Mohon tunggu...
Rosidin Karidi
Rosidin Karidi Mohon Tunggu... Human Resources - Orang Biasa

Dunia ini terlalu luas untuk ku. Menjadikan sadar semakin sedikit yang ku tahu.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mudik 2018 Lancar, Masih Kurang? [2]

24 Juni 2018   21:05 Diperbarui: 24 Juni 2018   21:11 1114 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mudik 2018 Lancar, Masih Kurang? [2]
Pantauan kondisi jalan tol km 233 dua hari jelang akhir masa liburan | sumber: FASI Team

"Boleh tidak setuju, tapi yang penulis rasakan sejak 1998, mudik 2018 adalah paling lancar dalam sejarah"

Tulisan sebelumnya, penulis bercerita pengalaman saat mudik lima hari jelang lebaran. Perjalanan dari Cibubur ke Pekalongan yang biasanya ditempuh lebih dari lima belas jam, kini hanya enam jam lebih sepuluh menit. Boleh dibilang sangat lancar. Jalan tol yang sebelumnya sempat menjadi momok pemudik, kali itu lancar tanpa hambatan. Bahkan tol fungsional Pejagan mampu berfungsi dengan baik tanpa kemacetan. 

Penulis mengapresiasi penyiapan infrastruktur jalan dan pengaturan serta penempatan petugas sepanjang perjalanan yang dilalui pemudik. Penyelenggaraan mudik tahun ini boleh dibilang sukses, meski dua hari jelang lebaran masih terjadi kapadatan di sejumlah ruas jalan tol lantaran puncak "arus mudik".

Kesigapan petugas di lapangan, segera mengurai kepadatan, mengkondisikan arus jalanan yang tidak terlalu lama dan lalu lintas kembali lancar. Tidak ada lagi cerita duka dan sengsara akibat kemacetan yang melanda para pemudik. 

Kali ini, akan coba bertutur pengalaman saat "arus balik" kembali ke Jakarta.

Seperti halnya saat mudik, persiapan arus balik ini tidak jauh berbeda. Kesiapan kendaraan, bekal makanan, baju kotor, oleh-oleh pun bertambah. Maklum dari kampung hasil kebun, ada mangga arumanis dan pisang sobo baru saja dipanen. Masuk kardus, jadi bagian oleh-oleh yang harus dibawa. Tambahan lainnya soal pijet badan sehari sebelumnya agar lebih segar kendalikan kemudi.

Anakku yang jelang remaja sudah meminta sejak masih di Jakarta, agar bisa makan soto saat di kampung nanti. Dia memang penggemar soto khas Pekalongan. Kalo mudik, "wajib" makan meski hanya sekali. Untuk kuliner satu ini, Insya Allah penulis akan bahas dilain artikel. Bukan saja soto, masih ada kuliner khas lain seperti tauto, kluban, pindang tetel, dan megono, yang mampu menggoda selera.

Usai shalat dhuhur, seluruh barang bawaan mulai dikemas dalam mobil. Volume bawaan lebih banyak dibanding saat datang. Tapi disitu tantangan agar mobil tetap nyaman berkendara. Tak lupa pamitan dengan orangtua, mohon maaf sekaligus doa semoga selalu diberikan keberkahan dalam hidup. Sudah siap semua, mobil pun bergerak. Bukan ke arah Jakarta, tapi kuliner soto.

Kami memutuskan berangkat dua hari jelang akhir liburan dengan beberapa pertimbangan. Pertama kondisi jalan belumlah mencapai puncak kepadatan. Kedua setidaknya masih ada satu hari istirahat dan bersih-bersih di rumah sebelum masuk kerja kembali. 

Dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, kondisi arus balik memang tidak separah saat mudik. Namun tetap saja antisipasi beberapa titik rawan kemacetan. Terutama jelang pertemuan dengan arus dari arah Bandung di tol Cikampek. Selain karena bertambah jumlah kendaraan, juga antri masuk tiga rest area hingga km 42.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x