Mohon tunggu...
Rozal Nawafil
Rozal Nawafil Mohon Tunggu... RNa

Penulis adalah Mahasiswa atau Praja Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) asal Provinsi Aceh.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Ulama Asal Palestina Syekh Abdullah Kan'an, Pendiri dan Mufti Pertama Kesultanan Aceh

19 Mei 2021   05:36 Diperbarui: 20 Mei 2021   17:06 749 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ulama Asal Palestina Syekh Abdullah Kan'an, Pendiri dan Mufti Pertama Kesultanan Aceh
Makam Tgk. Abdullah Kan'an

Oleh: Rozal Nawafil*

Sebagian besar sejarawan sepakat, bahwa Kesultanan Aceh pertama kali didirikan oleh Sultan Meurah Johan Syah (1205-1235 M) di Aceh Besar. Jauh sebelum berdirinya kerajaan Aceh Darussalam yg didirikan oleh Sultan Ali Mugayat Syah (1514-1530 M).

Johan Syah mendirikan Kesultanan Aceh di atas bekas federasi Kerajaan Lamuri Kuno (Kerajaan Indra Purba atau Lamuri, Indra Jaya atau Seudu, Indra Purwa, Indra Patra, Indra Puri dan Langkrak) bersama gurunya yang bernama Syekh Abdullah Kan'an.

Syekh Abdullah Kan'an adalah seorang ulama yang berasal dari Kan'an Palestina dan sudah datang ke Aceh di abad ke-4 Hijriah. Di Aceh beliau memperdalam ilmu agama di Zawiyah (Dayah Cot Kala), pondok pesantren atau sekolah Islam pertama di Asia Tenggara yang didirikan pada abad ke-9 M. Setelah lulus dari Zawiyah Cot Kala, Sultan Peureulak mengangkat Syekh Abdullah Kan'an sebagai Teungku Chik di Zawiyah Cot Kala.

Salah satu murid Syekh Abdullah di Cot Kala adalah Johansyah yang berasal dari Kerajaan Linge (Gayo) namun hijrah untuk mendalami ilmu agama Islam ke Dayah Cot Kala di Bayeun, Aceh Timur yang saat itu berada dalam wilayah Kesultanan Peureulak. Johansyah digelari meurah sebutan keturunan bangsawan negeri Lingga (Linge) karena ayahnya yang bernama Adi Genali atau Teungku Kawe Teupat merupakan bangsawan yang dirajakan di negeri Linge.

Syekh Abdullah Kan'an termasuk salah satu dari ulama yang mula-mula menyiarkan agama Islam di Aceh. Menurut Ali Hasjmy, Syekh Abdullah Kan'an merupakan ahli pertanian yang pertama kali membawa bibit lada ke Aceh. Masyarakat Aceh mengenal Syekh Abdullah Kan'an dengan sebutan Teungku Chik Lampeuneu'euen. Tempat kediaman Syekh Abdullah dinamai Lampeuneu'en atau Lamkeuneu'en yang secara harfiah dalam bahasa Aceh berarti wilayah Kan'an yang merupakan tempat asal Syekh Abdullah. Saat ini gampong Lampeuneuen termasuk dalam wilayah kecamatan Darul Imarah, Kabupaten Aceh Besar.

Pada tahun 576 H /1180 M, Syekh Abdullah Kan'an dan Meurah Johan dikirim oleh Sultan Makhdum Alaidin Malik Muhammad Shah Johan (1173-1200), Sultan Kesultanan Peureulak ke Aceh Besar sebagai delegasi dakwah menyebarkan agama Islam sekaligus angkatan perang yang membawa 300-600 pasukan untuk menyerang pasukan Tiongkok dibawah dinasti Zhao Zhen yang terlebih dahulu menyerang dan menaklukkan Kerajaan Indra Jaya dan sekitarnya antara tahun 450-460 H atau 1059-1069 M.

Sebelumnya, Kerajaan Hindu Indra Purba yang beribu kota di Lamuri dibawah pimpinan Maharaja Indra Sakti meminta bantuan Peureulak untuk menghadapi ancaman armada perang Tiongkok yang berhasil menguasai Kerajaan Indra Jaya mengingat sebelumnya Kerajaan Indra Purba pernah diserang dan dijarah oleh Kerajaan Rajendra Cola 1 dari India Selatan.

Johansyah ditugaskan mengomandoi angkatan perang 'Syah Hudan' yang didalamnya terdapat 300 personil terlatih yang kesemuanya merupakan mahasantri Zawiyah (Dayah) Cot Kala. Ia dan pasukannya lalu membangun pusat latihan militer di Bandar Lamuri tepatnya di Mamprai dalam upaya menaklukkan kerajaan Seudu (Indra Jaya). 

Di Mamprai, Syekh Abdullah Kan'an atas izin Raja Indra Purba juga membuka kebun lada dan mulai menyebarkan ajaran Islam. Pada akhirnya, raja dan seluruh penduduk Lamuri berhasil berhasil diislamkan oleh Syekh Abdullah Kan'an dengan bantuan 300 mahasantrinya yang selanjutnya oleh masyarakat Aceh disebut Sukee Lhee Reutoh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN