Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... Lainnya - dibuang sayang

Ngopi dulu ☕

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Gila, Industri Rumahan Kosmetik Palsu Ini Sudah Beroperasi Sejak 2015

20 Februari 2020   08:21 Diperbarui: 20 Februari 2020   08:22 360 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Polisi membongkar industri kosmetik ilegal (metro.tempo.co)


Di antara tiga orang yang diciduk polisi, masing-masing S (55), MF (55), dan NK (65), dua di antara ketiga orang yang diamankan jajaran Polda Metro Jaya itu merupakan kunci.

Dikatakan kunci sindikat ini, karena MF dan NK berfungsi sebagai peracik obat-obat kosmetik palsu.

Home industry itu  menghasilkan produk-produk kecantikan toner, seperti face whitening, krim pagi, krim malam, serum, dan milk cleanser.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus, mengatakan jajarannya menangkap dan sekaligus menggerebek lokasi pembuatan kosmetik ilegal tersebut di Jatijajar, Kecamatan Tapos, Depok, Jawa Barat.

Dari ketiga tersangka itu, MF berperan dengan menyediakan rumahnya sebagai tempat pembuatan kosmetik ilegal tersebut, sedangkan perempuan NK bertugas membeli bahan-bahan pembuatan kosmetik tersebut dari toko-toko bahan kimia.

Sedangkan S bertugas sebagai pemasar kosmetik palsu tersebut. Sebenarnya, ketika digerebek, polisi menemukan 5 orang di TKP. 

Tapi polisi menetapkan tiga tersangka, karena yang dua orang lagi hanyalah sebagai pembantu.

Kombes menjelaskan, ketiga tokoh kunci memulai usaha kosmetik tanpa ijin BPOM tersebut dengan modal Rp 10 juta. Adapun keuntungan kotor mereka sekarang dapat mencapai sekitar Rp 250 juta per bulannya.

Adapun Polda Metro Jaya segera bergerak, berdasarkan keluhan dan laporan masyarakat bahwa di Tapos, Depok, ada sebuah rumah yang dijadikan sebagai tempat pembuatan kosmetik tanpa ijin.

Pabrik rumahan yang menggunakan bahan-bahan kimia berbahaya itu sudah mulai beroperasi sejak tahun 2015, dan polisi mulai membongkar kasus tersebut pada Sabtu (15 Pebruari 2020) lalu.

Kombes juga menjelaskan mengapa lelaki MF dan perempuan NK berperan kunci, sebagai peracik obat-obatan tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan