Mohon tunggu...
Robert Parlaungan Siregar
Robert Parlaungan Siregar Mohon Tunggu...

Sekarang Pemerhati Indonesia Kekinian.

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

Dibalik Jembatan Selat Sunda

24 Mei 2013   05:25 Diperbarui: 24 Juni 2015   13:07 928 1 3 Mohon Tunggu...

Tulisan ini dipicu oleh simpang siurnya pelaksanaan Proyek Jembatan Selat Sunda (JSS) dan pernyataan Hatta Rajasa mengenai pengangkatan  Chatib Basri menjadi Menteri Keuangan.

Pernyataan Hatta Rajasa, ringkasan:

1. Chatib Basri tidak banyak waktu buat melakukan proses belajar dan penyesuaian diri. Dapat langsung bekerja karena dia nggak asing.

2. Menko Perekonomian Hatta Rajasa berharap dengan terpilihnya Menteri Keuangan baru Chatib Basri, proyek JSS ini bisa lancar.

Tersirat bahwa Chatib Basri diangkat jadi Menteri Keuangan (menggantikan Agus Martowardoyo) dengan syarat bahwa Chatib hanya menjalankan apa yang digariskan, terutama melancarkan proyek JSS

Apakah JSS itu?

Jembatanyang melintasi Selat Sunda sebagai penghubung antara Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. Menurut rencana panjang JSS ini mencapai panjang keseluruhan 29 kilometer dengan lebar 60 meter.

PT Graha Banten Lampung Sejahtera (GBLS), kata Tomy Winata, merupakan perusahaan konsorsium yang melibatkan Grup Artha Graha, Pemerintah Provinsi Banten, dan Pemerintah Provinsi Lampung. Perusahaan ini menjadi pemrakarsa proyek Kawasan Strategis dan Infrastruktur Selat Sunda (KSISS) . JSS merupakan bagian dari KSISS.

Pandangan Agus Martowardoyo tentang JSS

Sebagai  Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengusulkan revisi Perpres Nomor 86 Tahun 2011 tentang Kawasan Strategis Infrastruktur Selat Sunda. Agus mengusulkan agar pembiayaan jembatan yang memakan biaya sekitar Rp 100 triliun itu dibiayai APBN. (Usulan itu akan mengeliminasi Pemda Banten-Lampung dan Artha Graha Network untuk menggarap proyek pembangunan jembatan ini)

Agus Marto pernah berpandangan proyek JSS ini belum terukur dengan jelas risikonya.  Sehingga dia sebagai anggota Tim 7 pembahas proyek ini, belum bisa memberi persetujuan.

Pandangan Menko Hatta Rajasa

Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan, pendanaan mega proyek JSS itu hanya dimungkinkan lewat investasi swasta. Swasta yang terlibat selama ini Grup Artha Graha.

Joko Kirmanto

Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto mengatakan pemerintah akan segera melanjutkan proyek JSS yang sempat tertunda pada masa Menteri Keuangan Agus Martowardojo. Pembiayaannya menjadi kolaborasi dari badan usaha milik negara dan pihak pengusul, yakni Pemda Banten-Lampung dan Artha Graha Network.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x