Mohon tunggu...
Rofinus D Kaleka
Rofinus D Kaleka Mohon Tunggu... Insinyur - Orang Sumba. Nusa Sandalwood. Salah 1 dari 33 Pulau Terindah di Dunia. Dinobatkan oleh Majalah Focus Jerman 2018

Orang Sumba, Pulau Terindah di Dunia

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Bunga Konjil, Bunga Sakura Khas Bumi Sumba

1 Maret 2018   06:36 Diperbarui: 1 Maret 2018   11:19 5562 11 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto: @atre7 - Backpackerjakarta.com

Siapa yang tidak mengenal Bunga Sakura. Bunga dengan nama ilmiah prunus serrulataini tergolong legendaris di dunia. Ia adalah salah satu icon kebanggaan masyarakat di negeri Jepang.

Bunga serupa sakura Jepang tersebut, ternyata juga ada di Indonesia. Ada di Jawa, seperti Magelang. Ada di Sumatera, tepatnya di Batam. Dan juga ada di Bali.

Menariknya, bunga serupa juga ada di Pulau Sumba, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Aneh memang, karena iklim Jepang dan Sumba sangat signifikan, berbeda jauh. Iklim Jepang dingin dan bersalju. Sementara Iklim Sumba tergolong ekstrim. Panas menyengat, dengan musim kemaraunya yang panjang sekitar 8-9 sembilan bulan dan musim hujannya hanya sekitar 3-4 bulan.

Ini bukan hanya mimpi. Apalagi fatamorgana. Meminjam istilah artis cantik manja, Syahrini, sungguh nyata dan sesuatu ... !!!

www-moral-politik-com-5a977d97bde57524aa6d2942.jpg
www-moral-politik-com-5a977d97bde57524aa6d2942.jpg
Pohon Sakura Sumba dikenal dengan nama pohon Konji. Tumbuh secara liar dan subur. Untuk sementara, artinya belum ada survei yang serius, dapat dijumpai di wilayah Kabupaten Sumba Timur. Dengan mudah dapat disaksikan di sekitar pantai pesisir utara dan beberapa ruas jalan raya. 

Bahkan di sekitar Kota Waingapu, ibu kota Kabupaten Sumba Timur. Seperti di halaman Mako Brimob  Subden 3 Den A Pelopor Waingapu, hanya sekitar 5 kilometer dari jantung kota Waingapu ke arah barat, menuju wilayah tiga kabupaten yaitu Sumba Tengah, Sumba Barat dan Sumba Barat Daya.

Uniknya, jika pohon sakura di Jepang berbunga pada musim semi, selepas musim dingin, bulan Maret, pohon sakura di Sumba justeru berbunga pada musim kemarau sekitar bulan September dan Oktober. Aneh tapi nyata, bukan!

Ketika saatnya mekar, bunga sakura tampak sangat banyak dan mengatupi daun-daun hijau pohon sakura. Sehingga seolah-olah pohon sakura tidak memiliki daun lagi.

Performance warna-warninya sangat indah. Terlihat didominasi oleh warna-warni ping atau merah mudah dan putih. Juga memancarkan wewangian, harum khas bunga sakura Sumba.

www-upstation-id-foto-yudi-rawambaku4184f145-0811-4d29-9d0b-1e194a885b6c-5a977dc4bde575160a13e832.jpg
www-upstation-id-foto-yudi-rawambaku4184f145-0811-4d29-9d0b-1e194a885b6c-5a977dc4bde575160a13e832.jpg
Menurut ceritera teman yang pernah bekerja di Jepang selama tiga tahun, namanya Yohanes Djoe, bunga sakura Sumba tidak ada bedanya dengan harum bunga sakura di Jepang. Bunga sakura yang mekar ini akan berakhir (gugur) ketika memasuki musim hujan pada bulan November/Desember.

Dari manakah asal-usul bunga sakura Sumba itu? Menurut Anies Djoe, mantan ajudan Wakil Bupati Sumba Timur, Emanuel Babu Eha, yang kini menjadi anggota DPD RI, dibawa oleh Tentara Jepang ketika menduduki Pulau Sumba.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan