Mohon tunggu...
Mbak Rizka
Mbak Rizka Mohon Tunggu... Tukang tik

Nulis suka-suka

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Tanaman Porang, Dulu Dianggap Liar Kini Dikejar-kejar

11 April 2021   08:03 Diperbarui: 11 April 2021   08:20 335 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tanaman Porang, Dulu Dianggap Liar Kini Dikejar-kejar
Ilustrasi seorang petani yang sedang memegang tanaman porang (Sumber: Antara Foto)

Sejak beberapa tahun terakhir, tanaman porang mulai dilirik oleh petani di sejumlah daerah. Padahal, dulunya porang kerap dianggap sebagai tanaman liar oleh masyarakat.

Selain relatif mudah dibudidayakan, porang semakin diminati karena punya nilai jual yang tinggi. Apalagi, sejak kisah kesuksesan Paidi menggema di jagat maya berkat berbisnis porang. Petani asal desa Kepel, Jawa Timur, ini menjual porang hingga ke luar negeri dan berhasil meraup omzet di atas satu miliar.

Pengusaha porang, Paidi, menjemur porang yang diiris lalu dijual ke pabrik porang yang beroperasi di Jawa Timur. (Sumber: KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI)
Pengusaha porang, Paidi, menjemur porang yang diiris lalu dijual ke pabrik porang yang beroperasi di Jawa Timur. (Sumber: KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI)

Baca juga: Paidi, Mantan Pemulung yang Kini Sukses Menjadi Petani Porang oleh Tety Polmasari

Setiap tahun, ekspor porang mengalami peningkatan. Menurut catatan Kementan, ekspor porang pada periode Januari hingga Juli 2020 mencapai Rp 801,24 miliar sebesar 14.568 ton. Negara tujuan ekspor porang antara lain Jepang, China, Australia, dan Vietnam.

Harga porang segar dibandrol mulai dari Rp 4.000 per kg, bahkan di Pulau Flores bisa ditaksir mencapai Rp 70.000 per kg. Harga porang akan semakin meningkat jika dijual dalam bentuk keripik, tepung, hingga olahan lainnya.

Porang termasuk jenis umbi-umbian spesies Amorphophallus muelleri blume. Memang, ia tak seterkenal umbi-umbian lain semacam singkong dan ubi. Yang menjadi ciri khas dari umbi porang adalah kandungan glukomanan-nya yang relatif tinggi. Glukomanan ini berbentuk tepung, merupakan serat alami yang mudah larut dalam air.

Berbeda dengan jenis umbi-umbian yang lain, porang tidak bisa dimakan jika hanya direbus sebab akan menimbulkan rasa gatal di mulut. Sebenarnya, porang bisa menjadi alternatif sumber pangan karena mengandung karbohidrat, namun porang juga mengandung sianida yang cukup tinggi. Agar tetap aman dikonsumsi, porang harus diolah terlebih dahulu.

ilustrasi mie shirataki yang sudah direbus (Sumber: SHUTTERSTOCK/Daolauong Kamkhom via Kompas.com)
ilustrasi mie shirataki yang sudah direbus (Sumber: SHUTTERSTOCK/Daolauong Kamkhom via Kompas.com)
Meski terdapat kandungan karbohidrat, porang masih belum dijadikan pilihan sumber pangan masyarakat di Indonesia. Di Jepang, porang malah jadi makanan favorit. Olahan porang yang menjadi andalan Jepang misalnya, mie dan beras shirataki.

Kandungan glukomanan dalam porang juga bisa dijadikan bahan campuran produk kue, roti, es krim, permen, jeli, dan selai, hingga sebagai bahan pengental pada produk sirup.

Baca juga: Porang, Tanaman Jutaan Dollar yang Patut Dilirik Petani Milenial oleh Bernardus Restu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x