Mohon tunggu...
Choirul Huda
Choirul Huda Mohon Tunggu...

Penulis di Kompasiana (Kompasianer) yang hobi reportase untuk menulis catatan harian, musik, olahraga, fiksi, dan sebagainya. @roelly87 (www.roelly87.com)

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Antara Guardian dan Sepinya Penonton Akibat Spiderman

2 Mei 2014   08:51 Diperbarui: 23 Juni 2015   22:57 0 1 1 Mohon Tunggu...
Antara Guardian dan Sepinya Penonton Akibat Spiderman
1398969623548685461

[caption id="attachment_305395" align="aligncenter" width="336" caption="Poster Guardian (Sumber: http://filmindonesia.or.id/)"][/caption] Kejar-kejaran di jalan raya, berondongan peluru, dan aksi beladiri nan memikat yang diperankan sempurna oleh sang pemeran. Itulah gambaran dari film terbaru karya anak negeri: Guardian. Film yang disutradarai Helfi Kardit ini berhasil memacu adrenalin saya setelah sebulan terakhir masih terpukau oleh aksi Baseball Bat Man di The Raid 2: Berandal. Ya, sejak Januari lalu, Guardian termasuk salah satu film laga yang paling saya tunggu sepanjang tahun ini. Tentu, setelah The Raid 2, Killers, dan Pendekar Tongkat Emas. Meski sempat kecewa saat menyaksikan akibat efek Computer Generated Imagery (CGI) yang terkesan kaku layaknya sinetron bertema silat murahan dengan animasi naga di salah satu televisi. Itu terjadi di pertengahan film saat baku hantam di sebuah jembatan layang yang melibatkan jatuhnya mobil hingga tertabrak bus transjakarta. Namun, kekurangan itu berhasil ditutupi dengan baik oleh pemeran utamanya. Sebut saja, Dominique Diyose sebagai Sarah, Tio Pakusadewo (Oscar), Nino Fernandez (Roy), dan si elegan Kimmy Jayanti (Bianca). Tak ketinggalan, aktris impor Amerika Serikat yang pernah main pada film Hollywood seperti Final Destination dan DOA: Dead or Alive, yaitu Sarah Carter (Paquita). Bagi saya, kehadiran mereka memberi warna baru dalam dunia perfilman Indonesia. Sebab, penampilan mereka di Guardian sangat memesona. Hingga, dana puluhan miliar rupiah untuk properti penghancuran kendaraan bisa terbayar lunas lewat aksi mereka yang sangat total. Setidaknya bagi saya pribadi yang sepanjang pemutaran film terkesan dengan aksi Dominique yang memerankan sebagai ibu angkat bagi Belinda Camesi (Marsya). Memang sih, secara kualitas film ini masih kalah epik dibanding The Raid 2: Berandal yang saya tonton lebih dari lima kali. Apalagi terhadap prekuelnya (The Raid) yang kini menjelma sebagai genre baru untuk film bertema laga hingga level dunia, khususnya seni bela diri. Namun, kentalnya unsur drama dalam Guardian menjadi nilai lebih. Bagaimana naluri keibuan dari seorang wanita demi menyelamatkan anaknya meski itu bukan kandung. Tema seperti itu yang mungkin belum pernah saya saksikan dari film Indonesia yang bergenre laga. Sementara, kisah spionase yang melibatkan kepolisian (Roy), calon menteri (Oscar), dan mafia Meksiko (Paquita) ibarat bumbu yang lebih menyedapkan suatu masakan. Ini menjadi menarik mengingat Guardian disutradarai Helfi Kradit yang biasanya membesut film bertema horor plus esek-esek: Suster Keramas, Mati Muda di Pelukan Janda, hingga Setan Facebook. Sayangnya, film yang diproduksi Skylar Pictures ini kurang tanggap saat menentukan tanggal perilisan. Maklum, mereka meluncurkan Guardian pada 30 April yang berbarengan dengan film box office Hollywood, The Amazing Spide-Man 2: Rise of Electro! Itu berlaku bagi saya yang sempat bingung memutuskan apakah menyaksikan secara perdana tayangan Guardian atau Spiderman. Sebuah dilematisasi mengingat Guardian merupakan film yang saya tunggu sejak awal tahun. Sementara, Spiderman adalah film yang tidak bisa dilewatkan begitu saja.  Akhirnya, dengan alasan nasionalisme yang bertujuan demi membangkitkan perfilman Indonesia, saya pun memilih yang pertama: Guardian. Hanya, menjadi miris ketika saya menyaksikannya di sebuah teather di kawasan Selatan Jakarta. Pasalnya, selain saya berdua yang kebetulan sedang libur kerja, hanya ada empat orang yang menonton Guardian! Alhasil, kami berenam jadi saksi bisu rilis perdana Guardian. Padahal, di tempat pembelian tiket, ramai pengunjung yang memesan Spiderman. Itu bertolak belakang ketika sebulan lalu saya menyaksikan The Raid 2 yang sampai hampir kehabisan tiket saking penuhnya dan malah dapat kursi di depan layar. Memang sih, selain faktor gengsi untuk menyaksikan film Hollywood seperti Spiderman terdapat beberapa alasan lain mengenai sepinya Guardian. Mulai dari waktu yang saya tonton, pukul 21.15 WIB, lokasi teather, sampai minimnya promosi. Bisa dipahami mengingat Spiderman jelas lebih populer sejak satu dekade belakangan ini sebagai salah satu film yang paling laris. Sementara, Guardian saya perhatikan hanya menjual tema yang unik, disertai aksi bela diri dan kejar-kejaran mobil di jalan raya. Dan, ini jadi catatan untuk insan perfilman di Indonesia. Agar, supaya ingin filmnya ramai disaksikan penonton, lebih memerhatikan jadwal perilisan supaya tidak bentrok dengan film Hollywood. Kecuali, jika film itu sudah punya "nama" lebih dulu hingga mampu bersaing, seperti halnya The Raid 2 dengan Captain America: The Winter Soldier.

