Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... dibuang sayang

The old home town looks the same As I step down from the train And there to meet me is my Mama and Papa Down the road I look and there runs Mary Hair of gold lips like cherries

Selanjutnya

Tutup

Bola

Jika Iwan Bule Jadi Ketua PSSI, Simon Bakal "Out"?

12 September 2019   07:00 Diperbarui: 12 September 2019   08:42 0 2 1 Mohon Tunggu...
Jika Iwan Bule Jadi Ketua PSSI, Simon Bakal "Out"?
Simon McMenemy (bola.tempo.co)

Apakah mimpi Indonesia untuk berbicara di level dunia, setidaknya Asia akan berlanjut?

Dalam dua laga awal di rumah sendiri, Indonesia takluk 2-3 dari Malaysia, dan 0-3 dari Thailand.

Pada laga Selasa (10/9/2019) bahkan jumlah penonton Indonesia yang hadir cuma sekitar 12.000 orang, jauh lebih sedikit ketimbang tiket yang terjual ketika laga melawan Harimau Malaya.

Apakah semangat mereka sudah menurun, paska kekalahan dari Malaysia. Thailand yang sangat ditakuti di Asia Tenggara, lebih berat.

Inilah kali pertama Indonesia kalah dari Thailand di kandang dalam satu dekade terakhir. Bahkan kekalahan di laga kedua kualifikasi Piala Dunia 2022 Grup G itu merupakan kekalahan terburuk yang diderita Indonesia dari Thailand dalam 11 laga terakhir. Saat itu, Garuda tunduk 1-4 dari Gajah Perang di ajang Piala AFF Bangkok, Nopember 2000.

Saat ini, Indonesia menghuni dasar klasemen Grup G dengan nol poin. Thailand di puncak dengan empat poin, disusul Uni Emirat Arab (setelah menang 2-1 atas Malaysia). UEA dan Malaysia memiliki tiga poin.

Laga paling depan sesudah ini, Indonesia bakal berhadapan dengan UEA, yang dinilai tim paling favorit menjuarai Grup G, pada 10 Oktober 2019.

Kekalahan beruntun yang dialami Timnas Indonesia, menjadikan pelatihnya, Simon McMenemy, mendapat hujatan agar "out" saja.

Salah satunya datang dari mantan pelatih Timnas U-19, Eduard Tjong. Eduard Tjong mengatakan dua kekalahan beruntun di kandang, sudah cukup bagi Simon untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

Eduard Tjong, mantan arsitek Persis Solo itu, mengambil contoh apa yang terjadi di klub. Baik di Liga 1 maupun Liga 2, mereka tak sungkan-sungkan untuk memecat saja pelatih yang mengecewakan.

Simon sudah diberi keleluasaan memilih pemain, ujicoba. PSSI sebagai "bos klub" juga seharusnya memecat pelatih asal Skotlandia tersebut. "Menurut saya, PSSI seharusnya memakai pelatih lokal saja," ujarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3