.

Lurus lagi, ketemu kawasan Gandaria yang rindang, which is banyak pohon dan sure, lebih adem. Di sinilah cikal bakal Soto Kudus Blok M yang legendaris.

Mau ke sana-an lagi, masuk ke kawasan Blok M, Melawai hingga Senopati. Siapa orang Indonesia yang gak tahu Blok M sih? which is itu tempat crazy heits sampai masuk komik Lupus, dan tempat nongkrong Jeep CJ 7 di masa jayanya. Ingat lagu Denny Malik yang "Jalan-Jalan Sore"? Nah..

Apalagi Senopati, nih ya sekarang aja kalo kita mau go to Tendean di weekend, kita absolutely kena macet di Senopati. Padahal stuck karena banyaknya mobil yang parkir di kiri-kanan jalan.

Emang ada apa disitu? Duh, difficult ya kalo jelasin ke orang yang belum pernah ke Jaksel. Itu kiri kanan isinya restoran yang nyaris semua high class. Bahkan kita mandatory dress-up kalau mau makan di salah satu resto disana.

Belum lagi Kemang, daerah yang awalnya adalah daerah persawahan penghasil susu yang di make-up menjadi kawasan elite setara Kuta atau Seminyak, Bali.

Kemang, yang diambil dari nama buah seperti mangga dengan bau harum namun agak asam itu, berpredikat daerah expatriat. Banyak bule. Gak heran kalau gaya hidup dan bahasa tentunya, ter-influence dari kehidupan di Kemang ini.

Itu baru sebagian kecil dari Jaksel guys. Jadi dari segi kelas aja itu beda. Beda banget. Belum lagi si Ahmad Dhani yang DULU georgeous banget soal music ini, create song Dewa 19 yang title-nya "Selatan Jakarta". Only South Jakarta, karena Selatan Jakarta memang membekas.

Daerah Jakarta Selatan yang rindang dengan udara lebih fresh. Compare deh kalau hari minggu pagi, habis dari Bekasi masuk tol Jorr, terus exit Pondok Indah menyusuri Selatan Jakarta sampai di SCBD, breakfast di Bubur Ayam Tebet depan McD. Itu kayak kamu abis keringetan di Metro Mini terus mandi air dingin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2