*      *      *

Referensi: - Skylarpictures.net - 20 Mobil Dihancurkan untuk "Shooting" Film Guardian

*      *      *

Postingan Film Sebelumnya: - Antara Hammer Girl, Palu, dan Senjata Unik dalam Film LainnyaThe Raid 2: Ekspekstasi Berlebihan dari Film Gado-gadoKomik The Raid, dari Warna Merah Menjadi Hitam PutihKisah The Raid dalam Laga Barcelona Vs Chelsea Joe Taslim dan Wakil Indonesia di HollywoodMagnet Titi Rajo Bintang dalam 12 Menit: Kemenangan untuk SelamanyaNostalgia Dua Dekade Jurassic ParkCinta dalam Kardus dan Ide Orisinil Sebuah FilmJames Bond Syuting di Jakarta?Catatan Film Tahun 2011: Gempuran Film Horror Berbau Esek-esek Ditengah lesunya PenontonSerunya Menyaksikan Film "Negeri 5 Menara" Bersama Kompasianer"Negeri 5 Menara" Sarat Makna dan Bukan Sekadar Film Hiburan"Negeri 5 Menara" Film yang Membuat BJ Habibie Kagum#republiktwitter, Ketika Cinta, Karir, dan Politik Berasal dari Dunia MayaRepublik Twitter, Saat Jejaring Sosial Memengaruhi Kehidupan Nyata Looking For Eric: Sisi Lain Eric Cantona

*      *      *

Artikel Film sebelumnya: - Ironi Film Indonesia: Terasing di Negeri Sendiri S d d Resensi Film Sebelumnya: - Antara Guardian dan Sepinya Penonton Akibat SpidermanAntara Hammer Girl, Palu, dan Senjata Unik dalam Film LainnyaThe Raid 2: Ekspekstasi Berlebihan dari Film Gado-gadoMagnet Titi Rajo Bintang dalam 12 Menit: Kemenangan untuk SelamanyaCinta dalam Kardus dan Ide Orisinil Sebuah FilmSerunya Menyaksikan Film "Negeri 5 Menara" Bersama Kompasianer"Negeri 5 Menara" Sarat Makna dan Bukan Sekadar Film Hiburan"Negeri 5 Menara" Film yang Membuat BJ Habibie Kagum#republiktwitter, Ketika Cinta, Karir, dan Politik Berasal dari Dunia MayaRepublik Twitter, Saat Jejaring Sosial Memengaruhi Kehidupan Nyata Looking For Eric: Sisi Lain Eric Cantona *      *      * Artikel Film sebelumnya: - Ironi Film Indonesia: Terasing di Negeri Sendiri Komik The Raid, dari Warna Merah Menjadi Hitam Putih Kisah The Raid dalam Laga Barcelona Vs Chelsea Joe Taslim dan Wakil Indonesia di Hollywood -Nostalgia Dua Dekade Jurassic Park James Bond Syuting di Jakarta?Catatan Film Tahun 2011: Gempuran Film Horror Berbau Esek-esek Ditengah lesunya Penonton *      *      * - Cikini, 20 Oktober 2014 - Jakarta, 2 Mei 2014

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x