Mohon tunggu...
NoVote
NoVote Mohon Tunggu... Guru - Mohon maaf jika tak bisa vote balik dan komen
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Terimakasih

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Ya Allah, Pak Kepsek, "Eleng" Pak!

13 Maret 2020   11:15 Diperbarui: 13 Maret 2020   11:15 580 33 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ya Allah, Pak Kepsek, "Eleng" Pak!
Sumber: Terbaiknews.net


Aduhai, apalagi ini? Seorang kepsek yang lagi mau ditingkatkan kompetensinya oleh Mas Nadiem malah melalukan tindakan amoral pada peserta didiknya. Lewat sekolah penggerak, lewat pelajar pancasila, lewat compassion malah mencoreng wajah pendidikan di Indonesia lagi.

Saya sangat sedih membaca laman wiken.grod.id, Oknum Kepala Sekolah SMA di NTB Cium Siswinya dengan Modusnya Ajak Selfie di Kelas Kosong, Begini Aksinya! (12/3/2020). Mencium dan merangkul paksa siswi di kelas kosong dengan alasan selfi. Seperti apa sih rasanya? Heran, kok ada saja tindakan begini. 

Tak hanya kejadian ini. Banyak peristiwa lain yang serupa membuat kita semua miris mendengar dan membacanya.

Memangnya di rumah tak ada istri atau apa? "Eleng" pak, bagaimana kalau putri bapak diperlakukan seperti itu. Bersyukurlah polisi sudah meringkus oknum kepsek tersebut.

Kepala sekolah yang seharusnya mampu dan mengerti proses pembelajaran siswa dan mampu mengembangkan guru yang berpihak pada siswa, menghasilkan profil Pelajar Pancasila, dan adanya dukungan komunitas yang mendukung proses pendidikan di dalam kelas. Malah melakukan tindakan amoral pada siswinya.

Kepala sekolah yang seharusnya menjadi ujung tombak pengembangan guru yang berpihak pada siswa malah berpihaknya melecehkan siswi. Sungguh perbuatan tidak terpuji.

Kepala sekolah yang seharusnya mampu menghasilkan "Pelajar Pancasila" malah mencoreng moreng isi butir Pancasila sendiri.

Seharusnya seleksi pengangkatan kepala sekolah perlu mempertimbangkan hasil tes psikologi. Calon kepala sekolah yang berpeluang terindikasi tidak normal atau menyimpang perilaku seksualnya dapat disingkirkan dari pencalonan kepala sekolah. Apalagi mengangkatnya sebagai kepala sekolah.

Memang rentan berada di depan siswi yang dengan mata tak normal akan melihat mereka sebagai sasaran empuk pelecehan.

Jadi jangan heran ketika siswi SMA yang lagi mekar-mekarnya, harum-harumnya membuat tergoda. Kewenangan kepala sekolah sebagai pimpinan jelas adalah penguasa di sekolah. Apa pun bisa terjadi. Baik pelecehan terhadap siswi maupun terhadap guru perempuan.

Program sekolah penggerak yang mengusung siswi sebagai Pelajar Pancasila yang memiliki 6 profil utama, yaitu berakhlak mulia, kreativitas, gotong-royong, bebhinekaan global, bernalar Kritis, dan mandiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan