Mohon tunggu...
Ryan Martin
Ryan Martin Mohon Tunggu... Mahasiswa Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran

Hai, saya Ryan, dan saya merupakan mahasiswa Kedokteran Gigi di salah satu universitas di Bandung. Saya senang menulis berkaitan dengan edukasi di bidang kesehatan, serta berbagi pengalaman saya. Saran dan kritik yang membangun, sangat saya harapkan. Semoga apa yang saya bagikan, dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

5 Tradisi Perayaan Imlek yang Tetap Terlaksana di Kala Korona Menyerang

14 Februari 2021   09:24 Diperbarui: 14 Februari 2021   23:04 183 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
5 Tradisi Perayaan Imlek yang Tetap Terlaksana di Kala Korona Menyerang
Sumber: Instagram/@anisapuscat_

Hai, perkenalkan saya Ryan. Saya adalah seorang Warga Negara Indonesia yang merayakan tahun baru Imlek. Perayaan Imlek menyimpan kebahagiaan tersendiri serta telah menjadi tradisi turun-menurun bagi saya dan keluarga. Dengan baju serba merah, kami berkumpul untuk makan malam yang meriah di restoran favorit kami.

 Imlek tentunya tidak afdal jika tidak dilengkapi dengan pemberian angpao serta melihat pertunjukkan Barongsai. Sosok berkaki empat, dengan kepala besar serta mata yang selalu berkedip. Bentuk pertunjukkan yang unik serta seru untuk ditonton. Namun, semua ini berubah sejak sang Korona menyerang. Dengan ketatnya pembatasan jarak antar manusia, hal-hal yang memeriahkan disaat perayaan Imlek pun ikut pupus. 

Tanggal 12 Februari 2021. Saya terbangun pada pukul 07.13 WIB. Memandangi langit-langit rumah sembari meregangkan tubuh di atas kasur. Seperti hari-hari biasa lainnya, saya memeriksa notifikasi handphone. Notifikasi itu memberikan pesan mengenai hari raya tahun baru Imlek. Sang Korona telah membawa saya ke Bulan, dengan zona waktunya tersendiri. Saya bahkan melupakan tanggal yang cukup penting ini. 

Namun, memang tidak ada rencana spesial yang dipersiapkan sebab saya dan keluarga sadar bahwa disaat pandemi, alangkah lebih baiknya jika tidak keluar rumah. Rutinitas sehari-hari pun berlanjut. Meskipun tahun baru imlek pada hari itu tidak semeriah biasanya, saya cukup senang karena tetap menjalankan beberapa tradisi imlek. Penasaran dengan tradisi-tradisi itu? Berikut lima tradisi diantaranya.

Pertama, Menggunakan Pakaian Serba Merah

Sumber: Instagram/@anisapuscat_
Sumber: Instagram/@anisapuscat_
Hari itu, saya bersama 4 anggota keluarga saya yang lain, kompak mengenakan pakaian serba merah. Motif baju imlek sangatlah indah dengan perpaduan warna kuning emas dan gambar burung merak, naga ataupun bunga teratai. Warna merah ini dipercaya memberi makna kebahagiaan dan semangat baru untuk menyongsong tahun yang baru. Sedangkan warna kuning emas melambangkan rezeki yang berlimpah dengan harapan di tahun yang baru ini dapat menjadi lebih baik dari tahun sebelumnya. Warna merah memiliki mitos yang menarik untuk diceritakan. 

Konon katanya, terdapat makluk bernama Nian yang kerap menyerang perdesaan di tanah Tiongkok setiap tahunnya. Nian merupakan hewan menyerupai banteng dengan gigi taring yang panjang. Nian sangat senang merusak sawah warga, memangsa hewan ternak dan bahkan manusia. Untungnya, para penduduk mengetahui kelemahan binatang buas ini. Nian sangat takut dengan api, suara bising dan warna merah. Oleh sebab itu, warna merah disaat imlek melambangkan keberuntungan dan kebahagiaan karena berhasil mengusir Nian. 

Kedua, Pemberian "Angpao"

Sumber: /www.dewaprint.com
Sumber: /www.dewaprint.com
Angpao merupakan sebuah amplop merah yang umumnya berisikan uang, yang harus diberikan dari orang tua kepada anak cucunya. Angpao dapat dianggap sebagai suatu bentuk kepedulian antar sesama manusia, sehingga pemberiannya tidak terbatas hanya didalam keluarga saja. Amplop merah ini memiliki makna keberuntungan, kebaikan dan kesejahteraan. Dalam pemberian angpao, harus diberikan secara langsung dengan maksud doa keberuntungan dari Pemberi dapat langsung diterima oleh Penerima. 

Nominal dari angpao biasanya akan menghindari unsur angka 4. Dalam tradisi Tionghoa, angka 4 mengartikan kata "Mati" sehingga dianggap membawa sial. Angka 8 memiliki makna yang lebih bagus, yakni kaya dan beruntung sepanjang hidup, melihat angka 8 yang tidak memiliki awal dan akhir. Hari itu saya memperoleh angpao dari ayah, ibu, kakek dan nenek. Lumayan, uangnya bisa untuk jajan cilok Pak Saipul di warung sebelah. 

Ketiga, Makan Keluarga dengan Makna di Setiap Hidangannya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x