Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Bulan Madu Australia dan Timor Leste Segera Berakhir?

27 September 2016   11:20 Diperbarui: 27 September 2016   15:51 5633 38 26 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bulan Madu Australia dan Timor Leste Segera Berakhir?
Peta the Joint Petroleum Development Area in the Timor Sea. Sumber: dfat.gov.au

Kedekatan Australia dan Timor Leste baik sebelum dan sesudah memilih berpisah dengan Indonesia dapat diibaratkan sebagai pasangan yang baru saja menikah dimana segala sesuatunya tampak manis. Di tengah manisnya bulan madu kedua negara ini, tidak dapat dipungkiri bahwa potensi dan iming iming cadangan minyak di celah Timor yang digadang gadang sebagai harta karun bagi rakyat Timor Leste menjadi faktor pendorong utamanya.

Tidak dapat dipungkiri juga bahwa Australia merupakan sponsor utama dalam kemerdekaan Timor Leste  dari Indonesia pada tahun 2002. Namun kini bayangan manisnya kemerdekaan dengan realitas kehidupan rakyat Timor Leste tampaknya tidak lagi selaras. Perkonomian Timor Leste  yang semakin terpuruk membuat rakyat Timor Leste harus menghadapi realitas “hilangnya mimpi manis kemerdekaan”. 

Kalau boleh diibaratkan bahwa saat ini rakyat Timor Timor ada dalam kehidupan dimana penghasilannya setara dengan rupiah namun pengeluarannya setara dengan dollar. Dalam situasi seperti ini pasokan kebutuhan pokok dari Indonesia menjadi sangat vital. Ramainya transaksi kebutuhan pokok di wilayah perbatasan dengan Indonesia jelas menggambarkan ketimpangan ini.

Prajurit Timor Leste belanja di pasar seroja di Kabupaten Belu, di wilayah perbatasan Indonesia. Sumber: Kompas
Prajurit Timor Leste belanja di pasar seroja di Kabupaten Belu, di wilayah perbatasan Indonesia. Sumber: Kompas
Cadangan minyak dan gas di celah Timor tidak semanis yang diperkirakan. Sumber: ww3.hdnux.com
Cadangan minyak dan gas di celah Timor tidak semanis yang diperkirakan. Sumber: ww3.hdnux.com
Salah satu yang membuyarkan mimpi ini adalah masalah sengketa cadangan minyak di celah Timor ini dengan Australia. Dalam hal ini Xanana Gusmao secara terang terangan menuduh Australia bahwa Timor Leste walaupun sudah merdeka ternyata tidak berdaulat karena celah Timor masih “dikuasai” Australia.

Ironisnya cadangan minyak dan gas yang ada di celah Timor yang diperkirakan senilai dengan $ 40 milyar ternyata tidak sekaya yang diduga. Sebaliknya justru celah Timor tersebut kini sedang dalam sengketa kepemilikannya dengan Australia. Kini Timor Leste menghadapi masalah penurunan penghasilan negara yang sangat serius karena penerimaan dari hasil minyak dan Gas sebagai penghasilan utama negara  menurun tajam.

Sejarah Perjanjian Celah Timor

Kisah celah Timor yang kini diperebutkan kepemilikannya antara Australia dengan Timor Leste  dimulai pada tahun 1989 ketika Indonesia dan Australia menandatangani perjanjian the Timor Gap Treaty dimana saat itu Timor Leste masih menjadi bagian dari Indonesia dengan nama Timor Timur. Saat itu Timor Leste yang statusnya adalah menjadi salah satu provinsi Indonesia sehingga tidak memiliki batas permanen maritimnya.

Pada tahun 2002 setelah memisahkan diri dengan Indonesia, Timor Leste mendandatangani the Timor Sea Treaty dengan kondisi tidak memiliki batas laut. Disinilah masalah celah timor ini mulai muncul, dimana Timor Leste berpendapat bahwa harusnya batas laut negara baru Timor Leste adalah separuh dari jarak pantai Timor Leste dan Australia.

Dengan pengaturan seperti ini berarti Timor Leste akan memiliki sebagian besar cadangan minyak dan gas yang ada di celah Timor tersebut. Tentu saja Australia merasa keberatan dengan klaim ini karena sebagian besar dari biaya operasional eksplorasi minyak dan gas di celah Timor ini berasal dari Australia. Dengan kondisi seperti ini, selanjutnya Timor Leste pada tahun 2004 melakukan negosiasi dengan Australia terkait dengan kepemilikan celah Timor ini.

Selanjutnya pada tahun 2006 perjanjian terkait dengan Certain Maritime Arrangements in the Timor Sea (CMATS) ditandatangani, namun tetap belum diputuskan batas wilayah laut Timor Leste yang permanen. Saat itu justru hanya dibicarakan bahwa penghasilan minyak dan gas yang didapat dari celah Timor ini dibagi berdua dengan Australia.

Di lain pihak Australia berpendapat bahwa dengan adanya perjanjian ini, maka jurisdiksi Haque tidak berlaku untuk celah Timor. Oleh sebab itu, permasalahan wilayah di celah Timor ini sudah terselesaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN