Mohon tunggu...
Romi Febriyanto Saputro
Romi Febriyanto Saputro Mohon Tunggu...

Bekerja di Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen sebagai Kasi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan. Juara 1 Lomba Penulisan Artikel Tentap ng Kepustakawanan Indonesia Tahun 2008. Email : romifebri@gmail.com. Blog : www.romifebri.blogspot.com.

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Antara Zohri, Mbappe dan Asian Games 2018

21 Juli 2018   07:20 Diperbarui: 21 Juli 2018   07:42 736 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antara Zohri, Mbappe dan Asian Games 2018
foto: detikcom

Lalu Muhammad Zohri dan Kylian Mbappe adalah dua sosok pemuda yang menjadi viral karena prestasi yang diukir pada bulan Juli 2018. Zohri tanpa disangka-sangka oleh siapa pun -bahkan oleh Zohri sendiri- meraih gelar sebagai manusia tercepat di dunia pada kejuaraan Atletik Dunia U-20 di Finlandia pada tanggal 11 Juli 2018. Empat hari kemudian giliran Mbappe yang menyita perhatian publik ketika dinobatkan sebagai Pemain Muda Terbaik Piala Dunia 2018.

Situs bola.com, 18 Juli 2018 mencatat bahwa pemain 19 tahun tersebut menorehkan berbagai prestasi gemilang pada 2018. Bersama Paris Saint-Germain, dia merengkuh tiga trofi juara musim 2017-2018, yakni Ligue 1, Coupe de France, dan Coupe de la Ligue. Tak berhenti sampai di situ, Kylian Mbappe tampil apik di Piala Dunia 2018. Dia mendulang empat gol dan satu assist dari tiga pertandingan bersama timnas Prancis di Piala Dunia.

Berkat kontribusinya di lini serang, Les Blues berhasil meraih trofi juara setelah mengalahkan Kroasia dengan skor 4-2 dalam laga final, 15 Juni 2018. Penampilan impresif tersebut membuat Mbappe dianugerahi trofi pemain muda terbaik Piala Dunia 2018.

Seperti dilansir detik.com, 25 April 2017, bersama AS Monaco Mbappe bikin 19 gol dan 11 assist dari 35 penampilan yang juga melajukan klubnya itu di puncak Liga Prancis serta semifinal  Liga Champions 2016-2017. Mbappe tercatat sebagai satu di antara pencetak gol termuda. Kala merobek jala Dortmund pada leg kedua, ia menyamai prestasi legenda Real Madrid, Raul Gonzalez. Mbappe mampu mengemas lima gol pada usia 18 tahun dan 120 hari.

Hampir sama dengan Mbappe sebelum berangkat ke Finlandia, Zohri sudah meraih aneka prestasi. Sebut saja di Kejuaraan Nasional Antar PPLP pada November 2017, emas di Kejuaraan Asia Atletik Junior 2018, dan kini di kejuaraan dunia atletik junior. Jika ada orang yang mengatakan bahwa prestasi Zohri adalah sebuah hoki belaka perkataan ini tentu kurang tepat.  Zohri dan Mbappe adalah buah kerja keras pembinaan di level yunior. Bedanya, pola pembinaan yang diterima Mbappe jauh lebih baik daripada Zohri. Fasilitas  olah raga yang dinikmati Mbappe adalah yang terbaik di negeri Menara Eiffel.

Baiq Fazilah (29), kakak Zohri. Seperti dilansir Antara, Jumat 13 Juli 2018,  menjelaskan sang adik sejak kecil biasa berlatih lari tanpa alas kaki. Kebiasaan itu dilatarbelakangi karena kondisi ekonomi keluarga yang tidak mampu membelikan sepatu lari. Meski demikian, latihan ini malah membuat kaki si adik menjadi kuat dan kokoh. Dia (Lalu Muhammad Zohri) anaknya pendiam dan tidak pernah menuntut ini itu. Bahkan, kalau berlatih tidak pernah pakai alas kaki (sepatu, red), karena tidak punya.

Zohri ternyata juga kerap berlatih lari menyusuri pasir pantai di sekitar rumah mereka di Karang Pansor Desa Pemenang Barat Kecamatan Pemenang Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB). Tujuannya untuk memperkuat stamina, kecepatan dan daya pegas saat lari jarak pendek. "Untuk berlatih sendiri, adik saya suka latihan lari di pantai Pelabuhan Bangsal," ungkap sang Kakak.

Menurut Baiq, bakat lari adiknya itu memang sudah terlihat sejak Zohri duduk di bangku SMP. Bahkan, kata dia, guru olahraganya pun sudah memantau bakat adiknya yang selalu memborong gelar juara di setiap lomba yang diikutinya sejak SMP.

Lalu Muhammad Zohri merupakan anak ke empat dari empat bersaudara yakni Baiq Fazilah (29), Lalu Ma`rib (28), Baiq Fujianti (Almh) dan Lalu Muhamad Zohri. Lalu Muhammad Zori lahir di Karang Pansor 1 Juli 2000. Kedua orang tua Lalu Muhammad Zohri, yakni Lalu Ahmad Yani meninggal sekitar tahun 2017 dan Ibunya Saeriah juga sudah meninggal sekitar tahun 2015. Nama Zohri selama ini memang kurang terpantai. 

Pemuda yang belum banyak dikenal orang itu muncul pertama kalinya selama kualifikasi Asian Games pada Februari yang lalu dengan mencatatkan waktu 10,25 detik. Dia kemudian memenangkan Kejuaraan Juniar Asia di Gifu (10.27 detik), sebulan yang lalu hingga akhirnya dijuluki Bocah Ajaib dari Lombok.

foto: republika
foto: republika
Masa kecil Mbappe jauh lebih baik daripada Zohri. Kemampuan Mbappe ternyata sudah terlihat dan terasah sejak kecil, seperti dilansir BolaSport.com dari BBC. Meski kini bermain bersama Paris Saint German (PSG),  Mbappe mulai dikenal saat membela AS Monaco. Sebelum bergabung dengan akademi AS Monaco, Mbappe muda ditempa di salah satu klub kecil asal Prancis AS Bondy.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN