Mohon tunggu...
Roby Iskan
Roby Iskan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa aktif Universitas Brawijaya, Jurusan Ilmu Pemerintahan.

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency

Bisakah Menjadi Kaya Hanya dengan Berinvestasi Crypto?

9 Juni 2022   20:51 Diperbarui: 9 Juni 2022   20:58 481 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cryptocurrency. Sumber ilustrasi: FREEPIK

Pembukaan

Membangun kekayaan dimungkinkan melalui cryptocurrency . Ada potensi untuk menghasilkan banyak uang, tetapi kemungkinan besar Anda juga bisa kehilangan investasi. Ketimpangan kekayaan global yang meningkat membuat sebagian besar orang miskin menyimpan uang mereka, mengalami devaluasi setiap tahun. Orang miskin tidak memiliki akses ke perbankan, dan mereka tidak bisa mendapatkan kredit. Sehingga banyak yang mudah percaya dengan segala hal yang menjanjikan akan menghasilkan uang yang banyak. Sebagian orang menggunakan Bitcoin untuk mengurangi masalah ini dan menyamakan kedudukan bagi kaum miskin dunia saat kami bekerja menuju keadilan ekonomi.

Ada banyak cerita tentang cryptocurrency yang telah mengubah sejumlah kecil uang menjadi jumlah besar dalam waktu singkat. Bahkan ada banyak berita tentang jutawan kripto yang memulai sejak muda dengan investasi kecil, kemudian berakhir dengan rekening bank yang besar. Setelah mendengar tentang kenaikan harga yang besar dalam mata uang virtual, Anda mungkin bertanya-tanya apakah mungkin untuk menjadi kaya melalui investasi kripto saja. Jika Anda mempertimbangkan strategi ini, inilah yang perlu diketahui. Jika Anda beruntung dengan investasi kripto Anda, Anda bisa menghasilkan banyak uang bahkan jika Anda belum banyak berinvestasi, dan bahkan jika Anda hanya memiliki aset dalam waktu singkat. Namun, tangkapannya adalah Anda harus memilih koin yang tepat dan membeli pada waktu yang tepat untuk menjadi kaya melalui investasi Anda. Dan sangat sulit untuk melakukan itu seringkali, faktor yang menaikkan harga koin benar-benar tidak dapat diprediksi. Orang tidak selalu tertarik pada cryptocurrency untuk investasi karena teknologi di baliknya, atau adopsi di antara pedagang sebagai mata uang dunia nyata.

Struktur tulisan

Berdasarkan kajian Indonesia-Invesment 2022, Selama dekade terakhir, cryptocurrency semakin menjadi topik hangat di media global dengan Bitcoin cryptocurrency pertama, dan yang telah menjadi yang paling berharga dan umum dipegang di antara lebih dari 10.000 cryptocurrency yang diperdagangkan secara publik khususnya di menyoroti.

Sementara banyak yang menganggap cryptocurrency sebagai mata uang masa depan, banyak lainnya menganggapnya sebagai investasi yang berisiko (sangat spekulatif). Sementara itu, pemerintah pusat serta bank sentral di seluruh dunia juga tampaknya kesulitan menangani fenomena yang relatif baru ini, yang di satu sisi jelas mengancam untuk melemahkan kekuatan negara tradisional (dalam hal moneter), jika diberi status hukum, karena bank sentral tidak memiliki kendali atas pasokan crypto (berlawanan dengan mata uang bank sentral, cryptocurrency biasanya terdesentralisasi), tetapi di sisi lain cryptocurrency ini dapat membentuk revolusi yang mirip dengan revolusi Internet pada 1990-an (dan karenanya dapat merevolusi industri , dan bahkan mungkin merevolusi kehidupan itu sendiri).

Tampaknya bank sentral melihat manfaat mata uang digital, tetapi pada saat yang sama merasakan ancaman cryptocurrency, sementara pemerintah pusat tampaknya kesulitan memahami efek cryptocurrency terhadap ekonomi nasional. Itulah mengapa kami melihat keraguan dalam hal mengizinkan aset kripto sebagai alat pembayaran atau instrumen investasi. Cina, misalnya, memberlakukan larangan penuh terhadap cryptocurrency (karena meluncurkan yuan digital atau e-CNY-nya sendiri), sementara beberapa perusahaan mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dan mengakuinya sebagai sistem pembayaran sah yang didukung oleh Chivo (negara dompet Bitcoin milik negara). Sementara itu, pada awal Oktober 2021 Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell mengkonfirmasi selama dengar pendapat di hadapan Komite Layanan Keuangan DPR AS bahwa ia tidak berniat untuk melarang atau membatasi penggunaan cryptocurrency. Namun, dia menambahkan bahwa The Fed akan segera mengeluarkan penelitian yang meneliti biaya dan manfaat mata uang digital bank sentral (CBDC). Dorongan untuk CBDC ini dapat dianggap sebagai respons terhadap kripto (dan teknologi digital).

Cryptocurrency pada dasarnya menunjukkan bahwa uang dunia dan sistem pembayaran sudah cukup ketinggalan jaman dan membutuhkan modernisasi. Memang benar bahwa sistem uang dunia (dan sistem moneter terkait) pada dasarnya tidak berubah selama abad yang lalu. Faktanya, para bankir sentral juga mungkin menyadari bahwa sistem moneter saat ini dengan uang kertas terbatas.

Orang dapat bertanya-tanya apakah program pelonggaran kuantitatif besar yang telah kita lihat selama 15 tahun terakhir atau lebih di seluruh dunia, dan lingkungan suku bunga mendekati nol (di beberapa negara bahkan suku bunga negatif) sebenarnya adalah tanda yang jelas bahwa sistem moneter yang ada sedang mendekati akhir kemampuannya. Tanpa penciptaan uang yang begitu besar oleh bank sentral, pertumbuhan ekonomi negara berhenti begitu saja, atau ekonomi utama memasuki depresi. Kita telah melihat krisis utang diselesaikan dengan menciptakan utang baru (dan lebih banyak lagi), sementara penciptaan uang besar-besaran tidak hanya menyebabkan biaya hidup yang jauh lebih tinggi (yang mungkin tidak secara akurat tercermin dalam angka inflasi) tetapi juga menyebabkan misalokasi uang yang besar.

Tampaknya telah menjadi lingkaran setan: pencetakan uang, biaya hidup yang lebih tinggi, dan lebih banyak utang, dan kemudian siklus baru ditambahkan. Ini adalah sistem yang membuat semakin banyak orang dan bisnis bergantung pada dukungan keuangan dari pemerintah pusat (dan krisis COVID-19 tentu saja memberikan dorongan besar untuk proses ini). Investor tampaknya menyadari keterbatasan sistem ini, oleh karena itu beralih ke 'semua yang tidak dapat dicetak oleh pemerintah' seperti properti, saham, emas, tetapi juga cryptocurrency.

Menggunakan Bitcoin dapat menyamakan kedudukan bagi kaum miskin di dunia saat kita bekerja menuju keadilan ekonomi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan